Dapet Kado Duluan

Setelah keinginan itu dibicarakan ke suami tercintah, akhirnya…. saya dibeliin hp android beneran…..

Dibeliin Sony Ericson Xperia 8 atau disingkat SonEr X8. Terima kasih suamikuuuu

My white Android

Karena, blom kebiasa pake touchscreen dan juga os androidnya, maka saya memutuskan untuk mengenal lebih dekat dulu dengan hp baru saya ini Nah, klo ntar udah tau bener seluk beluk ini hp, baru deh dioprek dan belajar cara upgrade versi osnya.

Coklat cintah

Ga, cuma itu loh. Saya juga dibeliin coklat
Kalo X8 itu sebagai hadiah ultah saya yang ke 25 (Padahal masih tanggal 24 Feb ntar ultahnya), mungkin coklat ini juga sebagai hadiah valentine yang keduluan :p

Android ohhh Android

Setelah saya merasa suka sekali ngoprek Blackberry, sekarang malah kepengen punya hp android.

Saya sebetulnya bukanlah orang yang suka koleksi gadget, apalagi gadget keluaran terbaru atau yang heboh di pasaran. Blackberry yang saya punya adalah hadiah dari suami (waktu itu suami dapet hadiah dar kantornya, dan karena waktu itu lebih suka pake E71, lantas dihibahkan ke saya) dengan tipe curve 8520 alias gemini warna putih, sekarang malah udah saya ganti pake casing warna coklat. HP yang saya pake selanjutnya adalah Huawei G6600 yang saya beli dengan menjual hp saya yang lama, Nokia prisma 6500. Sejauh ini, Huawei itu ga bermasalah sih dalam kurun waktu 1 tahun pemakaian.

Neian Journey

Entah saya kesambet apaan, sampe saya sangat INGIN sekali punya hp berbasis os Android, tentu saja tidak yang harganya mahal. Saya cukup sadar dengan harga gadget apalagi hp/smartphone yang kian hari harganya akan semakin turun, jadi saya lirik-lirik hp android yang tidak mahal

Adalah Nexian Journey alias NX A890 yang direkomendasikan pertama oleh seorang teman di Twitter. Waktu saya coba googling, saya mulai naksir deh tuh. Beberapa teman lagi merekomendasikan Samsung Galaxy S yang langsung saya coret dalam daftar, karena terlalu mahal :p Ada lagi Samsung Spica juga SE X8.

Read More

Kesiapan Kita Menghadapi Kehilangan

Kaget waktu denger berita papanya temenku meninggal. Setelah kehilangan Sang Mama beberapa tahun lalu, kali ini disusul Sang Papa. Rasanya ga percaya, tapi ini kenyataannya.

Temenku, sebut saja F (seumuran saya), 3 bersaudara, ia paling tua dan punya 2 adik laki-laki. Si teman dari keluarga berada, hampir tidak kekurangan suatu apapun hingga semuanya saya rasa menjadi berubah. Saat kehilangan Mamanya, saya sangat terharu, ia adalah salah satu teman baik saya saat kuliah. Saat kehilangan seorang ibu di usia menjelang 20 saya rasa saya akan amat kehilangan, itu juga yang dirasakan si teman. Saat ini ia harus menjadi yatim piatu, anak tertua dan orangtuanya belum melihat anak-anak mereka menikah. Seperti itulah suami saya, yang harus ditinggalkan oleh kedua orangtuanya.

Sejak saat itu, saya selalu berdoa di tiap sholat saya, “Ya Allah, semoga hamba dan adik hamba bisa membanggakan orang tua hamba sebelum mereka Engkau panggil.”  Dalam hati saya ingin orang tua saya bisa melihat anak-anaknya sukses dan berkeluarga/menikah sebelum mereka pergi meninggalkan semuanya.

Kita tidak pernah tau kapan Tuhan mengambil mereka-orang tua kita-orang yang kita sayangi. Maka, saat sekarang adalah saat-saat yang paling tepat untuk selalu memberikan rasa bangga dan membuat orang-orang yang kita sayangi tersenyum. Jangan pernah mengulur-ulur waktu. Jika kalian punya niat baik, segerakanlah… Jika punya niat menikah, maka menikahlah….

Coba kalian tanyakan pada orangtua, apa yang mereka inginkan sebelum mereka pergi? Salah satunya melihat anak-anak mereka menikah.

Sungguh, saya sedih saat menulis posting ini. Jujur, saat ini saya ingin memeluk Mama saya dan saya pun rindu pada Ibu mertua saya yang belum pernah saya temui.

Dan…. pada saatnya semua memang akan kembali pada-Nya. Kita harus berusaha siap untuk menghadapi kehilangan

Ibuku, tentang sikapku, tentang salahku, tentang sifatku dan segala hal dalam hidupku yang bersinggungan denganmu, terima kasih dan maaf. Kaulah kecintaanku, perempuan yang akan kusayangi sampai aku mati.

Ayahmu barangkali bukan ayah yang terbaik di dunia, tetapi ia selalu berusaha melakukan dan memberi segala hal yang terbaik untukmu-sejauh yang ia bisa.

Review Drama Korea Personal Taste

Personal Taste

Setelah banyaknya serial Korea yang booming dan mungkin selalu dapet rating yang bagus, maka Trans 7 akhirnya menayangkan serial Korea baru dan heboh ini, Personal Taste. Saya sebagai perempuan yang hobi nonton serial Korea tentulah riang gembira, karena waktu nonton dvd menurun drastis setelah punya Alaya. Paling ga saya bisa nonton di tv, pas iklan Alaya masih bisa nonton iklan

Karena serialnya baru mulai seminggu ini, jadi ya yang ketinggalan nonton bolehlan beli dvdnya, cuma 16 episode loh (ga sepanjang sinetron Indonesia kan). Apalagi yang maen Lee Min Ho (Jeon Jin Ho), tambah deh tuh remaja cewek udah pada heboh, la wong yang maennya cakep gitu, sayang yang berperan sebagai tokoh utama ceweknya, Son Yeh Jin menurut saya kurang cantik/manis tapi teteup muka khas Korea dengan penuh mimik lucu

Seperti drama Korea pada umumnya, Personal Taste diadaptasi dari novel populer. Peran Lee Min Ho cukup unik. Jeon Jin Ho, seorang arsitek yang jatuh cinta pada rumah milik Park Woo Min yang sangat indah dan artistik. Sayang, perempuan yang juga arsitek itu alergi pada laki-laki karena pernah dikecewakan dan mengalami kejadian traumatis. Agar Park Woo Min mau menyewakan rumahnya, Jeon Jin Ho berpura-pura menjadi seorang gay.

Read More

Menanggapi Video Porno Luna Maya – Ariel – Cut Tary

Aaaarrggghhh rasanya seminggu terakhir semua media, mulai dari koran, internet, socmed sampe tv, acara gosip sampe berita ngomongin video panas Ariel dan Luna Maya juga Ariel dan Cut Tary.

Capek deh.
Capek liat berita kayak gini. Ada yang bilang asli dengan gaya pakar telematika. Aduuuh… Beneran capek deh!

Dengan banyaknya media yang mempublikasikan berita video ini, akan semakin banyak pula yang penasaran pengen nonton. Seperti halnya juga saya. Jujur, saya hampir tergoda untuk nonton itu video kayak apa sih. Hanya, saya rasa saya punya cukup alasan untuk tidak tergerak mencari dan mengunduh video tersebut.
Satu hal, karena saya tidak ingin video ini semakin menyebar. Saya mulai dari diri saya dulu jadi saya bisa mewanti-wanti sepupu saya yang SMA untuk tidak juga menonton video tersebut.

Video kayak gini emang bukan sekali tampil ke permukaan dan menghebohkan jagat maya hingga kasusnya diberitakan banyak media. Dulu, ada artis yang ga terlalu dikenal beradegan panas dengan anggota DPR. Ada banyak juga yang tidak mengheboh karena pemerannya hanya orang2 biasa saja, bahkan pelajar dan mahasiswa. Jadi hal ini sudah jadi bagian dari pengaruh teknologi saat ini. Hanya saja kali ini sang pemeran adalah artis papan atas yang namanya sering kali diidolakan banyak orang, mungkin juga saya

Read More