02
Jan '11

Review Buku After Orchard

After Orchard

Judul Buku : After Orchard
Penulis : Margareta Astaman
Penerbit : Kompas
Jumlah Halaman : 192 Halaman
Harga : Rp. 38.000
ISBN : 9789797095

Sebenernya naksir buku ini setelah baca review dari Harun. Langsung deh tuh ga babibu lagi beli buku ini. Dan, bener kan saya sukaaaa….

After Orchard ini bukanlah novel sodara-sodara, bukan juga cerita cinta di negeri Singapura itu, tapi ini hanyalah sebuah cerita dari Margareta (Margie) tentang Singapura, tentang negara kecil itu, tentang kampusnya NTU, tentang orang-orangnya dan semua opininya.

Saya hanya tau Singapura adalah negara tetangga, tempatnya surga belanja bagi banyak orang Indonesia, negara kecil namun terlihat lebih maju dari Indonesia. Itu saja. Saya blom pernah kesana. Entah kenapa saya ga terlalu heboh pengen kesana, karna saya merasa masih banyak kota-kota di Indonesia yang lebih indah yang belom saya singgahi.

Margie yang akhirnya mengenyam pendidikan 4 tahun di NTU menceritakan banyak hal dibuku ini. Mulai dari kampusnya yang ternyata lebih killer dari yang saya bayangkan. Beberapa temen saya 1 SMA dulu berhasil masuk NTU karena saya tau mereka bener-bener pinter, jadi saya yakin benar, NTU adalah universitas tempat dimana semua orang-orang pintar berkumpul. Dan ternyata setelah saya membaca penuturan Margie, saya merasa yang masuk NTU ga cukup punya modal pinter doang, tapi juga harus bermental baja, rajin dan tekun untuk bisa menyelesaikan semua tugas dari awal perkuliahan sampe tugas akhir. Saya ga sanggup membayangkan yang pada kuliah disana cuma bisa berteman dengan laptop dan buku saking banyaknya tugas yang harus mereka selesaikan.

Ga cuma ngomongin soal NTU dan para profesornya, tapi juga tentang Singapur sendiri. Membahas soal bunuh diri yang banyak terjadi, soal PNS yang punya gaji gede karena memang orang-orang terpilih, soal semua orang yang taat sekali terhadap aturan disana, soal anak-anak yang tepat waktu malah datang sejam lebih awal ke sekolah. Wow, saya merasa Singapura benar-benar negara hebat akan aturan, itu semua ga lepas dari penduduknya yang juga taat akan semua peraturan yang ada. Birokrasi jadi ga ribet, jadi lebih gampang. Beda banget sama Indonesia kan?

Tapi, dibalik semua itu, Margie juga menuturkan banyak hal yang dia sadari minus dari Singapura. Dia merasa NTU sepertinya menjadikan mahasiswanya seperti robot yang harus melakukan sesuatunya dengan benar dan cepat tanpa ada kesalahan. Orang-orangnya yang jauh dari kata ramah dan juga sistem pengobatan tradisional ala Singapura yang bikin saya angguk-angguk kepala.

Margie benar-benar membuat cerita dalam buku ini menarik. Saya berasa baca blog pribadi Margie loh dengan semua opini yang sedikit nyinyir, lucu dan jujur ini. Covernya yang keren dan desain kertas cover kayak undangan kawinan, pake wangi gitu pula, menambah cantik buku ini.

Saya tidak melihat Margie membanding-bandingkan Indonesia dengan Singapura. Lihatlah bagian positifnya agar bisa dipelajari dan diimplementasikan untuk negara kita.

Akhir kata, saya harus bilang :
Dimana bumi berpijak, disitu langit dijunjung