14
Jul '11

Review Film Catatan Harian si Boy

Catatan Harian si Boy

Judul Film : Catatan Harian si Boy
Sutradara : Putrama Tuta
Pemain : Ario Bayu, Carrisa Putri, Poppy Sovia, Abimana Setya, Albert Halim, Onky Alexander, Didi Petet
Produksi : 700 Pictures
Durasi : 98 menit

Sungguh saya kangen nonton Catatan si Boy yang legendaris itu, pas denger akan dibuat filmnya, langsung semangat banget deh. Pas tanggal 1 Juli 2011, saya langsung ngecek 21cineplex.com untuk tau jadwal pemutaran filmnya, dan…. saya kecewa karena di Palembang cuma di puter di Internasional Plaza (IP) saja.

FYI ya, di Palembang sekarang ada 2 tempat nonton, ya di IP sama di Palembang Indah Mall (PIM). Nah, yang paling enak itu di PIM, emang sih HTMnya lebih mahal dikit, cuma lebih dingin, lebih nyaman dan lebih enak deh pokoknya. Saya, Mbak Ira dan Suzan akhirnya bela-belain deh menurunkan sedikit gengsi untuk nonton di IP demi melihat aktingnya Ario Bayu dkk ini.

Bercerita tentang pencarian Boy (Onky Alexander) oleh Natasha (Carrisa Putri) yaitu anak dari Nuke yang diceritakan sedang sakit parah dan hampir meninggal sambil terus mendekap catatan harian milik si Boy itu. Lantas, Natasha berusaha untuk mencari tau keberadaan Boy, dalam proses pencarian itulah Natasha bertemu dengan Satrio (Ario Bayu) dan ketiga sahabatnya, Andi, Heri dan Nina (Poppy Sovia), pemilik bengkel dimana Satrio, Heri dan Andi bekerja.

Satrio akhirnya membantu Natasha untuk mencari si Boy, mulai dari mencari tau lewat Emon (Didi Petet) sampe ke adeknya Boy sendiri. Masalah sebenernya bukan cuma mencari si Boy yang ternyata udah beda banget sama yang dulu, tapi juga pacar Natasha, si Nico juga masalah buat Satrio dkk. Nico cemburu sama Satrio. Biasa deh, klo cemburu semuanya bisa kejadian. Berantem sampe mobil dan bengkel milik Nina pun hancur karena cemburunya Nico pada Satrio.

Satrio punya kehidupan yang hampir sama kayak Boy, punya adek 1 cewe dan ternyata Satrio punya masalah dengan ayahnya. Satrio yang berwatak keras selalu didukung sama ketiga temennya. Sampe akhirnya persahabatan itu diuji. Film ini keren banget. Saya berani kasih nilai 9/10 untuk film ini. Kesan ‘Catatan si Boy’ yang legendaris dan jadi icon tahun 80-an itu pun ‘dapet’ banget di film ini. Penokohan pun terlihat sangat sempurna, mulai dari regenerasi Boy yaitu Satrio yang diperankan Ario Bayu, wuiihh… keren deh. Berantemnya juara, tapi abis berantem ga lupa sholat (Si Boy banget kan ya). Dari temen juga, Andi mirip sama Dede Yusuf, Heri dibuat juga mirip Emon Sayang banget Nuke yang dulunya diperankan Ayu Azhari tidak terlihat siapa yang memerankannya dalam film ini, cuma keliatan tangannya doang dari awal sampe akhir :p

Film ini juga memperlihatkan mobil-mobil bagus nan keren jaman ini, saya sampe merasa sedih banget ngeliat mobil-mobil keren itu harus di pecahin kacanya  Selaen itu kekerasan dalam film ini ga cuma dari adegan berantemnya tapi juga lumayan banyak kata-kata makian yang ga sopan kita denger. Tapi ya, klo ga berantem bukan film si Boy kan namanya 

Teman adalah keluarga yang lo pilih

Nonton film ini bikin saya menunggu kehadiran sekuelnya atau sekalian aja ya buat sinetronnya

Eh, setelah nonton film ini akhirnya saya memutuskan untuk beli diary lagi