26
Sep '11

Review Buku Catatan Si Boy

Catatan si Boy

Judul Buku : Catatan Si Boy
Penulis : Rio Haminoto
Penerbit : Masima & Tuta Media Corporation
Jumlah Halaman : 146 Halaman
Harga : Rp. 53.000
ISBN : 9789791545211

“To the light of my life, a girl whom i greatly shared with… my everything”

Itu kalimat pembuka dalam Catatan Si Boy ini. Dalem ga tuh?
Hari itu ke TGA cuma niat nyariin buku titipannya Mbak Ira, ternyata buku yang dicari Mbak Ira ga ada, saya malah nemu Catatan Si Boy. Ga pake pikir panjang deh, langsung menuju kasir.

Catatan Si Boy adalah film yang ngetop banget di era 80-an. Tentu saja saya yang waktu itu masih SD berasa belum ngeh sama kehebohan film ini. Tapi, karena filmnya sering banget diputer ulang, saya jadi tau kenapa film ini begitu banyak penggemarnya, tak terkecuali bokap dan nyokap gue (ngomongnya pake gaya Si Boy). Si Boy diperankan oleh Onky Alexander, dimasa itu Onky ini ganteng banget menurut versi Mama saya.

Juli 2011 lalu saya nonton Catatan Harian Si Boy. Film ini bisa dibilang keturunan Catatan Si Boy yang ngetop itu. Tentu saja Boy tidak tergantikan dengan siapapun. Onky Alexander tetep main di film itu, hanya saja bukan Boy yang jadi tokoh utama, melainkan Ario Bayu, yang hidupnya dibikin mirip sama kehidupan Boy. Mulai dari punya 2 sahabat baik, punya 1 adek cewek dan sedikit playboy.

Dalam buku ini, saya merasa kayak membuka lembaran-lembaran diary seorang Boy. Jujur dan apa adanya. Memang seperti itulah diary kayaknya ya, semuanya begitu terbuka kita ceritakan. Mulai dari hal yang membuat kita seneng sampe ke hal yang bikin kita kesel. Boy memberikan banyak cerita tentang pribadinya dengan bahasa yang sedang ‘in’ jaman dulu. Kayak penggunaan kata ‘cing’, boil, doi, bokin dan rukam. Saya merasa berada pada era itu saat membacanya, dan percakapan-percakapan Boy bersama Emon yang membuat saya ketawa parah. Lucu banget, apalagi sambil bayangin Didi Petet jadi si Emon.

Boy yang playboy tapi sayang banget sama keluarga. Boy yang pecicilan sama cewek tapi masih inget batas sopan santun ke orang tua. Boy yang dari keluarga kaya tapi ga pernah mengecilkan orang kecil. Boy yang… ah sudahlah… mungkin jika jelmaan Boy masih ada sampe sekarang, saya rasa saya pun akan jatuh hati padanya.

“Boy… di dunia ini tidak ada orang besar tanpa orang kecil. Orang-orang kecil lah yang membuat seseorang menjadi orang besar.”

Overall saya suka banget sama Catatan Si Boy ini. Sayangnya, catatan ini justru berhenti atau terhenti begitu saja, tanpa pembaca tau bagaimana kisah asmara Boy dan Nuke. Mungkin, akan ada Catatan Si Boy lainnya, kedua, ketiga sampe kelima seperti filmnya? Saya pastikan akan beli dan baca semuanya jika beneran diterbitkan.

Boy memang idola pada masanya. Dan saya pun merasakannya dalam buku ini.