10
Jan '12

Akhirnya Punya Kindle juga

Tepatnya 30 Desember 2011, saya merasa sangat ingin punya Kindle. Dan, akhirnya kesampean juga

Baca petunjuk

Kindle ini ebook reader, bagi yang belum tau. Yaitu alat untuk membaca buku digital. Yang saya beli ini Kindle 3 namanya. Dengan memory 4GB dengan 3G+Wifi. Cukup lah buat kebutuhan saya membaca ebook.

Kenapa kok beli Kindle?
Saya merasa lebih butuh Kindle dibanding tablet pc. Selain harganya lebih murah, Kindle memang lebih banyak manfaatnya saat ini buat saya. Beberapa buku yang saya baca terjemahannya ternyata memang kadang bikin kecewa, padahal untuk membaca buku berbahasa Inggris, saya tipikal yang sulit memahami, banyak liat kamus dan tentu saja, buku-buku import itu mahal. Dan… Saya menemukan banyak buku-buku versi ebook yang emang keren-keren.

Saya bisa tetap baca buku berbahasa Inggris dengan modal Kindle ini. Bisa belajar juga klo artinya ga ngerti, karena Kindle ini udah ada kamus oxford di dalamnya. Gampang dibawa karena tipis dan dengan layar 6inch.
Pilih yang pake keypad karena emang e-ink (layarnya) kurang responsif kayak lcd smartphone/tablet, jadi lebih enak pake keypad. Layarnya item putih, emang cuma buat kebutuhan baca, beda sama Kindle Fire ya.

Kindle ini adalah pilihan pembaca banget deh, selain gampang dibawa, layarnya ga bikin capek/perih mata, dan batrenya tahan lama. Pake sistem sleep pula kalo dibiarin kelamaan nyala. User friendly deh kata Galih. Ya, Galih pula lah yang membulatkan tekad saya untuk punya Kindle (dia udah punya duluan). Lebih sesuai kebutuhan. Eh, kalo ada yang ga mau ribet beli dari Amazon langsung, beli di Jakarta juga udah ada kok.

Langsung bilang sama suami, pengen punya Kindle. Ternyata langsung setuju, karena emang dia malah lebih dulu pengen punya Kindle. Ga banyak pertimbangan akhirnya pesen langsung di Amazon. Karena ga melayani pengiriman ke Indonesia, jadi ya pake layanan dropship. Alhamdulilah kemaren sampe dengan selamat di pangkuan.

Diary of Wimpy Kid on Kindle

Saya bukanlah penyuka buku terjemahan apalagi buku berbahasa Inggris, hanya saja saya terus belajar untuk menyukainya dengan cara apapun. Nah, Kindle membantu saya untuk itu.

Saya rasa ga ada yang bisa menggantikan sensasi membaca buku beneran. Hanya saja Kindle mampu memberi saya keinginan untuk lebih banyak belajar dan mendorong saya untuk terus membaca.