06
Feb '12

Jalan-Jalan dan Diskusi di Singapura

Bugis Street
Bugis Street
Bugis Street

chicken briyani

China Town

Abis makan siang ke China Town, semua pada belanja deh tuh, saya cuma beli kaos buat Alaya ama mampir ke toko Tintin beli notes dan agenda 2012. Eh beli gelang juga sih, lucu soalnya Setelah semua pada kelar belanja, akhirnya menuju Merlion Park, foto-foto deh disana. Landmark Singapura kan ya, gak afdol klo gak foto disana. Sayangnya ya blom bisa naik bianglalanya Singapura itu, aku sih pengen banget. (janji hati : harus kesana dikesempatan kedua ke Singapura). Kelar foto-foto disana, akhirnya kita merapat ke MakanSutra Glutton Bay untuk makan malem disana bareng Mike Orgill (Google). Malem itu diumumin deh yang akhirnya bisa ikut diskusi di Google itu dari Bali Blogger sebagai juara pertama kompetisi video kebebasan berekspresi. Karna dari Bali Blogger cuma 1 orang yang hadir, maka Mas Nopy (blogger TPC) ikut diskusi bareng Kang Onno dan Mas Anton esok harinya.

Merlion Park

Abis makan malem gak langsung ke hostel, mampir dulu ke Mustafa Center. Mulai deh tuh pada belanja lagi, pada beli coklat semua, kecuali saya kayaknya Disana malah liatin harga gadget, setelah dihitung-hitung (mulai deh dikonversi ke rupiah) gadget disana emang lebih murah daripada di Indonesia. Tetiba langsung pengen beli Ipod Touch, cuma langsung mikir deh tuh kayaknya ntar aja deh, niatnya kan mau nabung buat mirrorless camera *halah* :p Mirrorless Camera juga sempet liat disana, dan lagi-lagi emang lebih murah. Saya rasa saya akan kembali ke Singapura untuk beli gadget gitu ah sekalian beli buku gitu *berasa orang kaya banget yak*  Di Mustafa akhirnya kegalauan saya berakhir, saya akhirnya beli prepaid sim card Starhub, langsung minta aktifin si mas nya yang jual. Balik ke hostel dan makan malem lagi di resto India itu, makan martabak kari kambing. Mantep gak tuh!

reramean di One Fullerton (foto: @arissunawar)

abis makan malem bersama Mike (foto: @antonemus)

Kamis, 2 Feb 2012 hari kedua dimulai dengan berkunjung ke kantornya Google. Lanjut kita semua ke Bugis Street. Belanja lagi. Sampe capek nungguin temen-temen belanja kaos banyak bener. Akhirnya jalan ke Bras Basah, muter-muter disana liat buku-bukunya. Karena udah hampir hujan, akhirnya cuma narik 3 buku aja dan menemui temen-temen di Bugis lagi sambil makan burger di Burger King. Lanjut deh kita ke Museum Nasional.

Bugis Street

Museum Nasional Singapura ini sebenernya sih biasa aja ya, cumaaa…. Singapura membuatnya canggih dan mudah dimengerti. Semua pengunjung yang masuk ke Museum dibekali earphone dan alat pemutar suara juga video, jadi pas kita mulai masuk kita ga cuma bisa liat apa yang ada didalem museum, tapi juga bisa dengerin sejarahnya dari alat tersebut dengan menekan tombol sesuai nomer ruangan yang kita masuki. Jadi ya, dari awal sampe akhir tuh runut banget kita dijelasin. Ada yang bisa kita liat dan juga kita bisa denger langsung sejarahnya, gak perlu ada guide juga pasti akhirnya ngerti. Kalo soal isi dalem museum ya pastinya Indonesia lebih punya banyak barang bersejarah, hanya saja Museum Nasional Singapura ini lebih detil dan dari segi arsitektur gedungnya juga lebih ‘wah’.

Museum Nasional Singapura

Pemutar audio di museum Singapura

Abis dari museum, kita ke Orchard Road. Sayang seribu sayang, si mbak-mbaknya kecapean, jadi cuma duduk aja gitu di depan Ngee Ann City, Saya sih udah ngeloyor ke Kinokuniya, beli beberapa buku. Semakin lama di Kinokuniya situ ya akan semakin kalap jadinya, maka diputuskan untuk tidak berlama-lama. Setelah turun, keluar gedung malah mulai galau dan naek lagi ngambil buku lagi Yakinlah belanjaan saya di Singapura gak banyak, cuma beberapa buku yang bikin berat Balik ke hostel dan lanjut makan malem di resto India lagi di Mustafa. Abis dari sana, yang laen pada pulang ke hostel dan saya ikut diskusi sama Mas Acep, Mas Donny dan Mas Nopi malem itu, sambil gak bisa nahan ketawa denger cerita Mas Nopi yang dicegat beberapa polisi Singapura gegara dikirain mencurigakan

Kayak mahasiswa gitu deh (foto : @irmairmasenja)

Jumat, 3 Feb 2012 hari ketiga pagi langsung menuju resto melayu makan nasi lemak, itu nasi uduk klo bahasa kita. Abis itu langsung naek taksi menuju Nanyang Technological University (NTU), setelah muter-muter akhirnya ketemu juga gedung Wee Kim Wee School of Communication and Information dan kita menuju lantai 4 ke Asian Media Information & Communication Centre (AMIC). Ga banyak yang ikutan kesana, cuma saya, Kang Onno, Mas Anton, Mbak Indah sama Mbak Irma aja yang ikutan diskusi sama DR. Kalinga Seneviratne Phd yaitu head of research nya AMIC. Dijelasinlah apa itu AMIC dan diskusinya seputar apa program dan kegiatan AMIC, Kang Onno juga nunjukin video Linimas(s)a ke mereka sampe ngobrolnin soal dangdut dan Rhoma Irama

DR Kalinga menerima kenangan dari Internet Sehat (foto: @irmairmasenja)

Diawal diskusi udah dikasih katalog buku-bukunya AMIC, trus saya baca dan nemuin buku bagus, akhirnya diakhir diskusi beli bukunya deh, lumayan dapet diskon 50%

buku FoE dari AMIC

Dari NTU langsung ke Bugis lagi, belanja lagi deh tuh yang laen. Saya sih gak, cuma beli tas aja buat belanjaan buku-buku dan beli burger. Balik ke hostel dan bawa koper menuju Changi airport. Dan, kembali ke tanah air tercinta disambut hujan.

Terima kasih atas kesempatannya ya Internet Sehat