16
Sep '15

Botol Kaca dan Plastik

Mungkin saya seorang yang gemar menyimpan banyak barang. Yang udah gak kepake, semisal kotak sereal atau kotak susu Alaya, kotak sepatu atau botol-botol bekas selai. Dengan satu alasan sebenernya, yaitu… Siapa tahu aja nanti bisa dipake buat apa gitu.

Bener aja sih, kayak botol selai itu bisa dipake lagi buat tempat bumbu dapur seperti garam, merica, kayu manis bubuk, dsb. Kotak sepatu lebih berguna lagi karena saya pake buat kotak serba guna seperti kotak buat mainan Alaya, buat benang-benang rajut dan juga buat tempat taruh underware di laci lemari biar lebih rapi. Kotak sereal biasanya dipake cuma buat kotak hadiah-hadiah sebelum dibungkus kado gitu sih.

Saking senengnya saya sama wadah bekas itu, saya jadi menyimpan itu semua sampe kadang bingung naruhnya dimana lagi. Kayak botol selai yang semakin banyak dan bertumpuk. Akhirnya saya masukin karung karena udah gak tau mau dipake buat apalagi.

Saya jadi memilih sesuatu yang bisa dipake lagi untuk dibeli. Beli selai roti biasanya yang botol kaca/beling (jadi saya jarang banget beli Nutella cuma karena dia pake plastik). Dan pake kosmetik juga yang botol bekasnya bisa dikembalikan kayak campaignnya The Body Shop. Alasannya? Ya karena saya pikir yang bekas jangan cuma dibuang. Maka dari itu saya sih lebih suka beli produk TBS karena wadahnya bisa dikembaliin dan dijadiin poin, walau gak jarang juga beli di merk lain kayak Holika, Etude atau The Face Shop. Sayang banget walau saya punya keanggotaan merk-merk itu, cuma TBS yang ngasih poin dengan menukarkan wadah/botol kosongnya. Kayaknya sederhana ya campaignnya, cuma saya ngerasa itu berguna kok.

image

Botol kosong TBS

Bagi yang suka daur ulang botol plastik atau botol kaca, boleh lho kalo mau ambil punya saya. Silakan dikreasikan sesukanya