Catatan Harian Keluarga Saran&Kritik

Membiasakan Memilah Sampah

Pagi ini, seperti biasa abang yang ngumpulin sampah ngetok rumah, itu artinya harus bayar iuran rutin tiap bulan. Biasanya tiap bulan saya selalu mengeluarkan sampah yang sudah saya pilah yaitu sampah plastik PET juga kardus untuk diberikan ke abangnya.

Saya lupa kebiasaan ini sudah berapa lama saya lakukan. Saya cuma merasa bahwa sudah sewajarnya kita di rumah memilah sampah berdasarkan jenis-jenisnya. Niatnya cuma satu, supaya yang butuh sampahnya untuk didaur ulang bisa dengan mudah ngambilnya. Untuk abang pengangkut sampah juga akan lebih senang menerima sampah yang sudah dipilah, mungkin bisa dia kumpulin ke pengepul sampah dan akhirnya bisa jadi tambahan pemasukan.

Indonesia sudah masuk darurat sampah. Miris rasanya melihat banyak hewan laut yang terdampar dan mati karena memakan banyak sampah plastik. Ini juga untuk kelangsungan hidup bumi ini. Saya bukan lah aktivis lingkungan hidup, tapi kita semua perlu melakukan hal kecil yang berdampak besar bagi kehidupan selanjutnya. Apa hal kecil itu? Banyak sih, sebut aja ;

  1. Mengurangi penggunaan kantong plastik saat belanja, bawa sendiri kantong belanjamu.
  2. Gak usah pake lagi sedotan plastik sekali pakai. Langsung aja minum gak pake sedotan. Kalo emang masih dirasa perlu, bisa pake sedotan yang bisa digunakan berulang yang sekarang udah banyak banget dijual.
  3. Biasakan untuk memilah sampah. Sampah ini nanti bisa digunakan kembali atau didaur ulang.

Saya sadar masih banyak dari kita merasa soal plastik belanja adalah hal yang receh, tapi coba deh kalian hitung berapa banyak plastik yang jadi sampah yang kalian hasilkan tiap hari. Saya sendiri berusaha untuk mengurangi, kadang juga masih sering kelupaan bawa kantong belanja. Ya gak apa, tapi minimal kita udah berusaha. Hal ini juga saya terus wanti-wanti ke anak-anak saya biar mereka jadi biasa.

Soal memilah sampah, ada beberapa hal yang sudah saya jadikan kebiasaan, biasanya anak-anak juga saya ajak untuk melakukannya. Saya biasa melipat kantong plastik berdasarkan ukurannya, gunanya agar lebih hemat tempat (pas dibutuhkan bisa langsung digunakan), tidak langsung dibuang, bisa dijadikan kantong sampah dan juga bisa dipakai untuk kerajinan rajut lho.

Selain itu sortir lah sampah yang ada, misalnya sampah kardus (bekas susu, sepatu), sampah plastik PET (bekas minuman kemasan botol plastik, bekas sampo, minyak), sampah plastik karung beras dan juga sampah botol kaca. Dari semuanya kita bisa cek mana saja yang bisa digunakan kembali.

kantong plastik beras dan botol kaca

Kayak botol kaca bekas selai atau bekas sirup bisa dipakai untuk tempat pensil, celengan koin sampai buat tanaman. Kardus bisa dipakai untuk kreatifitas contohnya bikin mainan anak kayak dilakukan Fenty. Begitu juga dengan botol plastik, banyak banget bisa didaur ulang menjadi sesuatu yang baru, yang bisa dipakai lagi.

ecobrick-nya Alaya

Soal sampah plastik bekas makanan, saya baru-baru ini nyoba dikumpulin dan diguting kecil-kecil trus masuk dalam botol yang dikenal dengan istilah ecobrick. Menarik nih, ternyata plastik yang banyak itu pas masuk ke botol jadi dikit dan pas dipadatkan bisa buat sampah makanan selama seminggu atau lebih. Cara ini saya temukan setelah dimulai sama teman saya Elsi Santi yang juga mengajak anak-anaknya untuk melakukan hal ini. Saya langsung kasih tau Alaya dan dia udah ngumpulin sebotol sampah. makanan dalam seminggu ini.

Selain itu, sampah yang sudah dipilah bisa juga dijual. Banyak kok pengepul sampah yang mau beli. Di Palembang juga sudah ada startup namanya Igogreen, bisa diunduh aplikasinya di Playstore. Di sana kita bisa tau soal jenis-jenis sampah, berapa harganya sampe minta mereka untuk mengambil sampahnya di rumah.

Kalo aja ada calon legislatif (caleg) yang programnya ngurusin sampah, itu doang deh, saya mau deh milih dia. Bayangin program buat sampah itu bisa banyak banget, dari ngurusin tempat membuangnya, pengolahan sampahnya sampe edukasi ke masyarakat soal sampah ini. Banyak banget dan itu gampang banget diukur kerjanya. Iya kan?

Walau gak ada caleg yang punya program itu, ya udah lah ya, kesadaran kita aja untuk membantu mengurangi sampah dengan cara kita sendiri.

2 thoughts on “Membiasakan Memilah Sampah”

  1. Terimakasih postingannya, Kakak Nike … Indonesia Darurat Sampah itu mengerikan sekali ya. Makanya kemarin kegiatan #EndeBisa juga punya goals #EndeBebasSampah ngeri sekali membayangkan sampah plastik bertebaran di mana-mana ini …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.