Tentang Kenangan

Kalian dulu sering nulis diary?

Saya sih nulis diary dari SD. Entah udah berapa banyak buku diary yang akhirnya tersimpan sejak SD itu.

Waktu beres-beres lemari di rumah ibu saya (karena waktu itu mau renovasi) beberapa tahun lalu, saya menemukan buku-buku diary saya sejak zaman SD itu satu kardus besar. Tentu itu seperti melihat harta karun. Alih-alih beresin, saya malah buku satu-satu itu bukunya.

Menyenangkan ternyata membaca kenangan masa lalu, apalagi sejak SD. Bikin ketawa karena gak nyangka dulu pernah sebegitunya, alay, galau dan begitulah pada umur segitu. Saya tentu menikmati membaca semua buku diary saya sejak kecil. Kalo dibaca orang lain tentu lah bikin malu, tapi itu semua proses. Saya sangat menikmati membaca diary saya. Kadang saya seneng banget, kadang lagi sedih juga. Kadang pas nulis lagi naksir seseorang, kadang kesel sama orang tua, kadang patah hati juga. Ya, setidaknya hidup saya penuh warna. Dilalui tidak hanya dengan kesedihan, tapi juga kebahagiaan.

Dulu, saat internet baru ada dan saya baru bisa akses sekitar tahun 2000. Saya cuma bisa main MiRC doang, kenalan sama beberapa orang trus lanjut jadi sahabat pena. Ada yang baru denger Sahabat Pena? Itu dulu sahabat yang saling cerita via surat. Pak Pos dulu sangat ditunggu-tunggu. Saya punya sahabat pena yang malah pernah mengirim kaset band yang dulu paling top, Dewa 19. Senangnya dulu bisa cerita banyak hal dengan teman di berbagai kota di Indonesia. Paling jauh dulu punya sahabat pena dari Ujung Pandang (sekarang Makassar).

Tahun 2004, punya Friendster aja seneng banget. Bisa bertemu dengan banyak teman juga. Ya teman virtual, alias cuma kenal di FS aja waktu itu. Eits, jangan salah, beberapa malah jadi teman banget bukan cuma virtual, karena akhirnya kita ketemuan. Lanjut… punya web Geocities dulu udah keren banget deh. Kayaknya semua foto mau diupload ke FS dan about me-nya bisa cek di Geocities. Lucu bener deh saat itu, bertemu banyak teman dimulai sejak era blog dan sosial media mulai heboh tahun 2007. Sejak itu aktualisasi diri diupload ke sosial media.

Sekarang?

Saya udah 3 tahun menutup akun Facebook. Hidup saya baik-baik saja, walau jadi kurang update soal teman-teman dan keluarga. Beberapa platform sosial media banyak yang ditutup, Friendster, Path, dll. Pertemanan mah tetap berjalan kan ya. Kapan pun teman bisa terhubung dengan caranya sendiri, walau gak punya FB lagi.

Twitter masih hidup dengan segala gegap gempita semua ada apalagi politik. Twitter tidak lagi menawarkan cerita sehari-hari yang lucu untuk diikuti. Semua orang memberi informasi ini itu yang mungkin penting, tapi mungkin juga gak interesting. Twitter penuh sekali dengan apapun itu. Ada yang bilang, Twitter terlalu bising.

Tahun ini saya kembali ke Plurk, ternyata masih banyak teman-teman yang aktif di sana. Mungkin karena bosan dengan kebisingan Twitter dan bosan dengan kehebohan Instagram. Kalo dulu seru-seruan untuk menaikkan karma, tapi sekarang untuk membagi hal-hal untuk sedikit orang saja.

Saat ini, malah yang dibutuhkan adalah tempat yang tenang. Jauh dari keriuhan, kebisingan dan segala heboh ini itu yang viral. Paling gak buat saya. Mencari tempat di mana saya bisa menulis dengan apa adanya. Tidak perlu ada yang baca, hanya butuh menulis dan bercerita. Penting atau tidak, ya biarkan cerita itu tertulis saja.

Karena kangen nulis lagi, saya mulai rajin nulis diary lagi. Biar tulisan tangan jadi bagus lagi, sekarang nulis panjang dikit udah pegel aja tangannya. Siapa tahu bertahun-tahun nanti bisa baca lagi dan mengingatkan kenangan-kenangan lainnya lagi. Lalu mungkin saja bisa buat saya bahagia pernah melalui semua proses menua ini dengan seru.

Saya sungguh kangen dengan teman-teman terdekat yang dulu bisa jadi teman bercerita yang asyik. Sekarang bisa jadi mereka berubah gak asyik lagi, atau karena hidup membuat waktu kita menjadi sedikit untuk berbicara tentang hidup itu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.