21
May '12

Review Buku Diari si Vampir Tengil 2

Review Buku Diari si Vampir Tengil 2
Review Buku Diari si Vampir Tengil 2
Review Buku Diari si Vampir Tengil 2

Ada yang bilang buku ini kayak cerita Bella-Edward Cullen di Twilight. Tapi, saya gak tau sih ya, gak ngerti juga soalnya saya gak baca buku best seller tersebut pun gak nonton filmnya. Makanya saya gak bisa bandingin. Kalo soal cerita, ya jelas buku ini beda pasarnya, karena ditujukan untuk remaja (teenlit) gitu deh. Kalo seri Twilight kan emang buat young-adult gitu kan ya. Jangan berharap cerita ala drama gitu deh dalam buku ini, ceritanya menarik karena sederhana dan dibuat lucu menyegarkan.

Seperti buku-buku diary yang lain, buku ini juga menjadi sangat menarik buat saya. Karena seperti membaca buku harian seseorang, belum lagi ¬†disertai gambar lucu (ya, bukannya serem sama vampir, ini mah lucu aja gambarnya). Dan… yang paling baik adalah terjemahannya udah semakin oke kalo dibandingkan dengan buku pertamanya.