21
May '12

Review Buku Diari si Vampir Tengil 2

Diari si Vampir Tengil 2

Judul Buku : Diary of wimpy Vampirerince of Dorkness (Diari si Vampir Tengil 2)
Penulis : Tim Collins
Penerjemah : Harisa Permatassari
Penerbit : Kantera
Jumlah Halaman : 284 Halaman
Harga : Rp. 37.900
ISBN : 9786029837759

Vampir ganteng gak cuma ada di film, tapi kali ini juga suka nulis diari

Masih inget cerita Nigel, si vampir tengil di buku pertama serial ini? Kalo blom, boleh nih baca disini. Cerita kali ini juga masih tentang Nigel kok, tapi dengan cerita yang lebih seru dari yang pertama.

Kalo Nigel di buku pertama masih culun gimana gitu ya, sekarang sih udah beda banget. Udah jadi cowok populer di sekolahan. Udah bisa mendapatkan si pujaan hati juga, si Chloe. Nah justru disinilah ternyata tantangannya. Kalo di buku pertama Nigel masih harus beradaptasi dengan lingkungan manusia, nah sekarang Nigel malah bingung karena saking sukanya Chloe malah meminta menjadi vampir sekalian biar sama kayak Nigel. Yaolo ya segitu cintanya gituh

Tapi bukan cuma itu masalahnya, kepopuleran Nigel mau gak mau harus bersaing dengan Jason yang sudah merebut perhatian banyak siswa sekolahnya. Belum lagi gak hanya ganteng tapi juga si Jason ini atletis banget gitu deh, di beberapa olahraga. Jadinya Nigel merasa tersingkir :p Masalah lainnya juga ada pada keluarga Nigel. Kumplit banget deh sekarang masalah yang dihadapi Nigel.

Ada yang bilang buku ini kayak cerita Bella-Edward Cullen di Twilight. Tapi, saya gak tau sih ya, gak ngerti juga soalnya saya gak baca buku best seller tersebut pun gak nonton filmnya. Makanya saya gak bisa bandingin. Kalo soal cerita, ya jelas buku ini beda pasarnya, karena ditujukan untuk remaja (teenlit) gitu deh. Kalo seri Twilight kan emang buat young-adult gitu kan ya. Jangan berharap cerita ala drama gitu deh dalam buku ini, ceritanya menarik karena sederhana dan dibuat lucu menyegarkan.

Seperti buku-buku diary yang lain, buku ini juga menjadi sangat menarik buat saya. Karena seperti membaca buku harian seseorang, belum lagi  disertai gambar lucu (ya, bukannya serem sama vampir, ini mah lucu aja gambarnya). Dan… yang paling baik adalah terjemahannya udah semakin oke kalo dibandingkan dengan buku pertamanya.