01
Oct '13

Social Media Membuat Kita Suka Pamer?

Apa iya social media bikin kita suka pamer?
Bisa jadi. Pamer punya apa-apa baru, barang baru, mobil/motor baru, rumah baru, atau pacar baru mungkin?

Itu karena kebiasaan. Social media membuat kita jadi terbiasa apa aja diomongin. Dari mulai suasana hati, keluhan, omelan, sampe ke-ria-an yang pada saat itu di rasakan. Berikut juga apa yang dipunyai. Berasa kayak berbagi kesenangan.

Lagi makan, makanannya di foto sebelum di share ke Instagram dan Path.
Lagi dimana, check in dulu di Foursquare atau sekalian tag temen di Path.
Akhirnya bisa beli sesuatu yang baru pun di twitpic dan di share ke Twitter/Facebook/Path dsb dsb.
Sampe pacar baru pun sering berganti jadi display picture seorang teman

Sebenarnya ini sih soal sudut pandang saja. Kalo dinilai pamer, kayaknya setiap apa yang kita share di social media itu jatuhnya jadi pamer kok. Saya sih lebih menilai menjadi sebuah ekspresi yang harus dihargai kok. Kita harus bisa seneng kalo temen seneng. Seseorang membagi rasa seneng itu bikin kita seneng juga kan

Begitu juga yang berbagi keluhan, itu juga membagi perasaan sedih, marah, sehingga membuat yang ngeluh jadi sedikit berkurang sesak dihatinya. Kayaknya ini termasuk juga yang sering galau di timeline. Gpp kok, seringkali yang suka ngetuit galau lebih banyak disukai follower. Hehehehe….

Tapi, hati-hati untuk yang seringkali mengeluarkan uneg-unegnya tentang seseorang di social media. Boleh marah, boleh mengeluarkan uneg-unegnya, ngomelnya, ngeluhnya asal gak memprovokasi yang laen, gak enak kalo timeline isinya kesel semua kan

Think before posting.