20
Feb '14

Pemaafan dan Belajar Memaafkan

Pemaafan dan Belajar Memaafkan
Pemaafan dan Belajar Memaafkan
Pemaafan dan Belajar Memaafkan

Ya, namanya juga anak-anak biasa suka berantem, kesel-keselan. Alaya aja pernah bilang kalo dia nangis lantaran pipinya dicubitin temen-temen cowok. Saya sih ketawa aja. Tapi selang setengah jam gak nyampe, setelah Fandi berhenti nangis, setelah Rama minta maaf (dengan malu-malu bareng mamanya) dia udah main lagi aja gitu sama Rama. Lari-larian, mainin mainan bareng, kayak gak ada sesuatu pernah terjadi sama mereka berdua. Pipinya Fandi memang masih ada bekas gigitannya, tapi mereka berdua udah main bareng lagi sambil ketawa-ketawa. Ah, anak-anak ini….

Saya lalu mikir, harusnya memang seperti itu ya memaafkan. Memberi maaf, melupakan dan udah bareng lagi. Harusnya semudah itu, semudah anak TK memahami arti memaafkan. Tapi ternyata semakin besar, semakin dewasa justru kita semakin sulit untuk menyederhanakan bagaimana memaafkan. Malah kadang ada yang berubah jadi dendam (semoga kita selalu dijauhkan dari sifat ini ya).

Padahal menjadi pemaaf itu melegakan. Seperti kata Fahd Djibran ;
Pemaafan memang tidak mengubah masa lalu, tetapi ia melapangkan masa depan.

*posting ini udah di draft sejak 2 bulan lalu dan baru dipublish sekarang*