Buku Catatan Harian Hobi

Tsundoku atau Bibliophile?

Saya sadar banyak sekali menumpuk buku bacaan, sampai-sampai bisa disebut timbunan. Kamu juga punya kebiasaan begini kah? Selamat datang di Ordo Penimbun Buku.

Awal mulanya saya pernah ke obral buku di salah satu penerbit di Palembang, banyak buanget buku-bukunya, saya ingat itu mungkin sekitar tahun 2006-2007 gitu. Harga yang ditawarkan begitu menarik, hanya Rp 2.500 – Rp 10.000 saja, alhasil saya yang waktu itu sudah bekerja dan punya sedikit gaji, beli banyak sekali buku. Lanjut setelah menikah kebiasaan beli buku itu semakin besar, suami saya punya kesukaan yang sama, dia juga suka membaca, malah dia masuk kategori orang yang suka dunia IT secara otodidak dengan membaca banyak buku komputer.

Di akhir tahun 2010 saya pernah berangkat ke Jakarta pergi pagi pulang malemnya cuma demi ketemu temen-temen Goodreads Indonesia dan pergi bareng belanja buku karena waktu itu salah satu Gramedia menawarkan diskon 30% untuk semua buku-bukunya. Kalap sudah pasti, pertahanan dompet jebol, kartu kredit tersodor dengan ringan ke kasir dan kawan-kawan di Palembang pun nitip gak nanggung-nanggung, ada yang nitip seri Narnia boxset. Abis itu, saya seneng banget, ya ketemu teman-teman ya beli banyak buku yang sampe sekarang masih ada aja belum terbaca.

Saya merasa membeli buku adalah sebuah kebahagiaan tersendiri. Saya gak masalah harus mengaduk-aduk tumpukan buku obral di salah satu toko buku, saya juga akan dengan senang sekali menghabiskan waktu klak-klik web salah satu toko buku online jika ada promo diskon menggetarkan hati. Ya, saya merasa bahagia sekali dengan hanya membeli buku dan juga mengoleksinya. Gak susah buat saya bahagia kan ya? Dikasih buku aja udah seneng banget.

Seorang teman pernah bilang “Saya mau ke toko buku ah, bacaan di rumah abis.”, kalimat seperti itu gak akan terlontar dari bibir saya kayaknya, mengingat timbunan buku yang belum saya baca di rumah sekitar 200an buku belum ditambah timbunan buku digital aka ebook. Saya suka kalo di rumah saya bisa baca buku sesuai mood, mau baca genre apa saya tinggal pilih aja. Satu-satunya yang jadi masalah adalah lemari buku, sudah dua lemari buku penuh dan saya bingung harus gimana :p tapi saya selalu punya solusinya kok

Orang bilang, kamu Tsundoku akut tuh. Mari kita cek apa itu istilah Tsundoku. Menurut Wikipedia, Tsundoku adalah istilah untuk menggambarkan keadaan memiliki bahan bacaan, tetapi membiarkannya menumpuk tanpa membacanya. Bisa juga baca artikel Tirto.id soal Tsundoku ini biar lebih jelas. Saya mengakui kalo saya memang sering sekali beli banyak buku, menumpuknya tapi salah jika dibilang saya tidak membaca buku tersebut, saya membacanya tapi entah kapan akan dibaca. Saya rasa berbeda sih ya, hanya butuh waktu untuk membabat habis tumpukan buku tersebut. Atau malah ndak habis karena hanya berganti judul saja

Ada lagi istilah Bibliophile, yang menurut Wikipedia Bibliophilia or bibliophilism is the love of books, and a bibliophile or bookworm is an individual who loves and frequently reads books, though bookworm is sometimes used pejoratively. Intinya penggemar/pencinta buku gitu ya, tapi ciri khasnya lebih dalam misalnya, dia yang seorang bibliophile akan sangat suka mengoleksi buku apalagi buku-buku langka, lebih suka bukunya ditandatangani penulisnya, akan kesel liat orang yang suka bikin buku jadi jelek (melipat kertas, mengotori halaman, dsb) dan akan merasa takut kalo kehabisan buku bacaan. Kira-kira begitu ciri-cirinya. Saya lalu merasa lebih menyukai istilah Bibliophile ini ketimbang Tsundoku.

Di Indonesia sendiri, teman-teman Goodreads (GRI) banyak sekali yang masuk pada istilah ini. Bertemu mereka yang menyukai buku membuat saya berada dalam lingkaran yang menyenangkan. Saking banyaknya para Tsundoku atau Bibliophile di GRI dan BBI (Blogger Buku Indonesia) sampe ada yang buat namanya Ordo Penimbun Buku, ya buat seru-seruan aja sih, gak ada yang terlalu serius hehehe. Lucunya, sampe ada yang namanya Hukum Kekekalan Timbunan, yang walaupun dibuat untuk seseruan tapi itu benar adanya.

Ah, ngomongin buku memang gak ada habisnya. Saya bisa ngobrol sama teman (baik itu ketemu langsung maupun chat di aplikasi pesan singkat) panjang kali lebar deh, gak kelar-kelar, ya sama kayak buku-buku bagus yang selalu terbit sehingga nasib timbunan tak ada yang tau kapan terbabatnya.

Hingga sekarang, saya rajin beli buku (kata seorang teman, sekarang beli buku lebih gampang daripada membacanya) offline dan online apalagi kalo ada obral buku. Perasaan suka kasian gitu kalo buku bagus harganya cuma 5rb – 10rb. Saking sukanya beli-beli buku murah, gak jarang buat kasih-kasih ke teman, syukur kalo temannya suka buku yang dikasih. Alhamdulilah suami gak pernah ngomel karena istrinya beli buku melulu ya, malah kalo ada diskon diajakin nengok buat nyari-nyari.

Kebahagiaan sekecil apapun itu mampu membuat kita menjalani hidup dengan lebih menyenangkan, ya kan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.