Mencatat Keuangan Rumah Tangga dengan Ngaturduit.com

Sebagai ibu rumah tangga saya adalah seorang menteri keuangan dalam keluarga. Awalnya sih biasa aja ya, ga ngerasa repot sana sini mesti catet pendapatan juga pengeluaran. Waktu saya dan suami masih sama-sama kerja kantoran dan belom punya Alaya, rasanya sih blom catet ini itu, tapi setelah saya resign dan punya anak, rasanya semua pengeluaran wajid dicatet. Karena menginginkan kemudahan dalam pencatatan, saya memilih untuk nyatet pake buku biasa, yang paling mudah itu ya nyatet pendapatan tiap bulan dan pengeluarannya. Pengeluaran disini pun saya hanya mencatat yang memang tiap bulan dikeluarkan semacam bayar tagihan listrik, henpon, PDAM, internet, kartu kredit sampe belanja bulanan, selebihnya kayak makan Pizza misalnya atau berenang dan ngajak Alaya maen, itu ga dicatet. Kenapa? karena rasanya ribet, males. Yang saya rasa musti di catet adalah yang pengeluaran cukup gede aja, kayak bayar asuransi, nabung dan bayar pajak mobil.

Sampe akhirnya, Jumat (22/04/2011) kemaren saya ikutan kelas Financial Planner-nya Mas Aidil Akbar, alhamdulilah bermanfaat banget. Saya sendiri jadi banyak tau tentang investasi jangka panjang dan menengah, sadar akan baiknya punya asuransi murni dan bukan unit link, dan satu hal lagi yang paling sip nih, kita semua dikasih tau kalo ada aplikasi bagus buat mencatat keuangan rumah tangga, ayo segera ke ngaturduit.com

Ngatur Duit

Nah, setelah balik dari kelas tersebut, saya langsung cerita ke suami tentang si NgaturDuit ini, akhirnya kita buka sama-sama, buat akun buat keluarga dan sama-sama mempelajarinya. Hasilnya, kita suka banget! Semuanya dengan mudah bisa dicatet disini, dari mulai transaksi harian, mengatur rekening yang mungkin banyak itemnya sampe membuat anggaran tiap bulan.

Read More