18
May '14

Reuse & Recycle

Berapa banyak sampah botol plastik yang kita buang tiap bulan, ada yang pernah ngitung?
Saya bisa jawab : banyak

Sejak awal tahun 2014 saya mulai mengumpulkan botol-botol plastik yang sudah habis isinya. Untuk apa? Gak buat apa-apa sih, cuma buat dikumpulin aja. Misalnya bekas botol plastik bedak, minyak telonnya Alaya, bekas minuman, pelembut/pemutih pakaian, shampo, sabun cair, dsb. Banyak banget kan ya.

botol plastik

botol plastik

Saya memulainya karena biasa ngumpulin botol bekas produk The Body Shop yang nantinya bisa ditukar dengan poin. Lumayan kan ya bisa nambahin poin. Dulu pas program ini blom ada ya biasa dibuang aja gitu botol bekasnya. Nah sejak saat itu, saya pikir gak ada salahnya untuk mulai mencoba mengumpulkan botol bekas plastik yang dipake sehari-hari. Dengan begitu kita udah bantuin memilah sampah yang bisa didaur ulang. Kalau mau dijual juga bisa, tapi ya itu murah sekali per kg paling cuma laku 500 rupiah saja. Saya kebayang bagaimana para pengumpul plastik harus ngumpulin banyak banget plastik untuk bisa dapet beberapa ribu rupiah, syukur-syukur mereka bisa ikutan asuransi sampah yang digagas Dr. Gamal itu.

Ide asuransi sampah itu bagus banget ya. Bagusnya lagi kalo bisa dipake untuk semua orang Indonesia. Jadi semua bisa bantuin memilah sampah yang bisa didaur ulang sendiri. Ala rumahan aja. Setiap rumah memilah sendiri trus nanti ada yang bisa jadi tempat bank sampahnya. Bagusnya lagi kalo bisa mendaur ulang sendiri sampah plastik tersebut jadi sesuatu yang bisa dipake lagi atau malah dijual sebagai kerajinan plastik. Beberapa blog hasil googling pun banyak yang memberikan cara mudah yang bisa kita ikutin untuk menjadikan sampah plastik sebagai kerajinan, contohnya blog yang ini.
Menarik ya!

botol kaca

botol kaca

Selain botol plastik, saya juga ngumpulin botol kaca bekas selai dan minuman susu kedelai yang sering keluarga saya konsumsi. Kalo botol plastik saya lebih banyak ngumpulin doang, beda dengan bekas botol kaca ini. Gak cuma ngumpulin tapi saya pake lagi untuk banyak hal. Bisa dipake buat tempat pensil warnanya Alaya, tempat bumbu masak kayak garam dan lada, jadi celengan koin atau bisa juga dipake untuk tempat kancing dan manik-manik. Biar rada bagus, biasanya saya kasih aplikasi rajut biar botolnya lucu

botol kaca bekas selai

botol kaca bekas selai

Satu lagi yang bisa digunakan kembali yaitu kotak sepatu. Gak cuma cewek kan ya yang doyan beli sepatu/sendal, cowok juga banyak kan ya trus belom lagi anak-anak yang cepet banget berubah ukuran kakinya. Kadang sepatunya udah gak dipake atau dikasih ke saudara tapi kotaknya numpuk aja gitu menuhin tempat. Kalo saya, kotak-kotak sepatu ini bisa jadi storage box atau kotak penyimpanan apa aja. Biar agak cakepan dan gak keliatan kotak sepatu banget ya dibungkus pake kertas kado aja kotaknya, jadi agak lebih lucu dipake lagi. Karena di rumah banyak benang rajut, saya biasa pake buat naruh sisa benang atau rajutan yang lagi dikerjain. Alaya juga biasanya pake buat naruh mainannya atau juga buku dan hasil gambarnya dia.

bekas kotak sepatu

bekas kotak sepatu

Ternyata yang kita kira sampah, bisa banget lho digunakan kembali dan dibikin sesuatu yang baru. Coba deh