22
Jul '14

Puasa Sosial Media

Setelah beberapa bulan ini melakukan yang saya sebut puasa sosmed, ya itu jarang ngetuit, ngePath dan ngeFacebook, saya jadi sadar selama ini saya terlalu banyak main hp dibanyak waktu dalam 24 jam per harinya.
Sekarang gimana?
Udah sangat jauh berkurang.
Saya mulai gak pake Blackberry lagi. Tiap hari tetap cek email tapi ya gak sesering waktu BB masih nyala.
Di android saya hapus aplikasi yang berat kayak Path, selain karena itu Path juga terkadang bikin kita membandingkan hidup kita dengan orang lain yang kita kira lebih sempurna, lebih enak dan lalu tiap hari bikin kita kepo apa yang sedang dilakukan si ini dan si itu. Padahal belum tentu hidup seseorang sesempurna yang tercipta di Pathnya.

Saya buka Facebook kalo saya pengen aja, gitu juga Twitter. Cukup baca timeline beberapa saat untuk sekedar melihat apa yang lagi rame diomongin orang. Bikin males kalo udah rame politik, apalagi beberapa bulan belakangan memang timeline keduanya bikin saya males karena info capres ini dan itu. Gak jarang banyak orang tersulut dan akhirnya ikut komen dan share berita yang boleh jadi belum tentu benar adanya.

Hasilnya gimana?
Saya lebih banyak ngobrol sama keluarga.
Saya lebih santai belanja kalo jalan-jalan di mall tanpa seringkali cek hp atau foto ini itu.
Saya lebih sering main sama anak dan gak diprotes main hp melulu sama anak saya (ini penting banget!). Anak saya udah mulai sering protes kalo saya dan suami lebih banyak matanya liatin layar hp dibanding main sama dia.
Saya juga bisa lebih sering nonton serial Korea atau serial favorit di tv kabel atau nonton marathon Running Man dari episode awal. Kampanye di Indonesia tahun ini gak bikin saya seram sendiri walau beritanya silih berganti merajai media online.
Saya bisa lebih banyak baca buku dan nge-crochet.
Saya emang jadi kayak hilang di peredaran timeline tapi saya merasa seru-seru aja kok menjalani tiap harinya.

Beberapa kali saya ketemu temen blogger, saya jadi senyum dalam hati melihat yang masih saja sibuk melihat timeline daripada ngobrol dengan teman sebelahnya dan berkata ‘saya dulu gitu’, sekarang ya jauh berkurang dan lebih banyak ngobrol tentang apa aja. Ada satu temen saya pernah ngomong gini dulu ke saya waktu ngeliat saya liat hp waktu jalan “Awas, nanti jatuh lho”. Ya segitunya sih dulu.

Beberapa kali ngeliat hp dan ngetuit adalah cara yang paling ampuh di saat nunggu antrian atau di dalam perjalanan, sampai sekarang pun masih menurut saya. Hanya saja, ternyata ada banyak hal yang bisa tercipta dengan melihat ke sekitar kita, mungkin ide dan juga bentuk kepedulian manusia lainnya.