Catatan Harian

Puasa Ramadhan dan Idul Fitri 1440H

Baru nyadar selama bulan puasa tahun ini saya males bener posting blog. Karena, masih bulan syawal rasanya gak apa ya ngomongin puasa tahun ini dan lebaran kami sekeluarga.

Puasa tahun ini belajar untuk lebih sederhana buat menu buka puasa dan sahur. Saya, suami dan Alaya gak ribet banget makannya, gak banyak maunya yang biasanya terjadi kala laper puasa. Masaknya dan nyiapinnya pun gampang, alhamdulilah. Ini juga terjadi untuk beli-beli kue buat lebaran. Kami (saya dan Alaya) memilih kue-kue yang memang disukai dan dalam jumlah yang cukup, gak kebanyakan.

Tahun ini puasa ramadan ke 4 Alaya. Sebelumnya dia gak pernah batal puasa satu hari pun sejak dia mulai puasanya kelas 1 SD. Tapi tahun ini, suatu hari pulang sekolah mukanya pucat, dia bilang kalo sakit perut, jadi ya sudah saya bilang batal saja puasanya. Saya dan suami gak pernah maksa dia dari awal puasa ramadan mesti puasa penuh 30 hari gitu, tapi dari dia sendiri. Soal mengaji, sebelum bulan ramadan Alaya alhamdulilah udah khatam alquran kedua kali. Thanks to Ayahnya yang sabar menghadapi alasan Alaya tiap kali disuruh ngaji

Adeknya gimana? Gemilang baru umur 3,5 tahun jadi ya ikut ngeramein aja sih dia. Tiap kali kita buka puasa, dia ya ikutan juga. Kalo sahur, gak bangun lah hehehe. Gemilang adalah godaan terbesar Alaya, tiap kali dia makan siang, kakaknya ngiler abis sampe-sampe harus bilang gini “adek, kalo makan/minum gak boleh di depan kakak” trus kakaknya lari masuk kamar

Lebaran tahun ini kami akhirnya mudik ke kampung nenek dan kakek di Muara Dua, OKU Selatan. Biasanya gak pernah mudik ke sana pas lebaran karena memang jauh perjalanannya (sampe ke desanya sekitar 8 jam dari Palembang), tapi mama ngajak buat silaturahmi ke keluarga di kampung. Dipikir-pikir memang udah lama banget sejak terakhir ke sana, ada kali 7-8 tahun lalu, waktu itu Alaya belum 2 tahun, saat kakek (bapaknya mama) sakit keras.

Ternyata menyenangkan juga di kampung. Gemilang dan Alaya bisa mandi dengan dinginnya air pegunungan, ngeliat kebun kopi dan nyobain gimana menjemur kopi dan kita juga ziarah ke makam kakek dan nenek. Walau cuma 3 hari di sana (kalo lebih lama kita bingung mau ngapain aja), tetap aja seru sih ya ketemu banyak sodara.

Sekembalinya ke Palembang, pas kita puasa syawal, eh si Alaya ikutan puasa 1 hari katanya buat bayar hutang dia batal puasa sehari di ramadan tadi. Lumayan lah ya dia udah ngerti harus bayar puasa gitu. Ah, anak-anak makin gede, saya merasa makin tua

Ramadan tahun ini sudah terlewati. Semoga tahun-tahun kedepan masih bisa bertemu lagi dengan ramadan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.