04
Oct '07

Hari II di Bali

Hari II di Bali
Hari II di Bali
Hari II di Bali

Yah, saya lanjutin cerita waktu ke Bali itu ya.

Hari kedua, 31 Agustus 07.

Pagi-pagi udah bangun, sholat, belom mandi cuma cuci muka doang terus ke lobi hotel mo tanya minimarket terdekat. Secara baru jam 05.30 di jam tangan saya, berarti jam 06.30 waktu Bali, masih pagi dan saya udah laper, sedangkan breakfast hotel baru jam 07.30. Huaaaaa, sejam lagi. Akhirnya, saya tanya deh ke orang hotel, katanya ada minimarket yang buka 24 jam, klo mo beli makanan kecil ada disana, klo Sarinah baru buka jam 10 nanti. Sambil nunggu sarapan pagi, akhirnya jalan2 di sekitar hotel aja, masih sepi gitu. Dan, akhirnya saya bilang ke Mbak yang di restonya untuk anterin sarapan ke kamar aja, makan sambil nonton tv. Jujur, saya belum kenyang, nasi gorengnya dikit bgt. Packing dan mandi.

Di depan kamar hotel

Akhirnya, karena deket, saya jalan2 ke CircleQ (minimarket). Beli roti, Taro, Aqua buat stok eui, secara harganya murah, biar klo malem2 kelaperan, susah cari tempat makan kan masih ada yang bisa disantap.

Dari CircleQ, karena masih pagi saya terusin deh jalan2 di daerah Sanur, jalan kaki sodara2, kayak bule2 gitu deh. Sampe di daerah yang banyak kerajinan perak, mampir dulu buat liat2 dan akhirnya beli, disebelahnya ada toko buat oleh2, inget tante yang minta dibeliin daster dan kain Bali, akhirnya beli juga. Saya sadar akan kemungkinan acaranya padet dan saya ga sempet jalan2 nantinya, jadi saya beli oleh2 aja dulu yang saya liat ada di sekitar Sanur. Jalan lagi, saya sok tau gitu sama jalannya, eh ga taunya dah lumayan jauh, biarin deh sambil nunggu check out hotel. Waktu itu ketemu warnet, akhirnya tak cobain warnetnya, duh ya… Sekelas Sanur Bali cari wireless ga nemu dari hotel, masuk ke tuh warnet, hmmm…. masih pake monitor tabung cembung, cuma 3 kompie, mahal pula. Saya cuma buka email, paling cuma 2-3 menit, tau bayar berapa? Rp. 1000 Mahal.
Padahal pengen nyobain warnet Blue, cuma ga tau tempatnya :p

Sampe akhirnya balik lagi ke Coconut Groove (hotel), minta dicariin taksi untuk lanjut ke Inna Sindhu Beach. Padahal klo mo jalan kaki 15 menit juga nyampe ke Inna Sindhu, cuma karna bawa koper juga, capek banget mesti jalan kaki. Tapi tenang, argonya ga mahal kok, yang paling enak, sopirnya baek, ramah, rela deh kasih kembaliannya.

Nyampe di Inna Sindhu, registrasi dan ternyata penuh euy….
So, saya ditempatin di Hotel Puri Dalem (kira2 10 menit deh dari Inna Sindhu). Karena yang di Puri Dalem ada sekitar 30 org, maka saya kenal dulu sama yang kamarnya sebelah saya, Mbak Yuli dari UTY (Universitas Teknologi Yogyakarta as Kajur TI). Mbak Yuli ini ke Bali bawa keluarga besar loh, anaknya yang baru 10 bulan, suaminya dan mertuanya. Liburan bgt kan?

Puri Dalem di foto dari Balkon kamar

Acara pembukaan hari ini jam 19 sambil dinner di tepi pantai Sanur katanya. Siangnya, laper.
Udah siap2 cari tempat makan, eh temen sekamar dateng, Mbak Pipit dari UIN SUSKA Pekanbaru (Kajur SI), Jadi deh, kita makan bertiga, satu lagi juga dari UIN SUSKA, Pak Jasril (juga kajur TI). Makan dimana ? Yup, rumah makan padang :p tepat bgt di depan Puri Dalem.

Mbak Pipit & Nike

Abis makan, balik ke hotel, rencananya mo istirahat sambil cerita2 gitu sama Mbak Pit (Nih ibu dari 2 anak, lagi isi anak ke-3). Eh, Mbak Yuli dari kamar sebelah ngajakin jalan2 gitu ke Sukowati. Yah… kita mah hayoo ajah. Jadi deh, sewa mobil bertujuh jalan2 ke Krisna dan Sukowati. Waktunya belanja. Yang bapak2 sibuk beliin istrinya bedcover (Pak Agus malah dipesenin istrinya mesti beli warna pink), yang ibu2 beli kaos, pernak-pernik, kain bali, sendal, tas, dan byk yg laen deh. Sempet sholat ashar di pasar Sukowati, dan baru tau klo sholat disana itu mesti bayar Rp. 1.000/org. Hmm… itu tarif wudhu atau minjem sajadah dan mukena saya kurang tau.

Abis jalan2, sampe ga nyadar udah jam 18, ngebut…. pulang ke hotel. Mandi, maghrib, dan ke Inna Sindhu buat acara pembukaan dan dinner tentunya. Laper. Dan Pak Agus (UIN Jogja) + Pak (aduh..lupa namanya) langsung cari tau, adakah makanannya yang mengandung ‘frog’. Dan hasil survey membuktikan *pake gaya Sony Tulung*, semuanya bebas dimakan alias halal. Langsung tanya chef-nya ternyata.

Biasa aja sih dari pembukaan ini, eh iya Mbak Yuli dapet door prize Hape Samsung (buat si Zaki-anaknya katanya).
Dan, coba tebak saya ketemu siapa? Kajur saya di Poltek. Kajur Akuntansi sodara-sodara. Ngapain coba dia ikutan ke Bali ? Ga ada hubungannya gitu. Yang terdaftar setau saya sih itu Kajur MI.
Hmm… dasar pengen jalan2 aja kali yah….

Saya udah mulai ngerasa ga enak badan, secara dinnernya ditepi pantai sampe akhir acara pembukaan. Angin pantai itu kenceng bgt. Saya lupa bawa jaket, udah niat bawa sih dari rumah, cuma karena perginya buru2 bgt kemaren itu akhirnya ga kebawa.
Pulang-pulang, yang ada udah mulai flu, badan panas, pake AC di kamar hotel dingin bgt lagi (padahal dirumah juga biasa gitu). Selimut ga ngaruh, jam 02 pagi bangun, matiin AC, dan nyoba untuk bisa tidur. Adaptasi sama Bali kayaknya nih.