29
Jun '11

Sedikit Cerita Liburan Pendek di Lampung

liburan singkat di Lampung

liburan singkat di Lampung

Sebenarnya ini bukanlah sebuah liburan yang direncanakan. 2 minggu sebelum keberangkatan ke Lampung, si Mama pamit mau ke Palembang untuk menghadiri pernikahan saudara, si Mama bilang yang berangkat Mama, Uwak dan seorang sepupu dengan kereta menuju Lampung. Saya lalu merasa ingin sekali naek kereta, setelah sekian lama, mungkin udah sekitar 13 tahun lamanya. Akhirnya, saya mengajukan proposal permintaan mengikuti perjalanan Mama ke Lampung pada suami tercinta, tentunya membawa serta si kecil Alaya. Dengan sedikit berat hati mungkin (karena pengen juga kayaknya) akhirnya suami membolehkan.

Udah dari awal saya bilang ke Mama untuk pesen kelas eksekutif karena si kecil kasian kalo kepanasan. Mama akhirnya minta tolong pesenin tiket sama tetangga yang kerja di stasiun Kertapati. Eh..eh..eh ternyata hari keberangkatan kita (24 Juni 2011) dikabarin klo kita ga dapet kelas eksekutif karena udah fully booked. Udah kesel banget, apa mau dikata udah dibeliin kelas bisnis. Saya terima saja walo sepanjang jalan saya ngedumel ini itu. Mulai dari keberangkatan yang ga sesuai jam (delay sejam lebih), keringetan karena kepanasan, bunyi kereta yang keras banget, orang jualan hilir mudik tiap stasiun berhenti sampe wc yang bau Sepanjang malam saya ga bisa tidur karena si kecil badannya panas, rewel pula, lengkaplah sudah.

narsis di pantai

sedikit narsis

Akhirnya, sampai juga pagi di Lampung. Dijemput sama uwak (kakaknya Mama) dan langsung mandi dan istirahat sampai dirumahnya. Siangnya, kita langsung memutuskan untuk ke Pantai Mutun, ternyata lumayan jauh… kira-kira 1,5 jam dari rumahnya uwak. Tapi…. pantainya keren banget loh… selaen maen pasir, keliling pulau Tangkil, kita se-sepupu-an ber-8 maen banana boat. Ini pertama kalinya saya naek banana boat rame-rame. Seruuuu banget, sampe kepala saya harus benjol karena pas jatoh kena kepala sepupu laennya :p

banana boat

Seru bareng para sepupu

Hari kedua, kondangan aja, baliknya ngiter-ngiter sama sepupu yang cewek-cewek dari Central Plaza, Giant, Simpur sampe Chandra dan berakhir makan bakso Sony. Eh, ngomong soal bakso Sony, sebenernya saya malah nyoba mie ayam baksonya, enak sih plus porsinya banyak buat 1 orang, cumaaaa…. maaf ya, itu kayaknya cabang dimana-mana tapi dimana-mana juga kotornya sama, pelayanannya lambat. Ada seorang bapak, yang mie ayamnya udah sampe ke meja dia, minta kuah baksonya dan baru dateng sekitar 15 menit, udah manyun aja tuh bapak2.

Saya merasa klo dibandingin Palembang sih emang bagusan Palembang. Mulai dari tempat perbelanjaan sampe pembangunan kotanya sendiri. Mall-nya ga ada tempat nongkrong tuh kata sepupu saya