Perkara Membuat Kue Lebaran

Angie, Alaya, Nike dan Mama

Angie, Alaya, Nike dan Mama

Bikin kue lebaran apa nih?

Saya merasa gak pernah terlalu sibuk jika akan mendekati lebaran. Pertama, mungkin saya memang gak rajin bikin kue. Kedua, karena saya pernah berpikir, kan gak perlu repot bikin kue, toh bisa beli aja yang udah jadi.

Saya memang bukan orang yang rajin di dapur, untuk urusan masak dan bikin kue. Tapi setiap tahun mendekati lebaran, saya hampir selalu nemenin Mama bikin kue, kue kering maupun kue basah. Udah 2 tahun belakangan saya absen nemenin Mama bikin kue, karena si anak kecil yang aktif banget itu kudu diawasin biar kue bisa cepat selesai. Maklum saja, saya gak punya pengasuh atau asisten rumah tangga, jadi saya harus ngerjain apa-apa sendiri, bebersih rumah pun sendiri.

Demi kelancaran Mama yang bikin kue, saya rela ngeliatin jadinya ituh kue aja dan menemani Alaya di rumah. Tahun ini, saya kembali menemani Mama karena saya merasa Alaya udah cukup besar (35 bulan) untuk bisa dibilangin untuk gak gangguin yang lagi bikin kue. Yaaah, walo bikin kuenya gak yang ribet, saya rasa bukan masalah banyak apa gak kue yang dihasilkan, gimana rasanya, tapi ternyata lebih dari itu. Saya menyadari, ada hubungan ibu dan anak perempuan yang terasa dekat sekali.

Saya memang dekat dengan Mama, tapi memasak kue bersama membawa kedekatan kami semakin baik. Ada komunikasi yang sulit saya jelaskan, banyak cerita yang terurai, tawa yang dilepaskan dengan penuh kegembiraan, ngotot tentang bentuk kue kering yang gak sama antara yang dibikin Mama dan yang saya bikin, walau harus sedikit capek bikin adonan dan ngeliatin oven rasanya semua itu priceless.

Sebanyak apapun kue yang kamu beli, seenak kue dari toko kue terlezat sekalipun, akan lebih enak dan menyenangkan ketika mendapati kue yang kamu buat (dan kalopun ada kue yang gosong) bersama ibu dengan penuh cinta.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Cara Gampang Membuat Pempek Kulit

Akhir-akhir ini si Mama jadi suka buat pempek kulit, rasanya ga kalah enak kok, terutama saya, yang suka banget pempek buatan Mama, enak deh. Pempek kulit itu adalah pempek yang dibuat dari kulit ikan, kalo biasanya pempek itu dibuat dari daging ikan, nah untuk pempek kulit justru dibuat dair kulit ikannya. Kemaren, baru sempet bikin sendiri nih dan ga lupa di skrinsut biar temen-temen bisa nyobain caranya.

Nah, saya bagi ya cara membuatnya, gampang kok.
Kita siapin dulu bahan-bahannya ya :

Bahan-bahan pempek kulit

1. 1kg kulit ikan yang sudah digiling (dalam hal ini saya pake kulit ikan tenggiri)
Kalo mau buat sedikit aja kayak 0,5kg boleh aja kok
2. Sekitar 15 siung bawang putih
Kata si Mama, agak banyak bawang putih jadi lebih enak. Bawang putihnya semua dihaluskan
3. Sekitar 4 potong daun bawang
Daun bawangnya diiris halus
4. Garam halus
5. 3 sendok makan tepung gandum
6. 0,5kg sagu
7. 3 butir telur ayam

Oke, langsung ke cara bikinnya ya,
1. Masukkan kulit ikan giling, irisan daun bawang, bawang putih yang sudah dihaluskan dan tambah sekitar 3 sendok teh garam (diicip dikit ya, klo emang kurang asin, ya monggo ditambah lagi garamnya) dalam wadah mangkok besar.
2. Masukkan juga 3 butir telur ayam lalu diaduk rata

Read More

Serba Serbi Aqiqah

Awalnya Alaya mo kita buat acara Aqiqah beneran, saya bilang disini ‘beneran’ yaitu dengan mengundang keluarga dan teman-teman untuk dateng ke acara, menyaksikan Alaya dicukur rambutnya dan makan daging kambing aqiqahnya Alaya. Tapi, setelah Ayahnya berpikir lebih lanjut juga didiskusikan bersama Bundanya Alaya , kami memutuskan untuk tidak membuat acara besar, dikarenakan uangnya ga cukup hehehe…. dan berpikir bagaimana kalo uang yang sedikit itu bisa kita buat aqiqah sederhana namun memberi kelapangan bagi ayah dan bundanya juga keluarga

Rumah Aqiqah
Rumah Aqiqah

Setelah browsing kesana kemari, dapet deh Rumah Aqiqah, yaitu tempat dimana kita bisa minta tolong meng-aqiqah kan anak kita tentunya dengan syarat-syarat dan kaedah yang benar menurut Islam. Beberapa kemudahan yang bisa kita dapatkan yaitu :

  1. Bisa memilih harga seekor kambing sesuai dengan kantong , yaitu harga Rp. 800.000, Rp. 1.000.000 dan Rp. 1.200.000 yah saya juga kurang jelas bener apa bedanya, mungkin yah itu semakin mahal semakin besar kambingnya dan semakin banyak pula daging yang didapet.
  2. Bisa minta dimasakin juga, bisa mau digulai kari atau dibuat sate dan jangan khawatir, yang kita rasakan adalah daging kambingnya beneran enak loh, kita nyoba yang dibuat jadi kari
  3. Pastinya dengan Rumah Aqiqah, Aqiqah dilakukan sesuai dengan syaratnya, mulai dari kriteria kambingnya, bacaannya, penyembelihannya dan memasakkan juga.
  4. Layanan Rumah Aqiqah di Palembang dilakukan via Rumah Zakat, dengan cara mengisi form dan memberikan DP sebagai tanda jadi dan bisa dilunasi pada hari H-nya. Pemesanan dilakukan minimal 2 hari sebelum hari H. Kirain yah, mesti dilunasin saat itu juga loh, terus pake jasa anter pula ke rumah. Bener-bener top dah!

Read More

Belajar Buat Pempek Yok!

Saya orang Palembang. Dari lahir sampe segede gini tetep tinggal di Palembang tercinta. Nah, orang Palembang itu hobi makan pempek, malah yang bukan orang Palembang, kalo pernah ke Palembang pasti deh jadi doyan makan makanan yang satu ini.

Setahu saya ada beberapa tempat di Palembang yang terkenal dengan pempeknya yang enak. Kayak Pempek Nony, Pempek Pak Raden, Pempek Saga atau Sudi Mampir dan Pempek Candy. Beberapa mungkin sudah punya canag di kota-kota besar lainnya. Biasanya, kalo makan pempek di tempat-tempat tersebut, ga usah diraguin lagi deh rasanya gimana, udah jaminan mutu (kecuali di Pempek Candy, yang saya tidak suka rujak mie nya, yang buat saya ga pernah beli pempek atau apapun disana lagi). Pempeknya 1 buah aja, yang kecil itu bisa sampe Rp. 3.000, bayangin aja kalo makannya sampe 10 atau lebih, lumayan kan yah.  Untuk pempek lenjer (yang berupa lenjeran dan tinggal dipotong-potong) pun harganya mahal, sekitar Rp. 17.000 s/d Rp. 25.000, dan kalo dah di potong paling juga 10 – 12 potongan pempek. 

Makanya, karena alasan itulah ibunda saya, lebih sering buat pempek sendiri. Lebih murah, enak dan makannya puas.

Karena suami saya itu suka sekali pempek, makanya saya berniat untuk belajar membuat pempek dari Sang Ibunda tercinta. Untungnya pagi tadi, Mama dateng dan saya emang rencana ke pasar untuk belanja mingguan dengan dianter adek saya. Jadi, ga lupa deh beli ikan yang udah digiling halus dan sagu. Sampe dirumah langsung deh belajar buat pempek dengan instruksi Sang Mama. Yok, saya share dikit cara dan skrinsutnya.

Bahan : Read More