Gulai Khas Indonesia Selalu Bikin Ngiler

Siapa sih yang gak suka makan?
Makanan sebenarnya adalah kebutuhan manusia karena setiap hari kita butuh makan, apapun makanannya. Hanya saja sekarang, gak cuma makan biar perut kenyang dengan rasa yang enak tapi juga yang tampilannya menarik banget buat disantap. Tiap weekend abis jalan-jalan, mungkin itu shopping atau cuma cuci mata aja, rasanya gak lengkap kalo gak ada makannya. Pasti deh nyari tempat yang baru, yang enak dan yang tempatnya juga nyaman.

Kebanyakan dari tempat-tempat makan yang hadir sekarang adalah nama-nama beken dari luar negeri. Makanan khas Amerika misalnya dengan burger dan ayam gorengnya yang antriannya selalu rame pas makan siang, masakan Jepang juga banyak, masakan China apalagi. Anak-anak sekarang malah lebih senang hangout ke tempat makan ala ala Amerika udah jarang banget nongkrong di warung yang jual soto atau warung tegal. Makin banyak juga yanglebih tau masakan luar daripada masakan asli dari Indonesia, terutama gulai.

Walau begitu, saya masih melihat ada banyak juga tempat-tempat makan yang menjual masakan khas Indonesia dan juga selalu ramai pengunjung. Itu berarti masakan Indonesia selalu banyak peminatnya (walau biasanya yang makan orang dewasa). Ya iyalah ya, lidah orang Indonesia mah akan tetap menyukai makanan khas Indonesia. Gulai khas Indonesia pun di rumah-rumah makan selalu aja jadi inceran. Jadi inget gulai kepala ikan kakap di film Tabula Rasa, yang nonton mereka masaknya aja udah bikin saya ngiler abis
Read More

Foto Dulu, Baru Makan!

Jangan ngaku anak socmed kalo gak foto-fotoin makanan dulu sebelum dimakan!

Entah bagaimana rasanya itu makanan pokoknya difotoin dulu aja. Trus upload di Twitter/Facebook/Instagram jadi deh anak socmed masa kini, dan… kalo gak pernah lupa kebiasaan ini dan juga nulis di blog soal makanannya jadi deh kamu blogger kuliner.

Saya bukan tipe yang suka motoin makanan sebelum dimakan. Mau masakan sendiri kek mau makanan di resto kek, kayaknya yang paling enak ya nyobain makanannya. Hampir selalu saya lupa motoin makanannya, langsung aja hajar dimakan (gak lupa cuci tangan dan baca doa ya). Malah pernah saya justru motoin tulang-tulang sup iga yang sudah tandas saya makan.

Ini sih soal selera dan kebiasaan menurut saya. Ada teman saya, yang katakanlah memang blogger spesialis kuliner, tiap makan ya difoto dulu. Ada yang akhirnya cuma berakhir di social media macam Twitter dan Instagram dan ada juga yang akhirnya dituliskan benar dalam bentuk tulisan review lengkap beserta harga juga rasa dalam blog.

Mungkin ini lain sama saya, yang menikmati benar makanan (apa gak tahan laper yak? :p) kalo udah tersedia dan gak begitu unik (saya udah pernah makan dan bukan yang gimana-gimana gitu penyajiannya) ya tinggal dimakan aja. Saya malah lebih suka merhatiin desain resto kayak lampu-lampu, kursi, wallpaper, dsbnya sehingga bisa dikumpulin di Pinterest.

Ini soal interest aja sih ya, makin punya kekhususan makin bagus. Tapi, saya sih kayaknya emang gak bakat jadi blogger kuliner.