Jalan-Jalan dan Diskusi di Singapura

Iya… iya… ini memang perjalanan pertama saya ke Singapura. Tapi ternyata gak sulit untuk mengerti jalanan disana dengan begitu banyak kemudahan yang disediakan pemerintahnya. Mau naik MRT tinggal liat jalurnya mau kemana, mau naik bus denah beserta nomer busnya pun lengkap di setiap pemberhentian. Kalo mau cepet ya naik taksi. Jadi ya kalo mau kemana-mana di Singapura, saya rasa gak akan tersesat, asal mau banyak baca dan cari tahu informasinya.

skytrain di Changi

Dari Palembang sebenernya ada pesawat langsung menuju Singapura, tapi karena ada diskusi fellow dan saya mesti sungkem ke para sepuh Internet Sehat ya saya mesti ke Jakarta dulu. Lagian ya, klo dihitung-hitung yang dari Palembang harga tiket pesawatnya kok ya lebih mahal dibanding mampir ke Jakarta dulu. Soal diskusi fellow akan saya tulis di posting lain ya. Kali ini mau nulis soal trip ke Singapura dulu.

Geylang road

Rabu, 1 Feb 2012 hari pertama di Singapura. Dari airport Changi mulailah kegalauan tiba, bebe saya pake Indosat entah kenapa walo udah nemu Starhub masih gak mau dipake. Ternyata ga cuma saya, ada Mbak Indah dan Mas Anton yang merasakan kegalauan serupa. Temen-temen laen kayak Mbak Luvie, Mbak Irma dan Mas Aris udah eksis aja gitu ngetwit sana sini. Naik MRT menuju Ideal Backpacker Hostel dikawasan Geylang Road. Gak lama, langsung keluar cari makan siang deket-deket hostel, nemunya restoran India, jadilah saya dan temen-temen makan nasi briyani dengan porsi gede, ga cuma nasinya yang banyak tapi juga ayamnya gede gitu. Alhasil saya ga abis makannya, kebanyakan kuah yang amat berbumbu, santannya banyak gitu deh.

Read More

Menengok Kantor Google di Singapura

Minggu lalu, saya berkesempatan ke Singapura bersama temen-temen blogger. Acara ini sebenernya adalah hadiah bagi temen-temen blogger yang menang kompetisi video kebebasan berekspresi dari Internet Sehat. Memang, yang menang adalah dari komunitas blogger Bali dan blogger Depok, tapi beberapa blogger yang sudah ikutan kompetisi video tersebut boleh ikutan ke Singapura dengan biaya sendiri. Jadi, bukan karena saya fellow terus saya dibolehin ikut ya, temen-temen blogger lain pun boleh lho.

Yang pasti dan yang paling menggembirakan adalah bisa menengok langsung seperti apa kantornya Google disana. Sekitar 30 menit kita semua dibagi menjadi 2 kelompok untuk diajak keliling kantor Google. Saya memilih bersama Deborah, ya ya… biarlah Mike Orgill bersama temen-temen yang lainnya ya, saya sih udah beberapa kali ketemu beliau

Mbak Ajeng check in

Dari masuk kantor, kita diminta ngisi ‘buku tamu’ istilahnya, ada sebuah komputer pc kita diminta masukin nama sebagai tamu dan masukin juga mau ketemu siapa disana, otomatis semua pada ketik nama Mike Setelah itu akan keluar stiker dengan nama kita untuk ditempelkan sebagai tanda kita visitor disana. Mike bilang, kita cuma bisa foto-foto di depan aja sama kafetaria, selaen itu GAK BOLEH. Oke, mulailah kita diajak jalan-jalan keliling kantor Google.

Stiker masuk

Seperti yang pernah liat di foto-foto kantor Google dimana gitu, seperti itulah juga kantor Google di Singapura. FUN banget, kayak bukan kantor, kayak rumah yang menyenangkan sekali. Karyawannya masih muda semua, pake kaos + jeans doang ke kantor tuh, bahkan ada yang bawa guling gitu. Ga ada tuh pimpinannya punya ruang gede banget, sama aja kayak karyawan yang laen. Di setiap meja karyawannya ada PC Dell gede ditambah lagi MAC lengkap dengan tuh meja ya. Setiap meja ada logo Google ditambah nama masing-masing karyawan.

Read More

Review Buku After Orchard

After Orchard

Judul Buku : After Orchard
Penulis : Margareta Astaman
Penerbit : Kompas
Jumlah Halaman : 192 Halaman
Harga : Rp. 38.000
ISBN : 9789797095

Sebenernya naksir buku ini setelah baca review dari Harun. Langsung deh tuh ga babibu lagi beli buku ini. Dan, bener kan saya sukaaaa….

After Orchard ini bukanlah novel sodara-sodara, bukan juga cerita cinta di negeri Singapura itu, tapi ini hanyalah sebuah cerita dari Margareta (Margie) tentang Singapura, tentang negara kecil itu, tentang kampusnya NTU, tentang orang-orangnya dan semua opininya.

Saya hanya tau Singapura adalah negara tetangga, tempatnya surga belanja bagi banyak orang Indonesia, negara kecil namun terlihat lebih maju dari Indonesia. Itu saja. Saya blom pernah kesana. Entah kenapa saya ga terlalu heboh pengen kesana, karna saya merasa masih banyak kota-kota di Indonesia yang lebih indah yang belom saya singgahi.

Margie yang akhirnya mengenyam pendidikan 4 tahun di NTU menceritakan banyak hal dibuku ini. Mulai dari kampusnya yang ternyata lebih killer dari yang saya bayangkan. Beberapa temen saya 1 SMA dulu berhasil masuk NTU karena saya tau mereka bener-bener pinter, jadi saya yakin benar, NTU adalah universitas tempat dimana semua orang-orang pintar berkumpul. Dan ternyata setelah saya membaca penuturan Margie, saya merasa yang masuk NTU ga cukup punya modal pinter doang, tapi juga harus bermental baja, rajin dan tekun untuk bisa menyelesaikan semua tugas dari awal perkuliahan sampe tugas akhir. Saya ga sanggup membayangkan yang pada kuliah disana cuma bisa berteman dengan laptop dan buku saking banyaknya tugas yang harus mereka selesaikan.

Read More