Pasangan dan Pendamping

Saya sempat nonton tayangan Hitam Putih episode beberapa hari lalu dimana ada seorang yang menekuni hobinya akan melukis menggunakan pelepah pisang. Menurut saya lukisannya bagus banget. Hobi ini sudah ditekuninya sejak 11 tahun lalu. Saat ia memutuskan untuk fokus pada hobinya dan berhenti jadi karyawan, sang istri memilih untuk berpisah. Si istri mungkin gak pernah menyangka suaminya bisa sukses. Coba si istri tetap mendampingi suaminya, saya yakin suaminya akan lebih cepat sukses.

Pernah juga saya nonton serial Korea, Cunning Single Lady. Perempuan menikahi laki-laki yang tadinya seorang pegawai negeri, setelah beberapa lama menikah si suami resign dan memilih untuk menjadi developer game. Masa sulit dilalui hingga 4 tahun dan si istri memilih untuk berpisah. Gak taunya gak berapa lama usaha suaminya berkembang hebat dan jadi perusahaan besar. Dorongan paling besar si suami adalah ingin membuktikan ke istrinya bahwa ia bisa jadi orang besar dan sukses.

Berapa banyak pasangan yang harus berpisah karena pasangannya memilih untuk menekuni dan fokus pada hobinya lalu berhenti menjadi karyawan suatu perusahaan? Itu pilihan tiap pasangan memang.

Merintis hobi atau membangun usaha sendiri dan berhenti menjadi karyawan memang tidak mudah. Gak banyak pasangan yang bisa memahami akan hobi dan niatan baik si suami apalagi dihadapkan dengan banyaknya kebutuhan keluarga.

Read More

Memaknai ‘Saling Melengkapi’

Apa tujuan Anda menikah?

Jika jawaban kalian ‘untuk mempunyai keturunan’ maka cobalah untuk menonton film Test Pack karya Monty Tiwa, sekarang filmnya lagi tayang di seluruh bioskop Indonesia.

Tidak ada yang salah dengan jawaban ‘ingin mempunyai keturunan’, hanya saja mungkin seharusnya jawaban itu akan menjadi urutan kesekian dalam suatu niatan menikah. Jika jawaban tersebut menjadi urutan pertama dalam niat menikah, maka ketika mendapati pasangan kalian infertil?

Test Pack the movie (gambar : istribawel.com)

Isu ini yang menjadi tema dalam film Test Pack, dari buku yang berjudul sama karyanya Ninit Yunita. Bukunya saya baca udah lama sih ya, sekitar tahun 2006, masih cover awal. Sekarang sih udah dicetak ulang dengan cover berbeda. Menurut saya bukunya sih bagus tapi dapet visualisasi Reza Rahadian – Acha Septriasa ini yang lebih komplit.

Tata (Acha) dan Rahma (Reza) telah menikah selama 7 tahun namun belum dikarunia anak. Keinginan sangat besar dari Tata untuk bisa mempunyai anak diperlihatkan dengan usahanya melakukan banyak hal, dari mulai makan toge mulu untuk menambah kesuburan, baca buku-buku kesehatan reproduksi hingga periksa ke dr. Peni S (Oon Project Pop) dan disarankan untuk melakukan suntik hormon.

Setelah melakukan banyak cara dan belum menampakkan hasil, dr Peni menyarankan agar Rahmat juga melakukan test kesuburan. Rahmat begitu terpukul saat mengetahui hasilnya tidak sesuai keinginan.

Apa yang terjadi dengan Tata setelah mengetahui kondisi Rahmat? Baiknya temen-temen nonton saja lah. Saya merekomendasikan film ini ditonton tidak hanya untuk pasangan yang sudah menikah, yang belum menikah pun bagus juga kalo nonton film ini. Bahwa ternyata menikah bukan cuma mendengar ‘SAH’ saksi ijab qobul aja, tapi lebih dari itu, bagaimana satu sama lain bisa menerima kekurangan dan melengkapinya dengan kelebihan masing-masing.

Read More