Buku Gadget Hobi

Lebih Nyaman Mana, Baca Buku atau Ebook?

Saya sering banget ditanyain begini, nyaman yang mana sih antara baca ebook atau buku fisik? Kalo ditanya ke saya, ya jawaban saya pasti, keduanya nyaman kok tapi ya dengan cara yang berbeda.

Entah saya sudah pernah menulis tentang ini atau belum, tapi mungkin saya sudah sempat menyinggungnya dalam posting di sini beberapa tahun lalu. Setelah bertahun berlalu, jelas sudah banyak kenyamanan lain yang saya rasakan ketika membaca ebook. Kalo tahun itu saya hanya membaca ebook via Kindle, sekarang ya jelas tawaran kenyamanannya lebih banyak.

Dulu, saya puas dengan baca Kindle, ebooknya diinput ke Kindle, baca nyaman karena Kindle pake e-ink yang bikin mata gak capek kalo baca, enak banget lah. Sekarang tawaran ebook gak cuma itu, ada beragam aplikasi penyedia ebook yang sungguh tak bisa dilewatkan, sebut aja Gramedia Digital, Google Playbook, Bookmate dan Ipusnas. Gak cuma itu, ada beberapa nama lagi kayak Scribd, Wattpad dan mungkin ada banyak lagi aplikasi yang belum saya tahu tapi memberikan fasilitas baca ebook legal yang menarik.

Mau gratis? Bisa pake Ipusnas, koleksi ebooknya buanyak banget, dari fiksi, non-fiksi sampe buku pelajaran sekolah kuliah ada semua. Suka sama terbitan Gramedia group, di Gramedia digital banyak banget koleksinya, temen saya yang tadinya gak suka baca ebook lalu teracuni dan ketagihan baca. Ada lagi temen saya yang suka masak, dia seneng banget bisa liat resep masakan yang buanyak banget.

Melihat saya banyak baca ebook dari hp, suami yang baik hatinya lalu mengiyakan proposal beli tablet baru beberapa bulan lalu dengan tujuan memang buat baca ebook. Alhasil saya jadi lebih banyak baca ebook tahun ini, apalagi buku-buku baru dan buku-buku yang lebih mahal harganya ketika beli buku fisiknya.

Beberapa orang teman begitu sulit mengubah kebiasaan membaca buku fisik ke ebook, ya gak bisa dipaksakan juga, mereka akan dengan senang hati beli buku baru di toko buku. Memang nyamannya tiap orang kan berbeda, tapi tak salah lho untuk dicoba.

Saya selalu bahagia ketika membeli buku baru, apalagi buku-buku promo/obralan yang murah meriah. Lemari buku saya udah meliuk-liuk saking tak kuatnya menahan beban berat buku-bukunya yang disumpal ke sana-sini hingga tak ada ruang kosong lagi. Saya juga bahagia ketika ebook dijual murah meriah, beberapa bulan lalu, Google Playbook jual ebook yang harganya rata-rata gak sampe Rp. 50 perak saja, gimana bisa menolak?

Ebook menawarkan harga yang lebih murah, bahkan tinggal langganan paket per bulan saja udah bisa baca banyak buku, ini tuh bisa menghemat beratus-ratus ribu yang biasanya digunakan untuk beli buku fisik. Oh ya, satu lagi, seorang teman yang di kotanya gak ada toko buku, dia merasa terbantu sekali dengan adanya ebook, setidaknya dia dengan mudah bisa beli dan baca judul-judul baru. Kebayang kan kalo dia beli, kadang ongkos kirim ke kotanya jauh lebih mahal ketimbang harga bukunya. Ebook sangat jadi pilihan.

Ebook memang gak bisa dikoleksi layaknya buku fisik, tak bisa kita baca pinjamkan dengan teman dan keluarga, pun beberapa penulis dan penerbit tidak menjual buku-bukunya dalam bentuk ebook, jadi jika mau baca tetap harus beli buku fisiknya. Belum lagi, ada yang bilang bau lembaran-lembaran kertas pada buku fisik tak bisa digantikan. Ebook gak bisa distabilo-in (yang suka mewarnai kalimat penting/menarik dalam buku pake stabilo) juga

Banyak yang bilang gak nyaman baca ebook karena pencahayaan dari gadgetnya, sebenarnya ya tinggal diturunkan aja biar lebih redup, atau beberapa merk hp sudah ada read mode, jadi bisa lebih redup dan lebih enak membaca dalam waktu lama. Tambah lagi dibeberapa aplikasi ebook itu sudah ada setting kecerahan cahaya yang bisa diatur, sehingga yang mata pembaca lebih nyaman ketika membaca dalam waktu lama.

Yang terpenting, ebook memberik kenyamanan juga dalam bepergian. Saya tinggal bawa hp/tablet/kindle ketika perjalanan, gak perlu khawatir satu buku selesai dalam sekali duduk, karena bisa ada banyak buku dalam gadgetnya. Kebayangkan kalo bawa buku fisik ketika bepergian? Bawa satu takut kurang, bawa banyak ya keberatan.

Sekarang, ya tinggal dicari aja mana yang perlu dibeli buku fisiknya dan mana yang cukup baca ebooknya saja. Buku fisik dan ebook, keduanya memberikan kenyamanan dengan tawarannya sendiri, jadi tinggal dinikmati saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.