Catatan Harian Keluarga

Cerita Sunatan Gemilang

Ternyata melihat anak disunat itu rasanya deg-degan, ngeri, kasian ya.

Gak tahu awalnya gimana, kepikiran untuk sunat Gemilang. Setelah dipikir-pikir dan diskusi sama suami, kayaknya memang baik juga kalo Gemilang lebih cepat disunat, biar gak terlalu susah nanti ngebujuknya. Akhirnya, kami mikir Gemilang akan disunat pas dia berumur 4 tahun (Oktober 2019). Pas dia ulang tahun ke 4, saya tanya adek mau gak kalo disunat, trus dia bilang mau.

Sebenarnya maju mundur juga ini anaknya, hari ini bilang mau, besok bilangnya nanti aja. Sebelumnya saya dan ayahnya juga udah menjelaskan dengan singkat apa itu disunat, walau dia masih kecil, kami berusaha agar dia tau disunat itu kayak gimana. Anaknya akhirnya bulat bilang mau setelah diimingi bisa main game di gadget sendiri, karena selama ini minjem punya kakaknya. Selanjutnya PR saya adalah nyari tempat buat sunatan.

Setelah tanya sana sini, ternyata banyak yang menyarankan untuk sunat manual, bukan yang laser (katanya ini lebih dikit sakitnya, tapi ternyata ada kurangnya juga). Lanjut nyari tahu deh di mana tempatnya, kami lebih memilih untuk sunatan di rumah sakit saja. Keputusan sunatan jatuh ke RSAB Azzahra saja. Gak perlu waktu lama, telpon buat janjian sama dokternya dan 18 November 2019 adalah waktu yang dipilih.

Dari rumah dateng bertiga aja, saya, suami dan Gemilang aja hari itu, ya kami mah pede aja semuanya akan berjalan lancar, cukup ayah bundanya yang ikut. Ternyata gak sepenuhnya bener sih, faktanya butuh orang lebih banyak untuk megang badan Gemilang yang berontak ketika disunat.

Awalnya Dokter Yanuar menyiapkan alat-alat bedahnya, setelah itu saya dan suami dijelaskan bagaimana prosedur yang akan dilakukan untuk Gemilang sampe ke kemungkinan resikonya, setelah itu tanda-tangan untuk persetujuan. Waktu itu Gemilang masih oke banget, dia tampak masih oke-oke banget, trus disuruh buka celananya dan mulai tiduran di tempat tidur.

Ketika dokter udah mulai pegang penisnya, ya di situ sudah mulai risih dia, dibersihin dulu udah tambah risih. Perlu diketahui, Gemilang ini anaknya malu-an banget. Dia gak suka orang pegang penisnya, saya sebagai ibunya pun gak suka dia, aalagi orang lain? Pas mulai disuntik bius, anaknya jerit dan badannya berontak, nangis dan di situlah semua terasa berjalan lambat. Untuk memastikan biusnya berhasil, dokter sampe harus menyuntikkan sebanyak 1 ampul gitu, padahal biasanya kata dokter setengah ampul udah oke.

Butuh waktu lebih kurang 3 jam sunatan Gemilang berlangsung, dari mulai kami masuk ruang hingga keluar. Yang lama adalah dokternya harus nungguin Gemilang lebih tenang, karena sedikit-sedikit anaknya bilang sakit, padahal udah dibius. Dokter bilang anaknya perasa sekali, badannya juga kuat banget untuk seumuran dia. Takutnya pas dokter melakukan penjahitan, dia meronta-ronta sampe mengenai tubuh lainnya, kan ngeri. Saya dan suami total dibantuin 3 orang lagi untuk meganging badan Gemilang, total ada 5 orang yang nahan badannya biar semuanya jadi lebih cepat, takut biusnya juga berkurang kalo kelamaan.

Saya melihat dengan jelas bagaimana anaknya nangis, teriak, berontak, sampe sedih sendiri lihat dia, kayak bener-bener sakit banget gitu. Berasa kayak perempuan hamil yang mau melahirkan, dipegangin kuat banget. Perawat laki-laki sampe bilang ke anaknya “Dek, tenang bentar ya, ini demi masa depanmu.”, kami yang denger ketawa tapi itu bener. Ini demi masa depan seorang laki-laki kan ya? :D

Butuh waktu sekitar 7 hari sampai luka bekas sunatnya mengering, benang yang dijahit akan terserap, sisanya akan terlepas sendirinya. Alhamdulilah, di hari ketiga, udah terlihat mengering sebagian dan dihari keenam udah bisa dilepas aja perbannya. Baik juga untuk para orangtua menyiapkan celana dalam khusus sunat ya, karena ini menolong banget buat anaknya, jadi gak perlu pake sarung kayak zaman dulu. Dengan celana sunat, anaknya bisa aktivitas kayak biasa.

Alasan kenapa kami memutuskan untuk sunat Gemilang di umur 4 tahun, karena memang ingin segera aja sih, gak ada alasan lain. Saya mikirnya toh cepat atau lambat anak laki harus disunat, jadi semakin besar akan sulit pastinya membujuknya, jadi pas ternyata dia mau, ya udah langsung laksanakan aja.

Sepupu saya punya anak laki juga umur 6 tahun saat ini, waktu umur 2 tahun anaknya udah disunat, karena katanya di Lombok (tempat dia tinggal) umur 2 tahun itu malah udah ketuaan baru disunat. Di Lombok itu biasanya anak laki-laki disunat umur belum genap 1 tahun. Ya, itu kan kebiasaan setempat ya. Saya cuma mikir kapan anak merasa siap aja sih.

Dokter Yanuar bilang kalo idealnya anak disunat di usia 6 tahun, di awal masuk sekolah dasar. Di umur 6 tahun anaknya udah lebih mengerti katanya, tapi ya gak bisa dipaksakan juga jika anaknya belum mau. Kalo terlalu kecil (misal belum genap 1 tahun) itu malah harus lebih teliti karena ukuran penisnya masih kecil.

Jadi, ya silakan aja bapak dan ibunya sebagai orangtua diajak ngomong anaknya, kalo sunat untuk laki-laki itu wajib gitu, ceritakan prosesnya dan lihat apakah si anak sudah siap atau belum. Jangan dipaksa juga sih, karena gak baik untuk anaknya kalo dipaksa.

3 thoughts on “Cerita Sunatan Gemilang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.