Daripada Salah Pilih, Mending Gak Usah Milih?

Kampanye udah dimulai nih.
Sebelum dimulai aja udah penuh poster caleg dimana-mana kan ya?
Lah, trus kita eh saya bingung mau milih yang mana.

Gak kenal.
Si ini tuh gak baik kok mau nyalon lagi sik.
Lah ini kok malah nyalon?

Beberapa komentar kalo lihat poster caleg tuh biasanya begitu. Trus bingung lah harus pilih yang mana.

April nanti tepatnya tanggal 9, pesta demokrasi dimulai. Warga Indonesia mulai milih siapa-siapa aja anggota legilatif yang berhak dijadikan wakilnya. Saya sendiri sebetulnya kebingungan, hendak mencari kemana informasi tentang para caleg ini.

dct-prov

Seperti banyak dibilang, tak kenal maka tak dipilih. Maka proses mengetahui para caleg harusnya dimulai segera. Yang paling gampang adalah dengan cara googling (zaman internet begini kan harusnya gak susah lagi tho cari informasi) dengan kata kunci ‘calon legislatif 2014’. Yak sip, pencarian pertama ada dct.kpu.go.id, mari kita bahas setelah celingukan di web ini.

Read More

Memangnya Kenapa dengan Domain .id ?

Bangga Pakai .id (foto : @pamantyo)

Sudah lama sebenarnya saya membaca tulisan Pakdhe Blontank soal kegalauan Pandi (Pengelola Nama Domain Indonesia), abis saya baca tulisan itu lalu saya mengangguk-angguk sendiri sambil bilang dalam hati ‘bener juga ya’.

Temen-temen yang punya blog atau web dengan domain sendiri, pada pake domain Indonesia gak? .id (dot aidi) ? Mungkin hampir semua menggelengkan kepala, mungkin serta merta akan bilang .com (dot com) lebih keren kok ya atau .net (dot net). Ini bukan masalah keren atau gak keren kok ya, emang sih kalo kita terhubung dengan internet yang kepikiran soal alamat web/blog itu biasanya ya .com, lah anak saya yang 3 tahun aja kalo ngeliat apa di laptop ibunya udah bisa bilang ‘dot kom itu Nda…’.

Soal Nasionalisme dan Identitas Bangsa

Kalo kita sibuk koar-koar atas nama nasionalisme, ya harusnya kita juga bangga  pake produk-produk buatan dalam negeri, begitu juga dengan domain yang digunakan. Kalo dibandingin dengan negara tetangga yang bangga pake domain negaranya, kenapa kita juga gak belajar dari mereka? Dengan menggunakan domain lokal itu keliatan identitas si pengguna, bukan hanya karena menggunakan bahasa lokal.

Katanya susah registrasi untuk dot aidi…?

Iya, saya merasakan hal yang sama…. tapi itu dulu. Prosedur yang rada ribet dan kadang konfirmasinya bisa lumayan lama. Bener kok, itu dulu. Sekarang Pandi tetap pada prosedurnya tapi lebih cepat dalam hal konfirmasi. Baik itu mendaftarkan domain ataupun perpanjangan. Jika ada hal atau dokumen yang harus dilengkapi pun ada pesan yang masuk ke email. Intinya, sekarang mendaftarkan nama domain dot aidi itu lebih gampang.

Selanjutnya, dari sana saya mulai menggunakan dot aidi (ya, untuk blog lain yang saya punya) dan mencoba mengajak teman-teman jika ingin menggunakan domain sendiri untuk memilih domain dot aidi. Saya bukanlah duta Pandi, tapi paling gak saya mencoba untuk memperlihatkan identitas saya sebagai orang Indonesia.

Lah kok blog ini gak pake domain dot aidi? Saya kadung nemplok dengan yang punya domain utama nih dan blog ini pun udah 2 kali berganti domain sejak awal masa saya memulai dunia per-blog-an. Akhirnya, domain aidi yang saya gunakan, saya pake untuk blog lain

Jadi, kapan kalian mau menggunakan domain dot aidi?

Terima Kasihku, Cerita Kehidupan Pribadi-Pribadi Cerah

Pernah liat iklan yang akhir-akhir ini beredar tentang Indonesia?
Ada yang iklan tentang nikmatnya makanan-makanan Indonesia dan satu lagi, tentang terima kasih Indonesia.

Klo tentang makanan, mungkin udah ga perlu diragukan lagi ya…
Makanan Indonesia banyak banget dan enak-enak, ga abis-abis deh klo ngomongin makanan asli Indonesia.

Nah, klo terima kasih Indonesia, apaan ya?

Halaman depan

Saya coba copy dari halaman tentang terimakasihku.com,

Dalam semangat untuk mengembalikan bangsa Indonesia pada ke-Indonesia-annya untuk menjadi bangsa yang besar, situs ini hadir dengan tujuan mengingatkan masing-masing kita sebagai bagian dari Indonesia untuk tetap bersyukur melalui apresiasi terhadap sesama maupun wujud budaya serta karya asli Indonesia yang telah memberikan inspirasi di kehidupan kita sehari-hari.

Situs www.terimakasihku.com adalah tempatnya buat semua warga negara Indonesia yang ingin berbagi inspirasi melalui apresiasi dengan karya visual baik berupa video, gambar, atau sekedar tutur singkat sebuah cerita.

Read More

Web Pernikahan, Perlukah?

Nike & Alam
Nike & Alam

Entah kenapa saya lagi pengen ngomongin soal web pernikahan. Sekarang kan banyak tuh ya yang nikah, undangannya juga selain dibuat dalam bentuk undangan beneran (pake kertas undangan seperti pada umumnya) juga dibuat versi onlinenya, alias wedding site.

Menurut saya pribadi, yang terpenting adalah kita bisa menyampaikan berita gembira itu kepada banyak orang. Jika undangan (dalam hal ini bentuk ketas undangan) biasanya bersifat resmi, malah kadang2 temen-temen yang ga sempet nganter (ato keabisan stok undangan ya? ) menggunakan SMS. Untuk wedding site sendiri, perlu atau tidaknya tergantung sama yang punya kenduri. Kalo mereka biasa beredar di dunia maya (online..online.. ) dan punya banyak teman dari seluruh penjuru Indonesia bahkan dunia *halah* :p web pernikahan ini dinilai perlu. Jadi, ga perlu sebar undangan ke banyak orang, kasih tau aja via email perihal halaman web pernikahan tersebut.

Nah, bagi yang mo nikah, bisa liat-liat wedding site berikut sebagai bahan pertimbangan :

  1. Pernikahan Nike & Alamsyah
  2. Pernikahan Andi & Vita
  3. Pernikahan Ibunk & Safitri
  4. Pernikahan Faniez & Yudhis
  5. Pernikahan Adit & Niez
  6. Pernikahan Eka & Dody
  7. Pernikahan Kiky & Dian

Itu yang inget, jadi bagi temen-temen yang mau nikah, silahkan aja kok buat web pernikahan. Kalo ga tau buatnya gimana, bisa tanya saya kok, ntar saya kasih tau yang jago bikin web pernikahan