Festival Pembaca Indonesia 2011

Sempat mikir ga jadi lagi ke Festival Pembaca Indonesia atau Indonesian Reader Festival (IRF) 2011 akhirnya kemaren bisa hadir dan menikmati acara besar tahunan yang diselenggarakan temen-temen Goodreads Indonesia (GRI). Ini kali pertama saya hadir di IRF, setelah tahun lalu sukses diadakan pertama kali. Jadi ya, saya ga bisa bandingin tahun lalu apakah lebih rame dan lebih seru dibanding tahun ini. Saya merasa harus banyak belajar dari temen-temen GRI biar bisa bikin acara seru kayak gini juga nantinya.

sempetin foto sama mbak Indah dan Helvry

Pagi itu saya hadir sebelum jadwal yang seharusnya jam 10 pagi, tapi disana saya melihat semua sudah pada siap. Arena bookswap (tukar buku) udah mulai disusun, semua booth yang ada udah tinggal rapi-rapi, tenda untuk nonton film udah siap, pohon buku udah ada, diskusi buku tinggal jalan. Saya acungi jempol deh untuk temen-temen panitia IRF kali ini. Sebelum pada rame saya duduk di boothnya Ijul dan saya melongo liat ijul buka booth dengan bawa 1 kontainer + 1 tas gede berisi buku koleksi pribadinya, yang emang blom semuanya dibaca. Saya tau Ijul lah, kami punya kemiripin soal selera buku, tapi ngasih rating buku ya blom tentu sama

booth WWF

Jam 10 lebih akhirnya saya memutuskan untuk keliling ke semua booth yang ada, mulai dari depan sampe ke belakang, ga lupa sambil kenalan dengan temen-temen GRI yang beberapa baru kenal namanya doang. Ada WWF yang ngasih dongeng ke anak-anak, saya terharu ada juga booth laen seperti Rumah Dongeng, mereka dengan sabar ngasih dongeng ke anak-anak hampir satu per satu dan anak-anak yang dateng pun menyimak dengan seneng. Saya sadar, untuk membangun generasi membaca itu emang harus sejak dini, kalo dari kecil mereka udah kenal buku lebih baik dari maen game, kebiasaan membaca itu akan tumbuh sampe gede. Saya mengalami itu, walo Mama dan Papa ga ngasih dongeng sebelum tidur, orang tua saya sering banget beliin majalah atau buku bacaan kayak Bobo, Paman Gober malah berlangganan. Walo ga semua orangtua bisa seperti itu, ada banyak cara kok untuk menumbuhkan kesukaan membaca.

booth AIUEO
booth AIUEO

Contohnya, ada AIUEO yang memberikan fasilitas membaca gratis untuk umum, yang biasanya hadir pada Minggu ke 2 dan terakhir Car Free Day, pukul 7 – 10 WIB di Bundaran HI, Jakarta. Mungkin ga banyak dari kita ada yang tau soal ini, tapi gerakan seperti ini terbukti bisa menumbuhkan kesukaan membaca. Saya salut sama AIUEO ini, dan sekaligus membuat saya sadar saya sendiri punya banyak buku tapi belum bisa memberikan fasilitas seperti itu khususnya pada anak-anak.

booth Pearl Jam
booth Pearl Jam

Di IRF ga hanya koleksi buku-buku aja yang dipamerin lho, ada boothnya Batman yang bikin saya ngiler pengen punya novel grafisnya. Ada juga booth Pearl Jam yang ternyata itu temennya Bang Daeng Ipul, ada juga booth beberapa penerbit.  Serunya ya di IRF ini saya bisa kenal orang-orang dari penerbitan dan yang paling penting adalah saya jadi bisa bertatap muka dengan temen-temen GRI yang semangat bacanya luar biasa. Saya yang masih susah banget ngatur jadwal baca, eh temen-temen tuh tiap baca udah review aja gitu. Menjura deh liat koleksi buku dan kemampuan bacanya.

buku-buku untuk charity
buku-buku untuk charity

Dan, yang saya baru tau itu ternyata IRF itu ga ada jualan buku secara langsung seperti book fair. IRF lebih ditujukan ke pembaca dengan bukunya, bukan jual beli buku. Yang ada justru penjualan buku second hand yang hasilnya akan disumbangkan ke sekolah Musika, dan ini buku-bukunya semua berbahasa Inggris, dijual cuma 10rebu aja perbukunya. Saya cuma bisa melongo dan beli 2 buku aja, lebih karena sadar diri, saya lama banget kalo baca buku bahasa Inggris gitu.  Ada juga diskusi buku selama acara berlangsung, hanya saja cuma ikut dengerin pas diskusi buku Meraba Indonesia.

diskusi buku Meraba Indonesia

Yang paling seru itu adalah bookwar atau perang buku. Jadi, sama seperti bookswap yang mesti tuker buku, tapi bookwar ini rebutan gitu, buku-buku yang ditawarkan rata-rata buku baru malah bersampul plastik belom dibaca. Astagaa… itu banyak juga yang ikutan, sampe-sampe meja mau roboh deh. perangnya padahal cuma sedetik aja kali tuh. Saya nyerah deh, ga ikutan perang, walo harus ngiri liat ada yang dapet Nibiru yang tebel nan baru itu

rebutan di bookwar

IRF membuat saya tau bahwa buku akan selalu punya daya tarik sendiri, seperti kata Harun, kita harus membuat kebiasaan membaca menjadi sebuah gaya hidup. Dengan banyaknya yang dateng mulai dari anak-anak hingga orang tua, membuat saya yakin bahwa buku akan tetap dicintai banyak orang. Jika ada yang tanya saya, kenapa harus hadir ke IRF2011 kemaren? karena saya ingin tau, ingin belajar banyak dari GRI. Dan.. terbukti saya dapet pelajaran banyak dari IRF, dari yang saya liat dan dari temen-temen GRI. Ga cuma itu, kenal banyak orang berkaitan dengan buku juga baca itu yang ga bisa dihitung cuma dengan harga tiket pesawat

dapetan buku hasil dari IRF dan bookfair

Sayangnya saya ga bisa ikut acara ini sampe akhir, dengan sedikitnya waktu di Jakarta sayang banget kalo saya ga mampir sekalian ke bookfair, saya pun pengen bisa berburu buku dan foto-foto di GI lagi kayak tahun kemaren sama temen-temen GRI. Semoga tahun depan saya ga cuma bisa jadi pengunjung ya, tapi juga ikutan bantuin acaranya ya 

19 thoughts to “Festival Pembaca Indonesia 2011”

  1. akhirnya kita ketemu ya mbak Nike,
    itulah serunya bertemu komunitas yang punya hobi sama…ada kebanggaan dan kebersamaan. Semoga misi untuk menjadikan membaca sebagai salah satu gaya hidup, menjadi tercapai melalui pertemuan para penggemar seperti IRF 2011 ini.

    Semangat baca dan semangat blogging

    Reply

    Nike Reply:

    foto-foto manah?

    Reply

  2. Baru mau komentar tentang Booth Pearl Jam karena ingat Bang Ipul, ternyata emang gak jauh-jauh

    Saya bukan penggemar membaca buku, barangkali pola kebiasaan saya yang salah .. Tapi yang pasti di buku gak bisa Ctrl+F kak :p
    nich´s last blog post ..Tiga Kesebelasan

    Reply

    Nike Reply:

    iya, aku liat booth pearl jam langsung inget Bang Ipul, eh ternyata itu temen-temennya
    baca buku deh Nich, seru kok

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.