05
Dec '11

Festival Pembaca Indonesia 2011

Festival Pembaca Indonesia 2011
Festival Pembaca Indonesia 2011
Festival Pembaca Indonesia 2011

booth Pearl Jam

Di IRF ga hanya koleksi buku-buku aja yang dipamerin lho, ada boothnya Batman yang bikin saya ngiler pengen punya novel grafisnya. Ada juga booth Pearl Jam yang ternyata itu temennya Bang Daeng Ipul, ada juga booth beberapa penerbit.  Serunya ya di IRF ini saya bisa kenal orang-orang dari penerbitan dan yang paling penting adalah saya jadi bisa bertatap muka dengan temen-temen GRI yang semangat bacanya luar biasa. Saya yang masih susah banget ngatur jadwal baca, eh temen-temen tuh tiap baca udah review aja gitu. Menjura deh liat koleksi buku dan kemampuan bacanya.

buku-buku untuk charity

Dan, yang saya baru tau itu ternyata IRF itu ga ada jualan buku secara langsung seperti book fair. IRF lebih ditujukan ke pembaca dengan bukunya, bukan jual beli buku. Yang ada justru penjualan buku second hand yang hasilnya akan disumbangkan ke sekolah Musika, dan ini buku-bukunya semua berbahasa Inggris, dijual cuma 10rebu aja perbukunya. Saya cuma bisa melongo dan beli 2 buku aja, lebih karena sadar diri, saya lama banget kalo baca buku bahasa Inggris gitu.  Ada juga diskusi buku selama acara berlangsung, hanya saja cuma ikut dengerin pas diskusi buku Meraba Indonesia.

diskusi buku Meraba Indonesia

Yang paling seru itu adalah bookwar atau perang buku. Jadi, sama seperti bookswap yang mesti tuker buku, tapi bookwar ini rebutan gitu, buku-buku yang ditawarkan rata-rata buku baru malah bersampul plastik belom dibaca. Astagaa… itu banyak juga yang ikutan, sampe-sampe meja mau roboh deh. perangnya padahal cuma sedetik aja kali tuh. Saya nyerah deh, ga ikutan perang, walo harus ngiri liat ada yang dapet Nibiru yang tebel nan baru itu

rebutan di bookwar

IRF membuat saya tau bahwa buku akan selalu punya daya tarik sendiri, seperti kata Harun, kita harus membuat kebiasaan membaca menjadi sebuah gaya hidup. Dengan banyaknya yang dateng mulai dari anak-anak hingga orang tua, membuat saya yakin bahwa buku akan tetap dicintai banyak orang. Jika ada yang tanya saya, kenapa harus hadir ke IRF2011 kemaren? karena saya ingin tau, ingin belajar banyak dari GRI. Dan.. terbukti saya dapet pelajaran banyak dari IRF, dari yang saya liat dan dari temen-temen GRI. Ga cuma itu, kenal banyak orang berkaitan dengan buku juga baca itu yang ga bisa dihitung cuma dengan harga tiket pesawat

dapetan buku hasil dari IRF dan bookfair

Sayangnya saya ga bisa ikut acara ini sampe akhir, dengan sedikitnya waktu di Jakarta sayang banget kalo saya ga mampir sekalian ke bookfair, saya pun pengen bisa berburu buku dan foto-foto di GI lagi kayak tahun kemaren sama temen-temen GRI. Semoga tahun depan saya ga cuma bisa jadi pengunjung ya, tapi juga ikutan bantuin acaranya ya