Mirrorless Camera yang bikin ngiler

Setelah acara kemarenan itu, saya berkesimpulan bahwa fotografi itu memang menyenangkan. Banyak momen yang bisa kita ambil dan foto menjelaskan banyak hal yang tak bisa diungkap dengan kata-kata *tsah*

Saya saat ini emang gak ngerti sama sekali soal istilah-istilah fotografi, tapi saya rasa itu mudah dipelajari asal kitanya mau tau dan mau bertanya. Apalagi gak sulit menemukan banyak teman-teman yang pinter juga dewa soal fotografi yang pastinya mau ngajarin soal apa dan gimana juga tips trik soal foto-foto. Dari temen-temen itu emang pada ngasih saran saya buat punya DSLR (Digital Single Lens Reflex), ya… emang jadi pengen sih punya, tapi yaaa…. meni mihil gitu harganya, apalagi katanya ya klo udah punya kamera begituan nantinya akan punya keinginan untuk beli segala pernak perniknya yang gak kalah mahal.

Duit dengan jumlah juta yang lumayan banyak itu gak bisa digulirkan begitu saja hanya untuk beli DSLR yang buat saya memang belum begitu penting (lah kan saya emang gak atau belum cari duit dari sana). Maka saya rasa untuk kepengenan yang ini saya mesti nyoba untuk nabung dengan tidak terlalu menjadi prioritas

Seorang teman menyarankan saya untuk mencoba Mirrorless Camera. Nah, apa pula itu Mirrorless Camera? Maka, saya coba searching soal kamera ini.

Mirrorless Camera atau Mirrorless interchangeable-lens camera (MILC) adalah kamera tanpa kaca atau pentaprisma yang tertanam di bodi, di kamera DSLR, kaca ini fungsinya memantulkan cahaya dari lensa ke lubang intip atau viewfinder. Hal ini membuat pengguna bisa melihat image sebelum menjepret. Saat pengguna menekan shutter, mirror ini akan flip-up agar cahaya menembak image sensor. Menurut yang saya baca-baca, Mirrorless Camera ini menjadi kamera yang bisa diandalkan selain DSLR. Bodi kamera jadi lebih kecil dan kata temen saya itu cocok sekali buat cewek.

Read More

Jelajah Musi Bersama Fotografer.Net

Sabtu, 14 Januari 2012 kemaren saya, Mbak Ira, Suzan dan Adrian aka Boim (diajak langsung sama Bang Kristupa) mewakili blogger Wongkito, berkesempatan ikutan rangkaian acara ulang tahun ke-9-nya Fotografer.Net yang diberi judul #FN9JelajahMusi. Fotografer.Net adalah komunitas serta portal fotografer terbesar di Indonesia, jelas saya belum menjadi anggotanya, tapi mungkin nanti saya bisa masuk menjadi bagian dari mereka, ya siapa tau. Fotografi itu menyenangkan kok.

KM Putri Kembang Dadar

Saya sebenernya teramat minder karena ga punya kamera canggih, sebut saja DSLR. Saya cuma kamera cupu (pinjem istilah Boim), cuma punya kamera saku, Canon Ixus. Yaaa gpp kata Nicowijaya, bawa aja kamera sakunya. Tapi pas sampe lokasi hari itu, saya langsung merasa, memang kamera saku saya tidak bertemu dengan teman-temannya. Yaolo yaaa… itu peserta hampir 100 orang, bawa kamera nan sakti dilengkapi dengan lensa beragam nan mahal harganya itu. Langsung deh saya melipir dengan senyuman.

Nico mengabadikan #FN9JelajahMusi dengan kapal kecil

Naik kapal KM Putri Kembang Dadar menuju Pulau Kemaro, disana akhirnya para peserta lomba foto berhadiah Canon 1100D itu memulai aksi mereka. Telah disiapkan 2 model nan canti juga seksi yang menjadi fokus para peserta hari itu. Karena, Pulau Kemaro ini identik dengan Imlek dan Cap Gomeh, maka model-model itu menggunakan kostum ala cece-cece gitu. Sekali lagi saya didera minder yang tak ada obatnya, sampe akhirnya saya hanya menggunakan kamera saku saya untuk foto-fotoin para peserta dan juga videoin kegiatan hari itu. Selebihnya, kerjaan saya livetwit doang. Mbak Ira dan Boim tetap ikut foto-foto dong, kamera mereka kan termasuk sakti. Dan, akhirnya saya dan Boim difotoin levitasi gitu sama Mbak Ira. Hasilnya? ini nih….

Read More