Ketika Belajar, Berbagi Bertemu Dengan Kesempatan

Adalah saya yang berkesempatan bertemu dengan mereka para perempuan hebat dan tak kenal lelah untuk selalu belajar, mereka yang harus menjalani kehidupan jauh dari keluarga tercinta tapi juga berjuang untuk keluarganya, mereka lah teman-teman Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Malaysia.

Sebulan yang lalu, saya berangkat menuju Kuala Lumpur untuk mendampingi teman-teman Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan TKW belajar soal bagaimana blog dan bagaimana menulis. Saya lalu berkenalan dengan beberapa teman perempuan disana, salah satunya Mbak Anazkia, seorang TKW yang sudah 6 tahun bekerja untuk urusan domestik di Malaysia, membuat saya heran sekaligus takjub. Ia yang kerjaannya selalu banyak karena harus ngurus ini dan itu untuk persoalan rumah tangga, masih sempat untuk menulis dan membagi tulisannya di beberapa blog. Ya, beberapa blog. Saya lantas bertanya, ‘kapan waktu nulisnya?’ lalu ia sambil tersenyum bilang, ‘ya, sesempetnya aja mbak, malem-malem biasanya’, lalu saya pun senyum sambil berkata dalam hati ‘hebat ya’.

Jika ada yang bilang urusan domestik rumah tangga itu mudah dan gak bikin capek, coba sini bilang ke saya Saya sendiri ibu rumah tangga yang sehari-harinya mengerjakan semua pekerjaan domestik sendiri, dicatet ya sendirian. Dengan satu anak balita yang aktifnya kebangetan, rasanya saya udah kebanyakan ngeluh capek. Apalagi kadang sudut ruangan ini baru dibersihin dan sudut lainnya udah kotor lagi, terasa gak ada habis-habisnya. Malam hari digunakan untuk leyeh-leyeh karena seharian udah capek ngurus segala macem. Dan…. Mbak Anazkia membuktikan, bahwa ternyata ada banyak kesempatan untuk bisa menulis, bisa berbagi dan juga untuk belajar hal-hal baru.

Mbak Anazkia (foto : blognya Mbak Anaz)

Mbak Anaz, begitu dia akrab disapa, saya kenal dari seorang teman sesama blogger kurang lebih dua bulan lalu. Kami menjadi sering berkomunikasi dengan email,Y!M dan yang paling sering lewat Twitter atau Facebook. Saya hampir gak percaya kalo bukan Mbak Anaz sendiri yang cerita kalo dia kerja di sektor domestik. Ya, silakan liat aja tulisan di blognya, juga menulis untuk Kompasiana, Blogger Hibah Buku hingga ngurusin portal Suara TKI. Teman-teman bisa bayangin ya, mungkin Mbak Anaz motong waktu tidurnya untuk bisa terus update tulisan disana

Read More

Tarzanboys ngasih Obat Penawar Rindu

Suatu hari, si teman yang memang udah jarang ketemu ini sms, maka terjadilah percakapan :

Teman (Y) : “Besok pagi Tarzanboys di Inbox SCTV pukul 07.30 pagi, live, Tanang Abang Jakarta City Center”
Nike (N) : “oks”

keesokan harinya, setelah nonton dan mereka kelar perform, saya pun langsung sms si teman :

N : “Hehehe, selamat ya Yud, kesampean akhirnya nongol di tipi, tapi kok tuh muka kayak baru bangun tidur, padahal jarang-jarang loh drummer sering di shoot”
Y : “Iya, lama-lama tewas deh di shoot trys. hehehehe. Eh, jangan lupa request video clip-nya ya *tetep maksa*
N : “Iya. Ntar di sms”
Y : “Thx ye Ke

Yah, si teman adalah drummer band baru asal Palembang yang dinamain Tarzanboys. Jangan tanya saya ya, kenapa dikasih nama gitu, saya juga kagak ngerti. Mungkin yah, biar dibilang Tarzan tapi bisa nyanyi gitu kali yah

Tarzanboys
Tarzanboys

Emang ya, sekarang lagi jamannya band, liat aja banyak bermunculan band-band baru, entah itu mereka emang punya kualitas bermain musik yang bagus, sekedar aji mumpung, atau ikut-ikutan doang. Saya ga bilang band temen saya itu ikut-ikutan doang, buktinya mereka bisa di kontrak dan rekaman, buat album sendiri dan lagunya masuk chart, semua itu juga karena kegigihan mereka juga. Saya tau betul perjalanan band ini dari si teman.

Banyak dari kita, baik itu teman, saudara yang berkeinginan kuat untuk jadi band terkenal, punya mimpi-mimpi sebesar mimpi-mimpi Lintang, bisa rekaman dan punya album sendiri, syukur-syukur bisa ngetop, tapi cuma segelintir orang yang mampu membuatnya menjadi nyata, bahkan ga banyak yang tertinggal kuliah demi impiannya.

Read More

Profil : Nyctagina aka JengKelin

Udah pada tau Nyctagina?
Kalo ga tau, coba deh sering-sering nonton tipi, di Transtv ada program namanya Prime Time, distiu ada cewe ngeselin yang ga mau dipanggil mbak, maunya dipanggil Jeng. Iyah…. JengKelin

Sedikit profil dari Gina nih ya. Hasil searching dengan mbah Google

Ryzna Nyctagina
Ryzna Nyctagina

Cewe yang punya nama asli Rizna Nyctagina atau lebih akrab dipanggil Gina ini lahir di Jakarta, 3 November 1984. Ga banyak yang tau kalo Gina adalah anak tunggal yang sekarang masih menyelesaikan studi kedokterannya di Universitas Trisakti.

Saya aja awalnya ga percaya kalo si JengKelin ini anak kedokteran, tapi emang bener kok. Sempet nonton di Dorce Show, Gina sama mamanya jadi bintang tamu, dan Mamanya berharap Gina bisa menyelesaikan studi kedokterannya walau sekarang dia udah ngetop di jagad entertainment.

Ga banyak artis-artis dunia hiburan yang bisa dengan cepat menyelesaikan kuliah apalagi dengan prestasi gemilang. Saya berharap Gina bisa berhasil, tidak hanya dalam dunia hiburan tapi juga studinya. Cewe yang mengawali karirnya dari model suatu majalah remaja ini bisa diliat setiap hari rabu juga di program Diary Wisata Kuliner dengan tagline berbeda dengan Pak Bondan yang biasanya bilang “maknyus…”, kalo Gina bilang “Guuanteng….” itu soal rasa loh, kan lidah ga bisa boong :p

JengKelin
JengKelin

Ciri khas laen dari Gina yaitu suaranya. Kenapa suaranya? iyah, suaranya nyaring banged deh, kayaknya ga mungkin kalo suatu saat Gina beralih profesi jadi penyanyi

Bagi yang suka sama Gina, bisa liat profil Facebooknya disini atau yang ngefans sama Gina dalam sosok JengKelin, juga bisa gabung di groupnya JengKelin disini.

Semoga saya diajak kalo dia maen kesini bersawa Diary Wisata Kuliner *ngarep mode on* 

Profil : John Pantau

Iya, kali ini cuma mau sharing profil sukses ataupun profil orang-orang yang saya suka, saya kagumi *halah* Mungkin kedepannya akan ada banyak profil-profil serupa. Yah, ga papa lah ya kalo ntar isi profilnya kebanyakan cowo . Owkeh, kali ini mau kasih profil John Pantau, bagi yang sering liat program TransTV tiap sabtu dan minggu pukul 15.30 pasti sering banged liat John Pantau. Iya, dialah presenter acara yang dengan kocak memantau tiap pelanggaran dan penyimpangan yang ada di masyarakat. Berikut data-data John setelah celingak-celinguk di Google sampe ke Plurk

John Pantau
John Pantau

Nama lengkapnya John Martin Tumbel, alumni Universitas Airlangga jurusan sastra Inggris ini ternyata pemenang Arjuna dan Srikandi Pajak yang pernah di gelar tahun 2004 lalu. John yang jadi arjunanya ya, bukan srikandinya :p

Setelah prestasinya sebagai Arjuna Pajak, John kerja sebagai presenter di TransTV, ga lama kemudian karena dirasa cocok, John deh jadi presenter sekaligus yang ngonsep acara yang akhirnya dibuat sesuai namanya sendiri, John Pantau.

Read More