Review Buku Satin Merah

Satin Merah

Judul Buku : Satin Merah
Penulis : Brahmanto Anindito & Rie Yanti
Penerbit : Gagas Media
Jumlah Halaman : 313 Halaman
Harga : Rp. 37.000
ISBN : 9789797804435

Satin Merah. Saya pikir buku ini akan bercerita tentang kain Satin, ya paling tidak ada kaitannya dengan kain mengkilap itu, seperti yang terlihat di covernya yang minimalis tapi cantik itu. Tapi ternyata saya salah, Satin disini adalah Sastra Tinta (Satin) Merah. Kenapa harus merah? Karena ada bau darah dan kematian dalam buku ini.

Saya langsung tertarik dengan buku ini setelah melihat sepertinya buku ini akan membuat kita jadi detektif dari kasus-kasus kematian. Setelah sebelumnya saya menyukai Cinta Mati dari Armaya Junior (juga terbitan Gagas Media), maka saya tidak akan melewatkan buku ini.

Adalah Nadya, tokoh utama dari buku ini. Seorang siswi kelas 12 SMA (kelas 3 SMA) yang mengikuti perlombaan siswa teladan sekota Bandung. Untuk mengikuti tahap selanjutnya, Nadya diharuskan membuat makalah bertema bebas. Nah, Nadya tidak ingin membuat makalah yang temanya biasa-biasa saja, sampai akhirnya Nadya memutuskan untuk membuat makalah bertema ‘Sastra Sunda’.

Mulailah Nadya mencari tahu banyak hal tentang Sastra Sunda dari internet. Untuk keperluan makalah itu Nadya harus bertemu dan bertanya banyak hal pada beberapa sastrawan Sunda. Awalnya, Nadya bertemu dengan Yahya S. Nadya akhirnya belajar menulis dari beliau, tapi ternyata Yahya S adalah orang yang blak-blakan. Jadi, setelah melihat karangan Nadya yang kurang baik, Yahya pun mengkritik Nadya habis-habisan.

Nadya yang kurang suka dikritik terlalu pedas akhirnya terpikir untuk membunuh Yahya S. Selanjutnya, bergurulah Nadya ke sastrawan lain yaitu Didi Sumpena, Nining dan Hilmi terakhir pada Lina Inawati. Tapi, pelan-pelan banyak kejadian aneh. Satu per satu mentor Sastra Sunda Nadya itu hilang. Mulai dari Didi, Nining hingga Hilmi. Inilah yang membuat Lina Inawati mencari tahu banyak Nadya dan Lutos.

Read More

Sehari Bersama Para Pencinta Buku

Sabtu tanggal 18 Desember 2010 kemaren saya berkesempatan ke Jakarta bersama suami.
Sebenernya ga direncanain banget sih. Kebetulan suami ikut pelatihan sebentar di Jakarta, karena kebetulan lagi ada diskon di Gramedia Grand Indonesia, akhirnya saya ikutan deh

Mengingat si kecil Alaya yang blom pernah ditinggal jauh, akhirnya diputuskan untuk sehari saja di Jakarta. Pergi pagi dan langsung pulang malemnya. Suami pelatihan di daerah Cawang dan saya pun ditemani sahabat saya, Inanda Tiaka jalan-jalan. Sempet mampir ke ITC Cempaka Mas untuk beli casing BB dan beli pakaian si Alaya, sampe akhirnya menuju Grand Indonesia yang nauzubile gede banget untuk belanja buku di Gramedia-nya.

Sibuklah saya hari itu dengan titipan para teman dan juga buku yang sebelumnya emang sudah jadi inceran saya. Sampe akhirnya saya membawa pulang sekitar lebih dari 2 lusin buku dan semua ini membuat tabungan saya jebol (terima kasih untuk suamiku yang sebelumnya mensubsidi). Ga lama akhirnya bertemulah saya dengan para pencinta buku lainnya *halah*, iya… temen-temen dari Goodreads Indonesia. Ketemulah saya dengan King of Metropop, Si Ijul, Kak Mia, Kak Roos, Harun, Mas Boni, Steve alias Silvero dan Jenny.

Ini foto-foto kita

Thx to Ijul, Steve juga Harun yang bergantian bawain belanjaan saya yang ternyata berat banget itu

Review Buku Here, After

Here, After

Judul Buku : Here, After
Penulis : Mahir Pradana
Penerbit : Gagas Media
Jumlah Halaman : 196 Halaman
Harga : Rp. 34.000
ISBN : 9789797804497

Setelah lama pesen bukunya dari salah satu toko buku yang ngasih diskon 25%, akhirnya sampe juga nih buku.

Sebenernya saya pelanggan setia buku-bukunya Gagas Media, suka sih ya, karena banyak chiclit yang dari penulis dalam negeri. Jadi, setelah beberapa lama abis bukunya Gagas yang saya beli, saya pasti berkunjung ke webnya lagi untuk tau buku-buku terbaru yang selanjutnnya akan saya masukkan dalam wishlist buku yang akan dibeli. Setelah baca-baca, langsung deh tuh naksir sama Here, After ini dan Satin Merah (yang sudah dibeli tapi blom dibaca).

Dengan tumpukan buku yang semakin menjulang, bingung juga mau baca yang mana duluan. Karena bujuk rayu Kak Mia, akhirnya saya ikutan untuk baca bareng buku ini *walau ga barengan juga sih sebenernya, karena duluan kelar Kak Mia baca baru saya mulai baca*.

Setelah buka plastik buku ini, liat-liat… nah agak curiga kalo buku ini adalah kumcer, karena ngeliat tiap babnya dinamai dengan nama orang semua. Langsung deh mulai baca, kalo kumcer akan di skip dulu deh, karena dalam bulan ini saya udah baca 4 kumcer, jadi sekarang pengen dibuai dengan cerita cinta-cintaan dulu aja deh

Here, After. Cerita cinta berakhir disini.
Itu taglinenya. Berkesan sedih dan berasa tragis gitu, dan ternyata benar, ada bau kematian dibuku ini.

Read More

Review Buku Prada & Prejudice

Prada & Prejudice

Judul : Prada & Prejudice
Penulis : Mandy Hubbard
Penerjemah : Berliani M. Nugrahani
Penerbit : Atria
Jumlah Halaman : 307 Halaman
Harga : Rp. 44.900
ISBN : 9789791411950

Pertama melihat buku ini, saya tertarik.
Entah karena covernya yang lucu atau memang kata Prada yang sebenernya ga asing lagi ditelinga semua cewe

Saya sempat melihat sinopsis di belakang buku ini, dari sana saya mulai tertarik. Eh, ternyata ada temen yang bilang, ‘Pinjem punyaku aja, aku punya’. Akhirnya dipinjeminlah saya buku Prada and Prejudice ini, taukah kalian saya dipinjemin buku baru, alias saya si peminjam ini yang buka plastiknya, berasa yang punya dong sayah :p

Callie si cewe kutu buku ini pengeeeeen banget jadi cewe populer di sekolah. Kayak di film-film kan ya, saya membayangkan si Callie ini pake pakaian casual biasa ditambah dengan kacamata tebal gitu, untuk efek dramatisir bisa juga gitu ditambahin behel

Karena si Callie tipe gak pede gitu, akhirnya Callie berpikir untuk membeli sepatu Prada seharga 400 dolar, dengan begitu dia berharap bisa sedikit menjadi perhatian karena punya sepatu bermerk. Ternyata, setelah akhirnya dia punya tuh sepatu, Callie malah tersandung dan terlempar ke tahun 1800an.

Read More

Disiplin Membaca juga Mereview

Barusan saya ngecek statistik berapa buku dalam tahun ini yang sudah saya baca, dan ternyata…. saya takjub melihat jumlahnya

136 buku tahun ini

Oke, saya bolehlah berbangga hati. Dalam tahun ini berarti saya sudah membaca buku rata-rata 10 buku per bulannya. Jujur saja, untuk hasil yang akurat memang dari kita mesti disiplin. Ya, disiplin nge-add buku-buku yang dibaca di Goodreads. Sungguh saya amat salut dengan Goodreads, komplit banget dalam hal perbukuan.

Eh, ga cuma itu loh. Saya jadi banyak kenal temen-temen yang hobi bacanya yahud banget, reviewnya sadis. Trus, saya juga alhamdulilah jadi koordinator Goodreads Indonesia (GRI) untuk wilayah Sumsel.

Mari tingkatkan semangat membaca