Saatnya Kepolisian Beneran Nyata untuk Masyarakat

Sering gak ngeliat anak-anak kecil, umuran SMP bahkan SD pake motor trus ngebut pake gaya selangit?
Di deket rumahku, banyak!

Kadang suka heran sendiri, kenapa anak-anak itu dibolehin bawa motor sampe ngebut gitu? SIM pasti belum punya, malah kadang ga pake helm. Saya merasa tidak bisa menerima alasan apapun jika para orangtua justru mengizinkan anaknya tersebut untuk menggunakan motor tanpa helm dan SIM, sedekat apapun tujuan berkendaranya.

Papa saya pernah cerita soal anak temennya. Jadi, temen Papa saya ini saya sebut aja Om Bari. Beliau punya 2 anak laki-laki, yang paling gede umur 13 tahun (kelas 1 SMP) dan yang kecil umur 10 tahun. Om Bari cerita kalo anaknya yang paling gede ini sering banget nyuri pinjem motor papanya dan kadang motor tetangga untuk belajar mengendarai motor. Sampe suatu hari, si anaknya ini merengek minta dibeliin motor karena udah ngerasa bisa pake. Saya ga tau juga bagaimana anaknya itu bisa merengek sebegitu hebatnya, hingga akhirnya Om Bari benar-benar membelikannya sepeda motor baru. Anaknya seneng banget, baru aja sampe di rumah itu sepeda motor langsung dicobain. Udah nyoba deket-deket rumah, si anak yang paling gede ini eh ngajakin adeknya untuk ikutan test drive itu motor baru. Jadilah 2 kakak beradik itu test drive ke jalan, untuk nyobain motor baru. Entah mereka berdua jalan kemana tapi hari itu Om Bari menerima telpon yang bilang anaknya mengalami kecelakaan. Keduanya dilarikan ke rumah sakit dan tidak tertolong lagi.

kebut-kebutan di jalan

Saya gak tau mesti komen apa setelah diceritakan si Papa soal anaknya Om Bari ini. Rasa sayang pada anak-anak ga melulu harus diwujudkan dengan memberikan apa yang mereka mau. Emang sih secara fisik, mungkin si anak sudah bisa dikatakan besar, tapi tugas orangtua lah yang seharusnya memberikan edukasi pada anaknya tentang bahaya yang akan terjadi soal pelanggaran seperti ini. Ngebut dijalan, ga bawa SIM dan ga pake helm, itu adalah pelanggaran yang fatal sepinter apapun si anak mengendarai motor.

Read More

Sayembara Nama Si Baby

baby... baby... baby..
baby... baby... baby..

Judulnya sedikit lebay, kek masih jaman Majapahit gitu kan ya

Ga terasa, kehamilan pertama saya ini sudah menginjak minggu ke-34, itu tandanya sebentar lagi si baby akan lahir. Awalnya, waktu nginget pertama kali saya dan suami mengetahui kehamilan ini, berasa lama banged bisa mencapai 9 bulan gitu, tapi setelah dijalani…. semuanya berjalan dengan enjoy, walo sempet morning sick dan mual muntah di trimester pertama. Alhamdulillah sejauh ini si baby yang kita panggil, Dimmy, sehat dan hasil USG dokter kalo Dimmy berjenis kelamin perempuan.

Dari awal sih feeling saya, suami, mama juga om nih baby-nya bakalan cowo, tapi… ya ga tau juga deh ya, dikasih Laki, alhamdulillah, dikasih perempuan juga alhamdulillah…. yang penting si baby lahir sehat

Walo, saya dan suami punya panggilan ‘Dimmy’ buat si baby semasa dalam kandungan, nama yang akan diberikan ya belom tentu juga bakalan Dimmy, itu cuma panggilan kandungan aja kok . Sebenernya sih saya dan si kakak udah punya nama buat si baby, tapi rasanya ga afdol kalo ga dengerin saran nama juga doa bagi si baby inih. Untuk itu, saya minta bantuan temen-temen untuk bisa kasih sumbang saran buat nama si baby ini. Boleh cowo juga boleh cewe disertai dengan artinya ya dan diambil dari bahasa apa. Namanya boleh 1-2 kata aja soalnya nanti nama belakangnya akan dikasih “RASYID” sesuai nama belakang ayahnya dan sekaligus nama almarhum Eyang Kakungnya.

Terima kasih buat semua temen-temen yang berkenan ikutan nyoba ngasih nama ya.
Bagi yang saran namanya dipake, akan dikasih kado ucapannya deh, yang blom bisa dijanjikan berupa apaan.

Zakat dan Berkurban di Idul Adha

Seminggu sebelum hari raya Idul Adha tiba, saya sempat kebingungan untuk cari hewan kurban. Maklum, tahun ini adalah tahun idul adha pertama saya bersama suami, dan pertama kali pula saya akhirnya ikut serta mikirin kurban. Tanya mama akhirnya, dan mama mengusulkan agar beli aja hewan kurbannya di tempat terdekat. Sayang, seribu sayang, si kakak yang notabennya kepala keluarga, kagak sempet, liatin kambing ato sapi di satu minggu terakhir.

rumah-zakat-id

Berkurban itu utamanya niat. Jadi, banyak cara jika udah ada niat. Cobalah kita untuk mengunjungi Rumah Zakat. Walo bukan yang pertama kali mempercayai jasa mereka, tapi saya masih agak kurang ‘dapet’ aja berkurban lewat jasa ini. Bukan… bukan tidak baik, dan saya melihat jasa mereka sangat dapat dipercaya, tapi saya berasa akan lebih seneng kalo yang dikurbanin diliat beneran. Berkurban itu soal kepercayaan, disanalah kita diuji untuk memaknai kepercayaan, juga untuk jasa seperti ini.

Sedikit review saya soal Rumah Zakat dot org ini :

Read More