Toko Buku Online Pilihan

Mungkin yang sering berkunjung ke blog saya sering mendapati saya memposting review buku dan film. Iya, saya memang hobi baca buku dan nonton film

Bersyukur lagi saya karena mendapatkan suami yang juga punya hobi baca buku, membeli buku bagi kami adalah satu biaya tersendiri yang ga bisa di budget karena terbiasa kalap liat buku bagus, apalagi dengan prinsip ‘Beli dulu, urusan bacanya kapan itu nanti’.

Nah, karena hobi itu tak urung membuat saya jadi suka juga berkeliling dunia maya untuk mencari buku baru mana yang sudah saya tunggu-tunggu kehadirannya dan juga buku lama yang udah jarang bisa ditemui di toko buku biasanya. Jawaban dari semua itu, saya bisa mendapatkan buku yang saya mau dari toko buku online, sebut saja Kutukutubuku (KKB) punya Mbak ollie, Bukukita (BK), Inibuku (IB), Rumahbukuislam (RBI) dan yang lainnya. Semua toko buku online tersebut sering saya kunjungi dan beberapa kali mempergunakan jasa mereka. Karena itu saya bisa sedikit menilai mereka dari kacamata saya *emang. saya lagi pake kacamata*

Koleksi Buku
Untuk koleksi buku diantara KKB, IB dan BK sama banyaknya. Rata-rata buku yang saya cari ada di tb online tersebut. Hanya RBI lebih spesifik untuk buku-buku islam saja, walau juga ada beberapa buku umum.

Sistem Order

Read More

Laporan Khusus dari Pesta Blogger 2008

Ya, saya hadir di perhelatan akbar para blogger tahun ini. Maaf kalo baru sempat posting karena kesibukan yang dibuat-buat tak henti mendera *ceila, lebay*

Jumat (21/12) sore berangkat dari Palembang. Sempat mengunggah beberapa foto kopdar malam sebelumnya dengan tuan tertinggal pesawat Frankfrut, karena hotspot Bandara SMB2 Palembang yang owkeh punya :up:
Sampe di Jakarta dan baru bisa melepas lelah sejenak di Hotel kawasan Cikini lanjut kopdar dengan Sang Ratu yang ternyata mengidolakan sayah Ngobrol-ngobrol sampai di Jam 21, Podelz dan Itikkecil pun mengabarkan kalo mereka udah di BHI. Langsung deh saya dan si kakak menuju TKP Muktamar Blogger 1429 H atas undangan juga dari Mas Bambang

Ga sia-sia ke Muktamar karena ketemu banyak para blogger yg selama ini cuma tau blognya dan chatting doang. Ada Nilla dan Nieke + Huda, Didut juga Ully dari Loenpia Semarang, ada lagi seleb blog dari Tugu Pahlawan, Anangku dan juga temen-temen dari CahAndong dan BHI sendiri. Ga cuma ngumpul tapi juga dapet kawos dan juga buku dari Pak Gusdur. Tapi ndak bisa berlama-lama, karena dah ngantuk, pamit duluan untuk balik ke hotel.

Besoknya, perhelatan di gelar, saya dan si kakak janjian sama Quinie ke BPPT bareng. Sampe disana, sibuk nelponin tementemen yang niat hadir tapi ga bisa. Jadi cuma kita bertujuh deh dari WongKito. Yah…. sebelum acara dimulai, kamera sudah banyak berjepretan.

Perwakilan WK @ PB 08
Perwakilan WK @ PB 08

Read More

Ini Harimu, Guruku!

Afi Junior-Terima …

Pagiku cerahku matahari bersinar
Kugendong tas merahku di pundak
Slamat pagi semua
Kunantikan dirimu di depan kelasmu menantikan kami
Guruku tersayang guru tercinta
Tanpamu apa jadinya aku
Tak bisa baca tulis mengerti banyak hal
Guruku terimakasihku
Nyatanya diriku kadang buatmu marah
Namun segala maaf kau berikan

Song by AFI Junior – Terima Kasih Guruku –

Maafkan kami yang mungkin lupa namamu, ibunda dan ayahanda guru….
Namun tak pernah kami lupakan semua jasamu….
Jasa yang tak pernah bisa kami balas dengan apapun….

Terima Kasih Guru

Review Buku Bidadari-Bidadari Surga

Review lagi? Iyah…. maapkeun klo blog ini jadinya review semua. Ga review film ya review buku. Secara ya, emang hobi baca buku dan nonton sih sayah.

Judul : Bidadari-Bidadari Surga
Penulis : Tere Liye
Penerbit : Republika
Jumlah halaman : 365 halaman
Harga : Rp. 47.500,-

Dari judulnya, mungkin bagi yang sering baca buku Ketika Cinta Bertasbih (KCB), Ayat-Ayat Cinta (AAC), Trilogi Syahadat Cinta (SC) akan berpikir kalo buku ini ga jauh-jauh dari cerita percintaan. Tapi, bagi yang pernah baca buku-bukunya Tere Liye kayak Hafalan Shalat Delisa dan Moga Bunda di Sayang Allah pasti akan setuju kalo buku ini sama sekali bukan cerita percintaan ala buku ‘…… cinta’ yang sekarang banyak beredar.

Tere Liye selalu mengangkat cerita tentang kemanusiaan itu yang membuat saya mengangkat dua jempol untuk buku-bukunya. Kalo blom pernah baca karyanya, saya merekomendasikan Hafalan Shalat Delisa untuk di baca. Boong deh kalo ga tersentuh bacanya :up: jujur saya sampe

Kalo tertulis Tere Liye di buku, pasti langsung ambil, ga perlu baca resensi lagi

Bidadari-Bidadari Surga ini pun tak kalah dahsyat, lagi-lagi Tere Liye mampu membawa kita dalam cerita nan cantik berbalut persaudaraan.

Read More