Nonton Drama Korea Melalui Aplikasi Android

Siapa yang masih belum move on dari Goblin? Atau masih dengan sabar nunggu kelanjutan cerita Voice?

Kalo kamu ngerti judul-judul drama Korea itu berarti sah lah kamu sebagai salah satu penggemar K-Drama. Saya juga salah satunya.

Sebagai penyuka K-Drama ada beberapa tipe penonton yang bisa saya kategorikan ;

Pertama, ada yang dengan sabar nunggu dramanya kelar tayang sampe tamat trus baru download semua episodenya lalu nonton (atau beli dvd bajakannya? 😁).

Kedua, ada yang gak sabar maunya nonton langsung sehari setelah episode tayang di negaranya. Biasanya sudah bisa ditonton secara online itu sehari setelah episode tersebut tayang di Korea.

Milih Ebook Reader atau Tablet PC?

Kenapa gak beli tablet aja sih?

Begitu kira-kira pertanyaan seorang teman waktu melihat saya beli Kindle awal tahun lalu. Ternyata gak cuma satu orang yang bertanya seperti itu, saya udah mendengar pertanyaan ini sering kali. Dan…. jawabannya cuma satu, sesuai kebutuhan. Kebutuhan saya ya cuma mau baca. Sesederhana itu kok.

Saya merasa memang jawabannya hanya itu. Ketika saya bertanya pada sepupu saya yang udah duluan beli pun jawabannya sama waktu itu, disesuaikan dengan kebutuhan. Jelas kebutuhan setiap orang berbeda-beda, malah justru sulit sekali membedakan yang mana yang kebutuhan dan keinginan. Saya juga seperti itu kok, ya wajarlah manusia ya.

Saya membuktikan kesetiaan saya pada kindle, saya masih menggunakannya untuk membaca terutama bila dalam perjalanan. Ketika Kindle saya yang baru beberapa bulan itu layarnya rusak dan disinyalir karena keinjak sama Alaya pun saya akhirnya membulatkan tekad untuk membeli kembali Kindle (nitip ama temen yang kebetulan lagi perjalanan di Amrik) Amazon walo dengan tipe berbeda. Sampe saat ini saya masih menggunakan Kindle Touch yang harganya lebih murah 5-6x lipat dari harga iPad 3 atau new iPad pertengahan tahun 2012.

Kindle & Tabtab

Selanjutnya, seorang teman bertanya apa plus minusnya ebook reader (khususnya Kindle, karena saya pake Kindle) dibanding tablet pc?

Read More

Membeli dan Membaca Ebook Dengan QBaca

Berapa banyak dalam sehari kamu baca buku?

Pertanyaan begitu sering sekali ditanyain temen-temen saya, katanya saya selalu baca, padahal gak tiap hari juga ternyata bisa menyelesaikan baca satu buku (kecuali komik). Untuk itu saya pake target baca tiap tahun sejak 2 tahun terakhir, untuk bisa memastikan saya punya waktu untuk selalu membaca, dimanapun dan kapan itu.

Terus terang memang gak mudah mengatur waktu untuk membaca, apalagi godaan membaca timeline Twitter jauh lebih terasa menyenangkan bagi sebagian orang. Mulai dengan mengatur waktu, meluruskan niat untuk memberi waktu untuk membaca.

QBaca

Bagi yang kayaknya sibuk banget kerjaannya mengharuskan pergi kesana kemari, saya menyarankan untuk tetap bisa membaca melalui tablet PC atau ebook reader ya semacam Kindle dan beberapa merk lainnya. Apalagi saat ini pengguna Ipad dan berbagai tablet Android udah banyak banget penggunanya, gak ada salahnya untuk bisa membaca dari perangkat bergerak itu ketika dalam kendaraan misalnya.

Saya pengguna Kindle sejak hampir setahun ini, saya merasa Kindle adalah perangkat terenak yang bisa saya bawa kemana-mana, dalam perjalanan terutama. Saya gak akan merasa kehabisan buku yang bisa dibaca dengan membawa Kindle, berbeda dengan membawa buku yang biasanya saya bawa dan kelar dibaca hanya dalam perjalanan dari Jakarta-Bandung.

Read More

Kapan Ya Bisa Beli Aplikasi di Google Play Dengan Potong Pulsa?

Siapa sekarang yang gak kenal dengan OS Android?
Malah udah pake istilah agama dalam OS yang biasa digunakan orang, kalo gak iOS, Android atau Blackberry, eh iya ada Windows Mobile satu lagi.

Banyak aplikasi yang diberikan secara gratis di tiap OS, tapi banyak juga yang memang harus beli untuk menggunakan aplikasinya.

Kalo ada yang gratisan kenapa harus bayar? teman saya pernah bilang begitu.
Jawaban saya, ada beberapa hal yang bikin saya lantas membeli sebuah aplikasi yaitu :

  1. Aplikasi itu cuma nyediain free trial atau dengan masa waktu tertentu gratisnya, abis itu kalo mau dipake ya mesti bayar.
  2. Suka banget sama aplikasinya, kepake banget deh buat saya
  3. Aplikasi itu sebenernya harganya gak mahal kok dan sekalian bisa bantuin para pembuat aplikasi dengan menghargai hasil karyanya

Memang gak semua aplikasi harus dibeli, menurut saya ya yang bener-bener guna dan saya suka aja gitu. Kalo gak ya, tinggal pake aja yang gratisan. Tentunya aplikasi yang gratisan ini kadang-kadang rada nyebelin yaitu ads alias iklannya itu lho kadang mengganggu mata

Nah…. Sayangnya kemudahan membeli aplikasi itu belum banyak didukung sama operator lokal kita. Jadi, beli aplikasinya kudu pake kartu kredit yang yaaa rada-rada riskan penggunaannya di ranah online ini *halah*

Mau beli lagu anak-anak ini nih

Kalo di Blackberry yang telah saya gunakan dari tahun 2009, saya puas dan gembira banget waktu Indosat akhirnya memberikan layanan beli aplikasi, theme, games atau apalah lagi yang ada di Blackberry App World dengan pemotongan pulsa. Waktu itu saya langsung coba beli theme seharga 13rb kalo gak salah. Sekarang pun masih sering beli theme juga aplikasi lain kayak Vectir, Super color LED, Surat Yaseen, dsb lah. Gak cuma itu juga sih, kita bisa jadiin kado tuh aplikasinya alias bisa beliin orang juga. Bagi yang pake pasca bayar, langsung mausk ke tagihan bulanannya.

Nah…. Sayangnya di Android belum bisa beli pake potong pulsa. Saya berharap  sih ada operator lokal yang segera memberikan fasilitas ini. Jadi enak bisa beli aplikasi gak bingung lagi mesti pake kartu kredit. Tinggal isi pulsa dan pembelian dilakukan dengan pemotongan pulsa.

Saya 2 kali beli dari Google Play dengan deg-degan, ya walopun cuma $3-4 yang dibeli tetep aja agak gak pede kalo belinya pake kartu kredit

Picplz, share hasil jepretanmu kapan saja!

Setelah saya punya android low end di Februari lalu, saya jadi banyak ingin tau ini dan itu. Wajar saja saya kira, namanya juga baru dapet maenan baru, ya oprek sana oprek sini deh tuh.

Dimulai lah saya dengan mencoba fungsi dasar, sebangsanya nelpon dan sms menggunakan touchscreen ini. Awalnya sih rada gimanaaa gitu, kebiasaan pake keypad qwerty biasa, jadi merasa ribet aja, susah….
Setelah lama-kelamaan, akhirnya saya merasa terbiasa sendiri. Kedua, saya mulai mencoba aplikasi2 yang ada, merasa seneng aja… aplikasinya banyak dan penggunaannya lebih gampang dibanding pake bebeh. Sampe akhirnya, saya nyoba upgrade os x8 sendiri. Voila… bisa kok ternyata

Semakin hari, memang gadget semakin bikin ngiler ya. Sampe kadang kita lupa apa sebenernya yang dibutuhkan dari gadget nan mahal itu. Muncul Ipad, pengeeen punya Ipad. Muncul Galaxy Tab, mau juga
Namanya juga manusia kan ya…. ga ada puas-puasnya Menurut saya sih gpp beli gadget nan mahal itu jika kita punya uang berlebih (berlebih dalam artian, udah investasi ya :p). Kalo ga butuh-butuh amat, ya ga usah dulu deh

Sama juga kayak saya, liat banyak yang maen Instagram (which is dia mesti punya Iphone ya), ngiler deh tuh, pengen punya Iphone juga biar bisa Instagram-an :p Tapi, ternyata android juga bisa kok, walo seri low end kayak punya saya sekalipun. Namanya, Picplz!

Screenshot picplz
profile di Picplz

Jadi, Picplz ini adalah sebuah aplikasi berbagi foto/gambar yang diperuntukkan bagi pengguna android dan iphone (lagi-lagi Iphone, tanda-tanda bakal dapet Iphone kayaknya nih *ngarep* :p). Jadi, setelah foto diambil dari kamera bisa langsung di share via Picplz ini. Klo yang fotonya biasa aja, di Picplz juga memberikan banyak effect foto yang bisa digunakan loh sebelum akhirnya di share ke khalayak ramai. Jadi, foto/gambar yang kita jepret bisa jadi lebih menarik, tanpa harus edit photoshop segala

Read More