Antara Buku Beneran dan Ebook

Sadar atau tidak sebenernya setiap hari itu kita melakukan aktivitas membaca. Entah itu baca koran, buku atau baca timeline Facebook/Twitter/Path. Ada sebagian orang yang lebih menyukai bawa buku kemana-mana, hingga sering kali saya menemui orang yang selalu bawa buku dan membaca pas di kendaraan umum atau cafe misalnya. Selalu menyenangkan. Seorang teman malah membuat tagline di blog bukunya, ‘Di Dunia Kami, Menunggu itu Membaca’.

Sekarang, seiring dengan perkembangan teknologi, buku pun bergerak menjadi buku digital alias ebook. Orang gak perlu berat-berat bawa buku beneran, tinggal bawa Ebook Reader atau Tablet aja gitu. Lebih gampang.

Read More

Amazon Akuisisi Goodreads

Mungkin akan Berasa kayak Kindle dan Goodreads jadi satu.

Bagi yang belum tahu, Amazon adalah salah satu situs belanja terbesar di dunia. Dulu banget sih emang jualnya buku-buku, sekarang sih apa aja dijual disana. Amazon sendiri memproduksi ebook reader sendiri yang diberi nama Kindle. Saya salah satu penggunanya.

Goodreads adalah jejaring sosial pencinta buku. Bisa dibilang ini adalah database terbesar buku-buku di dunia. Orang kalo mau cari tahu soal salah satu buku biasanya ngecek ke Goodreads dulu untuk tahu rating dan juga review banyak pembacanya. Eits… tapi jangan salah ya, banyak yang mengira Goodreads menyiapkan banyak buku untuk bisa dibaca secara online. Walau sebenernya bisa baca ebook via aplikasi Goodreads di iOS tapi itu bukanlah keunggulan utama Goodreads.
Read More

Milih Ebook Reader atau Tablet PC?

Kenapa gak beli tablet aja sih?

Begitu kira-kira pertanyaan seorang teman waktu melihat saya beli Kindle awal tahun lalu. Ternyata gak cuma satu orang yang bertanya seperti itu, saya udah mendengar pertanyaan ini sering kali. Dan…. jawabannya cuma satu, sesuai kebutuhan. Kebutuhan saya ya cuma mau baca. Sesederhana itu kok.

Saya merasa memang jawabannya hanya itu. Ketika saya bertanya pada sepupu saya yang udah duluan beli pun jawabannya sama waktu itu, disesuaikan dengan kebutuhan. Jelas kebutuhan setiap orang berbeda-beda, malah justru sulit sekali membedakan yang mana yang kebutuhan dan keinginan. Saya juga seperti itu kok, ya wajarlah manusia ya.

Saya membuktikan kesetiaan saya pada kindle, saya masih menggunakannya untuk membaca terutama bila dalam perjalanan. Ketika Kindle saya yang baru beberapa bulan itu layarnya rusak dan disinyalir karena keinjak sama Alaya pun saya akhirnya membulatkan tekad untuk membeli kembali Kindle (nitip ama temen yang kebetulan lagi perjalanan di Amrik) Amazon walo dengan tipe berbeda. Sampe saat ini saya masih menggunakan Kindle Touch yang harganya lebih murah 5-6x lipat dari harga iPad 3 atau new iPad pertengahan tahun 2012.

Kindle & Tabtab

Selanjutnya, seorang teman bertanya apa plus minusnya ebook reader (khususnya Kindle, karena saya pake Kindle) dibanding tablet pc?

Read More

Kindle itu gini lho

Ternyata ga sedikit juga dari temen-temen saya baru tau kalo ada yang namanya Kindle. Baiklah… saya kasih tau sedikit ya soal Kindle ini.

Kindle itu apa?
Kindle itu pembaca ebook (buku digital). Sesuai dengan namannya ya alat ini emang dikhususkan untuk membaca. Kindle ini merk ebook reader keluaran Amazon. Ebook reader merk laen banyak kok, sebut saja ada Barnes and Noble.
Nah, yang saya punya ini Kindle 3, bukan Kindle Fire ya teman-teman. Kindle Fire adalah seri Kindle yang bisa dibilang komplit kayak tablet pc dan berwarna. Sedangkan Kindle 3 cuma 3G+Wifi dan masih dengan layar hitam putih. Sekali lagi, saya kan emang butuh buat baca, jadi ya saya pilih Kindle 3 aja. Lebih murah dan sesuai kebutuhan.

baca di kindle 3

Selaen bisa baca trus bisa apa lagi?
Kindle 3 ini dilengkapi 3G+Wifi jadi bisa browsing juga bagi temen-temen yang mau unduh langsung ebooknya. Tapi saya lebih suka unduh dari laptop/kompie trus dicopy ke Kindle-nya. Selain itu juga bisa denger lagu kok, untuk audiobook juga soalnya. Speakernya bagus.

Gimana ebooknya, harus beli di Amazon kah?
Gak harus. Ebooknya bisa dapet dari mana aja, trus ditransfer deh ke Kindlenya. Semua format ebook kecuali .exe dan .epub yang bisa dibaca. Sejauh saya pake beberapa hari ini, yang paling bagus itu format .mobi, pdf tergantung sama ukuran font yang digunakan. Kalo kecil-kecil fontnya, ya dibesarin bisa aja, cuma jadinya harus geser-geser kanan gitu deh. Tapi pdf bagus kok klo buat komik, terbukti saya baca Tintin, juga Diary of Wimpy Kid yang pas banget ke layarnya.

tampilan baca komik (foto:thenextweb.com)

Batrenya tahan berapa lama?
Saya baru ngeh klo Kindle ini bisa di off alias dimatiin, taunya saya cuma sleep aja. Pake sistem sleep aja batrenya tahan 2 minggu kok (kata yang udah pake lama), saya baru pake 4 hari ini belom juga ngecharge, jadi ya sleep aja deh.

Jadi, bagi yang pengen liat-liat bisa cek disini nih, atau klo ga mau jauh-jauh bisa juga cek disini tokonya.

Akhirnya Punya Kindle juga

Tepatnya 30 Desember 2011, saya merasa sangat ingin punya Kindle. Dan, akhirnya kesampean juga

Baca petunjuk

Kindle ini ebook reader, bagi yang belum tau. Yaitu alat untuk membaca buku digital. Yang saya beli ini Kindle 3 namanya. Dengan memory 4GB dengan 3G+Wifi. Cukup lah buat kebutuhan saya membaca ebook.

Kenapa kok beli Kindle?
Saya merasa lebih butuh Kindle dibanding tablet pc. Selain harganya lebih murah, Kindle memang lebih banyak manfaatnya saat ini buat saya. Beberapa buku yang saya baca terjemahannya ternyata memang kadang bikin kecewa, padahal untuk membaca buku berbahasa Inggris, saya tipikal yang sulit memahami, banyak liat kamus dan tentu saja, buku-buku import itu mahal. Dan… Saya menemukan banyak buku-buku versi ebook yang emang keren-keren.

Saya bisa tetap baca buku berbahasa Inggris dengan modal Kindle ini. Bisa belajar juga klo artinya ga ngerti, karena Kindle ini udah ada kamus oxford di dalamnya. Gampang dibawa karena tipis dan dengan layar 6inch.
Pilih yang pake keypad karena emang e-ink (layarnya) kurang responsif kayak lcd smartphone/tablet, jadi lebih enak pake keypad. Layarnya item putih, emang cuma buat kebutuhan baca, beda sama Kindle Fire ya.

Read More