Sering Belanja Online?

Belanja sekarang sih apa-apa dah bisa online. Cukup duduk, liat pc/laptop/tablet/smartphone, browsing, dapet barang yang dicari, beli, lakukan pembayaran dan tunggu barangnya sampe di rumah. Gampang emang (selagi duitnya banyak), cuma seberapa banyak yang kamu bisa beli secara online?

gambar : blog.cabananights.com

Kalo ditanya ke diri saya sendiri, ya katakanlah saya lumayan sering belanja online. Beli apa aja? Kalo dulu zamannya Alaya masih bayi, segala perlengkapan bayi yang lucu dan pakaiannya. Trus beli buku sih yang paling sering banget. Karena biasanya bukunya gak ada di Palembang atau karena memang pengen punya bukunya duluan sistem pre order atau diskon yang menggiurkan.Beberapa barang yang kayaknya saya gak beli online adalah sepatu, sendal gitu karena takut aja gak pas.

Banyak barang emang bisa di beli secara online, malah hampir semua kali ya. Mau beli pakaian dsb fashion item, banyak buanget toko onlinenya, mau beli gadget juga banyak, beli kebutuhan rumah sehari-hari pun ada jualannya. Beberapa dari kita silakan milih aja lebih suka beli secara online atau masih suka ke toko benerannya.

Read More

Dua Puluh Tujuh

24 Februari lagi.
Kali ini ke 27.

Seperti hari minggu biasa, tidak ada yang spesial kecuali ucapan dari keluarga dan banyak teman dari Twitter, BBM dan Facebook
Terima kasih untuk semua ucapan juga doanya ya.

Harusnya saya berhenti menghitung usia ya, udah segitu juga
Tapi 27 angka bagus kan ya?

Saya berdoa agar selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan dan semoga bisa membuat bahagia banyak orang juga. Amiiin.

Lawan Tulisan Dengan Tulisan

Sebenarnya sudah seminggu tulisan Damar Juniarto tentang Pengakuan Internasional Laskar Pelangi di Kompasiana itu diterbitkan. Saya membaca tulisan panjang itu, dan disanalah saya juga baru tahu nama asli Mas Amang (atau @scriptozoid ) begitu dia dikenal di kalangan Goodreads.

gambar : leverage-pr.com
gambar : leverage-pr.com

Terlepas dari Mas Amang dekat dengan teman-teman Goodreads, saya merasa tulisannya di Kompasiana itu begitu bagus, begitu lengkap, tentunya dia gak akan nulis begitu kalo memang dia gak tahu bener gimana gimananya soal buku penulis ngetop, Andrea Hirata itu.

Saya sendiri penyuka karya Andrea Hirata, silakan buka halaman Goodreads saya disana terlihat penulis favorit saya ya salah satunya Andrea Hirata. Saya kaget ketika kemarin pagi timeline Twitter heboh jika Andrea Hirata memperkarakan tulisan Mas Amang tersebut. Saya gak menyangka langkah tersebut yang diambil oleh Andrea Hirata atas sebuah tulisan tentang karyanya.

Read More

Seberapa Perlu Yang Jualan Pake Media Sosial?

Seberapa banyak keperluan, punya aja dulu juga gak apa kok!

Gambar dari : blog.thoughtpick.com

Di era digital seperti sekarang, hampir semua yang berjualan (entah itu jualan produk barang maupun jasa) punya yang namanya akun media sosial. Mau itu baru dimulai pake Facebook, Twitter, Instagram, Pinterest sampe punya web sendiri. Bener-bener keren lah!

Dengan adanya akun media sosial yang jualan ini, akan mudah bagi kita, si pengguna/calon pembeli barang/jasa untuk mengetahui banyaknya info ini dan itu terkait dengan sebuah produk. Yang gak tau, minimal jadi tau ada yang namanya toko A, B, C dan seterusnya. Soal harga juga bisa liat dari rekomen temen-temen yang udah duluan menggunakan produk mereka. Otomatis kita si calon pengguna produk tersebut jadi lebih mudah memutuskan mau beli barang atau menggunakan jasa yang mana.

Read More

Hobi Baru : Merajut!

Awalnya saya menganggap merajut adahal hal-hal yang berlabel : perempuan banget.

Mama saya walo termasuk ibu-ibu yang ibu rumah tangga banget, gak pernah saya liat merajut. Buat saya merajut adalah hal kesekian yang ‘mungkin’ nanti-nanti sajalah saya pelajari, kalo ada waktunya. Itu yang saya pikirin dulu.

Tiba-tiba, temen saya, Mbak Mimi punya hobi merajut. Mulailah dia merajut ini itu, sampe-sampe bikinin Alaya topi rajut yang dikenal sebagai topi Afika (karena model topi tersebut dipake Afika kecil di sebuah iklan biskuit). Alaya seneng banget dong, dipake kesana kemari. Sejak saat itu, saya berubah pikiran. Merajut oke juga ya.

Sampai lah, di hari sabtu lalu, si Ibu Guru aka Mbak Mimi menawarkan untuk mengajari saya, Suzan, Indah dan Ranny untuk merajut. Gak tanggung-tanggung, semua disiapkan oleh si Ibu Guru. Mulai dari jarum rajut (hakpen) dan benang udah disiapkan, tinggal kita semua para anak didiknya dateng bawa badan. Gak cuma itu sih, sampe dikasih pempek dan makan siang juga pun. Kurang apa coba ini kita belajarnya? Jangan sampe gak pinter aja! Bu Gurunya bilang

Read More