Bingung Buat Kado? Belanja Online Aja!

Ya, saya ibu-ibu yang suka belanja online.
Hampir setiap saya perlu apa gitu, belanja online adalah solusinya kalo emang gak buru-buru. Coba sebutin barang apa yang gak bisa dibeli online? Hampir semuanya ada jualannya kan ya. Dari beli keperluan anak, keperluan rumah tangga, pernak pernik kerajinan tangan, sampe pernah saya beli obeng aja, online gitu. Saking semuanya bisa dibeli secara online.

Nah, kebingungan juga kadang mampir kalo kita keinget bentar lagi ulang tahun temen, keluarga atau kelahiran ponakan, anaknya temen, atau pas nyari kado pernikahan, bersyukur banget lah dengan belanja online semuanya jadi gampang, tinggal pilah pilih deh mau beli hadiah apa, trus tinggal kirim langsung ke alamat si penerima, udah deh, yang nerima senang, kita pun senang.

Menjelang September ada Alaya yang tahun ini ulang tahun ke delapan tahun, dia sih udah minta sesuatu. Trus beberapa hari setelah Alaya ulang tahun, Mama juga berulang tahun, jadi saya bingung juga sih mau cari kado apa buat mama. Mama sih biasa gak minta apa-apa selain doa dari anak-anaknya, tapi seneng aja gitu kan ya kalo bisa ngasih kado apa gitu. Pilihannya kalo gak beliin alat-alat dapur, alat masak gitu ya produk fashion wanita gitu, ya kayak baju, tas, sepatu gitu lah. Kalo yang kayak gitu sih pasti gak susah nyarinya kan ya. Cuma, karena gak memungkinkan muter mall beli ini itu, maka yang paling tepat belanja online.

Read More

Sudah Saatnya Ngomongin Surga dan Neraka

Pagi ini Alaya bikin pertanyaan tentang agama yang ditujukan kepada Ayah Bunda karena dia merasa dia pengen tau apa jawabannya.
Sebelumnya Alaya memang sudah banyak nanya tentang Tuhan dan segala macem soal agama, biasanya pas lagi nguncir rambutnya, atau pas lagi main. Kali ini dia langsung nulis apa aja yang dia mau tanyain.

Alhamdulilah, Alaya udah bisa sholat dengan hafal semua hafalannya, walau belum sholat 5 waktu, tapi dia udah mulai sering sholatnya. Alhamdulilahnya lagi Alaya udah selesai Iqronya, dan sekarang lanjut ngaji Alquran sama ayahnya tiap abis maghrib.

Pagi ini abis sekolah, makan dan menuliskan pertanyaan itu, Alaya liat adeknya tidur, jadi memutuskan untuk ngambil ular tangga dan ngajak saya main. Oke, ini saatnya saya pikir.

Saya merasa paling enak menceritakan soal agama tuh pas lagi dapet waktunya, yang pas dia merhatiin kita sebagai orangtua walau sambil main. Sambil main, sambil saya cerita soal kenapa kita harus mendengarkan Allah. Siapa itu Allah, sesuai apa yang ditulis Alaya tadi.

Read More

Berikan Perlindungan Untuk Si Kecil dan Biarkan Ia Bereksplorasi

Siapa yang tidak ingin anaknya bertumbuh kembang secara optimal?
Rasanya setiap orangtua ingin anaknya optimal bertumbuh kembang, begitu juga saya. Setelah anak kedua saya, Gemilang lahir Oktober tahun lalu, saya merasa banyak Pe-eR yang harus saya usahakan agar Gemilang bertumbuh kembang dengan optimal, termasuk ikut seminar parenting.

Jika tahun lalu, saya ikut juga seminar parenting dari Dancow, tahun ini Dancow Parenting Center kembali menyelenggarakan seminar parenting yang diberi tema “Tumbuh Kembang Si Kecil, Berawal Dari Perlindungan Yang Optimal”, dan seperti biasa juga seminar parenting selalu membawa banyak ilmu buat saya dan para orangtua lainnya.

Sama seperti tahun lalu, Mbak Shahnaz Haque juga memandu acara seminar tahun ini, tapi kali ini ditemani oleh tiga orang expert yaitu dr. Bernie Endyarni Medise, SpA(K), MPH yng ngobrolin soal anak dan tumbuh kembangnya dari sisi kesehatan, terus ada Mbak Psikolog Vera Itabiliana, Psi yang ngobrolin tentang tumbuh kembang anak secara psikologi dan terakhir ada Mbak Sari Sunda Bulan, AMG yang ngasih ilmu banyak tentang bagaimana memenuhi kelengkapan nutrisi si kecil.

Seorang anak punya kebutuhan dasar yang harus kita penuhi sebagai orangtua yaitu cinta dari ayah dan bunda, nutrisi untuk perlindungan si kecil dan stimulasi. Nah kalo ketiga hal itu terpenuhi dengan baik, anak kita pasti bakal jadi anak yang tumbuh kembangnya baik. Cinta dari orangtua tidak bisa digantikan memang, Mbak Vera juga menjelaskan tentang berbagai pola asuhan yang biasanya terjadi dalam keluarga, seperti pola asuh otoriter, permisif dan demokratis. Mbak Vera juga memberi banyak contoh dari beberapa kliennya terkait dengan pola asuh yang kurang baik. Misalnya, memberi semua yang anak mau (permisif) hingga ada anak yang gak mau ngomong sama orangtuanya yang ternyata itu pola asuh yang salah, anaknya dikasih gadget dan maen games terus gitu. Main gadget boleh kok, tapi tetap harus dikasih atur waktunya dan kalo bisa didampingi juga.
Read More

Idul Fitri 1437H dan Kangen Posting

Saya kangen posting, kadang ada beberapa ide yang mentok cuma nyampe ditulis eh diketik di note doang. Selesai gak berlanjut sampe ke posting blog. Jadi, saat si kecil tidur, marilah posting ala kadarnya untuk membasuh kerinduan.

Alhamdulilah, ramadhan tahun ini berjalan lancar, saya bisa ikut puasa dan alhamdulilah lagi ASI buat Gemilang masih lancar walau berpuasa. Alhamdulilah lagi, Alaya udah puasa penuh seharian 30 hari. Saya dan keluarga (berikut oom juga nenek kakeknya) amazed gitu, karena tahun lalu dia masih puasa setengah hari dan bolong bolong pun. Tahun ini Alaya udah bisa puasa penuh dan nyantai banget menjalaninya. Gak kayak zaman saya kecil yang jam 1 siang udah gegoleran dilantai dan sering buka tutup kulkas, Alaya mah cukup santai dengan berbekal crafting toolsnya dan juga Youtube. 

Soal makanan buat berbuka pun dia gak banyak maunya kok, padahal Alaya ini picky eater banget sampe sekarang. Sahur favoritnya adalah nasi putih + telor ceplok (tanpa kuning telur) + kecap manis + susu boneeto coklat.

Si kecil Gemilang gimana? Dia mah bayi yang alhamdulilah gak ngerepotin, kadang kalo kebangun ngikut sahur, orang makan pas buka puasa dia juga ikut, sejauh ini makan apa aja gak protes

Kalo tahun lalu, Gemilang masih dalem perut, tahun ini kita udah puasa dan lebaran berempat. Rempong buat ibuknya yang harus nyiapin ini itu, beresin ini itu tapi menyenangkan banget. Anak itu cepet banget gedenya, saya tiap hari ngeliatin Gemilang terus ngerasa ini bayi kok cepet bener ya gedenya. Semoga waktu saya dan ayahnya kasih ke dia, selalu jadi waktu berharga yang bisa dia inget terus sampe tua. 

Mumpung masih bulan Syawal, saya sekalian mau minta maaf lahir batin ya teman-teman. Semoga dimaafkan segala kesalahan, semoga saya dan keluarga dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan dan selanjutnya. 

Waktu, Buku dan Rajutanku

Semenjak Gemilang lahir, otomatis saya jadi ibu-ibu dengan anak bayi lagi. Saya bahagia walau harus kerepotan ngerjain ini itu urusan rumah dan anak sendiri tanpa ART. Senang melihat tumbuh kembang Gemilang dan sering banget cepet kangen padahal cuma ditinggal beberapa jam buat ke pasar doang.

Alhamdulilah Gemilang udah hampir 7 bulan usianya, udah MPASI jadi makin tambah banyak lah urusan saya di dapur. Masak buat saya dan suami, nanti kakaknya juga minta masakin sesuatu (sampe sekarang Alaya masih picky eater) dan juga masakin buat si adek. Rasanya gedebak-gedebuk banget lah kalo pagi gitu, belum lagi cucian, setrikaan dan urusan nyapu ngepel, gak jarang sering telat makan. Tapi kelar juga kok, dan saya menjalaninya dengan senang hati.

Masa-masa bayi ini gak akan lama, saya menikmatinya. Kadang saya pikir anak bayi ini kenapa cepat sekali gede, sayang rasanya kalo harus banyak meninggalkan anak-anak.

Saya jadi lebih sering belanja online, apa-apa lah pokoknya, biar gak kemana-mana. Mengingat agak rempong sekarang karena buntutnya udah ada 2 dan juga sekarang Palembang lagi ada proyek LRT, yaa ampuun… Bener deh macet dimana-mana, kalo beneran gak penting amat keluar rumah saya sih mending beli online. Biasanya paling keluar belanja bulanan atau belanja ke pasar yang waktunya cuma 1-2 jam aja. Itu pun belanja pake daftar belanjaan lalu pulang, gak ada lah cuci mata kemana-mana

Read More