Cara Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak

Mungkin kita harus sepakat dulu bahwa minat baca itu tidak tumbuh dengan sendirinya? Iya kan?
Nah, dari situ tulisan ini bisa dimulai.

Membaca tulisan Mbak Utami di sini soal minat baca, sebenarnya sudah lama saya ingin ikut menuliskan tentang minat baca ini, tapi baru sekarang akhirnya terwujud menuliskannya

Saya sadar, sebagai seseorang yang suka membaca, saya memulai semuanya dari kecil. Bapak saya dulu tidak henti membelikan kami (saya dan adik saya) majalah semacam Bobo dan Donald Bebek dari kios kecil depan restoran tiap kali kami mampir makan di sana. Kalo ke Gramedia ya biasa ya beli komik kayak Doraemon, Dragon Ball gitu. Makin besar bisa langganan majalah dan makin gede lagi, saya belum punya duit sendiri buat beli buku, dari SMP hingga SMA saya sisihkan duit jajan saya yang gak seberapa itu buat nyewa buku di taman bacaan depan sekolah. Harga sewanya 10% dari harga beli bukunya. Saat itu senang saya bisa baca banyak komik dan novel hanya dengan meminjam. Dari sana lah awalnya kebiasaan membaca menjadi hal yang menyenangkan, menjadi hobi yang terus dibawa hingga kini. Dari sana juga saya mengerti bahwa kebiasaan membaca itu haruslah ditumbuhkan sedari kecil, dipupuk agar bisa berkembang dengan baik hingga dewasa.

Saya juga sadar, saat ini berbeda dengan zaman dulu, di mana belum ada smartphone canggih yang bisa ini itu, dulu udah punya komputer buat bikin tugas aja udah alhamdulilah. Kalo mau internetan, mesti ke warung internet (warnet). Anak zaman sekarang dimudahkan dengan gawai (gadget), lebih suka visualisasi yang bisa mereka tonton di Youtube dibanding ilustrasi yang ada dalam buku, lebih menyenangkan memang. Itu lah yang terjadi pada anak-anak saya. Ditengah gempuran Youtube yang menyenangkan buat ditonton, saya bisa dibilang berjuang banget agar buku dan membaca bisa mendapatkan tempat ditiap hari mereka. Beberapa langkah ini yang saya lakukan untuk itu.
Read More

Catatan Tengah Ramadhan 1439H

16 Ramadhan 1439H.

Alhamdulilah bertemu lagi dengan ramadhan tahun ini.
Alhamdulilah masih dikasih sehat, tahun ini udah gak menyusui Gemilang lagi. Setelah 2 tahun yang lalu berjuang ditengah menyusui masih bisa puasa penuh (karena siklusnya belum lancar).
Tahun ketiga Alaya berpuasa. Kali ini karena udah sering main sama temennya, pulang sekolah langsung ngeluh haus , liat adeknya makan trus disuruh jauh-jauh biar gak ngerasa pengen.
Hari pertama puasa, Gemilang malah demam. Tau sendiri gimana ibu kalo anaknya sakit. Gak bisa tidur trus lanjut sahur. Anaknya jadi rewel banget, susah tidur, taunya demam karena mau batuk pilek. Alhamdulilah 4 hari udah enakan, walo susah minum obat, walau drama dikit-dikit nangis dan gak mau makan. Anak ini kalo liat emaknya pergi ke mana gitu gak ngajakin dia, mulai deh sering rewel.

Puasa tahun ini saya merasa entah kenapa mudah sekali merasa kecil hati. Setelah diem beberapa jam (gak diem juga sih, sambil mikir maksudnya) baru deh merasa baikan lagi. Kudu banyak bersyukur dan berprasangka baik. Selalu begitu sih harusnya.

Beberapa hari sebelum puasa, salah seorang sepupu (dari suami) berpulang. Kaget kita karena masih muda, gak punya riwayat sakit berat juga. Seumuran adikku. Meninggalkan istri dan dua orang anaknya, 3 tahun dan 3 bulan. Segala hidup dan mati memang kuasa Allah, semuanya hanya menjalani ketentuanNya.

Semoga Allah mempertemukan lagi dengan ramadhan tahun tahun depan. Semoga semua menjadi lebih baik.

Perantau dan Tradisi Mudik

Menjadi perantau tak ada yang salah.

Mungkin saya memang bukan perantau karena belum pernah tinggal lama di daerah lain selain Palembang. Lahir dan besar di Palembang, sampe sekarang sudah menikah pun belum ada kepikiran untuk tinggal di kota lain. Beda halnya dengan beberapa teman yang sudah biasa sedari kuliah tinggal di sini, menikah nanti di sana dan ada yang harus pindah ke sana sini karena pekerjaan. Tentu saja saya gak pernah merasakan yang namanya tradisi mudik, pulang kampung pas hari raya gitu. Yang ada saya pernah ke kampung halaman ibu bapak saya itu pun gak pada saat hari raya dan karena jauh (sekitar 8 jam perjalanan darat) saya biasanya udah males duluan.

Beberapa hari lalu, di grup chat teman saya bercerita bagaimana perjalanan mudik ala mereka. Walau melelahkan seorang teman bercerita serunya mudik keluarganya ke kampung suaminya di Jogja menggunakan kereta api. Mereka menggunakan berbagai transportasi apa aja sebenarnya, pernah pakai pesawat, bawa mobil juga. Demi memberikan pengalaman baru buat anak-anak dipilihlah tahun lalu menggunakan kereta. Dia cerita dari nyari tiket kereta api mudik, menyiapkan segala macem kebutuhan keluarga sampe ngerasain penuhnya stasiun pada saat mau mudik. Rame tapi tetap menyenangkan katanya. Anak-anak juga tetap bisa happy.
Read More

Kebiasaan Minum Air Putih Dalam Botol

Ini tentang kebiasaan.

Waktu Alaya masih kecil sekitar umur 1 tahun dimulai lah ngasih dia minum air putih dalam botol yang ada pipetnya. Ternyata kebiasaan sampe sekarang. Tapi, bedanya sekarang botolnya udah gak pake pipet lagi, gantian sekarang adeknya yang minum pake botol yang ada pipetnya.

Kalo Bunda dan Ayahnya minum air putih dalam botol bukan karena ikutan anaknya, tapi karena saya sadar akan kebutuhan minum air putih dan saya emang seringnya haus terus sih ya. Dan demi gak bolak balik ngambil air dalam gelas/mug/cangkir maka dipake lah botol (mungkin juga males nyuci gelasnya). Kebiasaan ini dimulai sejak saya masih kerja dan baru nikah kebawa sampe sekarang.

Gemilang yang paling luar biasa, dia baru 2 tahun tapi kira-kira saya udah beliin dia sekitar 6 botol karena kebanyakan anaknya sering banget dengan sengaja melempar itu botolnya jadi deh pecah. Blom lagi pipetnya kadang-kadang digigitin sama dia, sampe akhirnya potek deh tuh pipetnya.
Read More

10 Tahun Pernikahan


Alhamdulilah, 11 Januari 2008 – 11 Januari 2018.
Sampai usia pernikahan 10 tahun, saya akhirnya berusaha untuk menuliskan kembali, karena sudah lama gak menulis banyak peringatan hari ini itu di blog, mungkin karena saya yang males, mungkin juga sekarang agak sungkan menuliskan yang begituan karena udah berasa gak zamannya lagi. Ah, masa bodoh ya, saya ingin mengingat banyak hal dengan tulisan saya sendiri, jadi semoga bertahun-tahun selanjutnya saya akan dengan senyam-senyum membaca tulisannya saya kembali.

Saya dan suami bukan tipe orang yang romantis, ngasih puisi atau menuliskan sesuatu dengan kata-kata manis, tertulis, rasanya aneh sekali. Tapi perjalanan 10 tahun ini membuat saya selalu bersyukur dengan semua yang kami jalani bersama. Segala suka dan duka. Saya senang kami masih selalu bisa berdiskusi tentang apa saja bersama, mulai dari drama Korea yang saya tonton, apa yang dikerjakan masing-masing, hingga soal politik tanah air. Saya bahagia, suami mengerti sekali bagaimana saya, seorang istri yang kadang banyakan malesnya, masih jarang ngajinya, masih sering kurang sabar sama anak (balita yang gak bisa diem itu) dan kekurangan lainnya.

foto jepretan Alaya

Saya bersyukur Allah menitipkan kami dua anak yang insya Allah bisa membanggakan kami, bisa menjadi anak-anak yang baik dan Allah peluk mimpi-mimpinya. Semoga kami bisa menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak kami, memberikan hak yang seharusnya mereka dapat dari kami sebagai orangtuanya. Semoga kami bisa mengajarkan banyak hal baik yang bisa mereka bawa hingga mereka dewasa. Saya dan suami juga merasa belum sempurna menjadi satu sama lain, tapi kami berhasil melewati 10 tahun ini dengan bahagia. Alhamdulilah. Semoga begitu selalu hingga berpuluh tahun nanti. Amin.