Perantau dan Tradisi Mudik

Menjadi perantau tak ada yang salah.

Mungkin saya memang bukan perantau karena belum pernah tinggal lama di daerah lain selain Palembang. Lahir dan besar di Palembang, sampe sekarang sudah menikah pun belum ada kepikiran untuk tinggal di kota lain. Beda halnya dengan beberapa teman yang sudah biasa sedari kuliah tinggal di sini, menikah nanti di sana dan ada yang harus pindah ke sana sini karena pekerjaan. Tentu saja saya gak pernah merasakan yang namanya tradisi mudik, pulang kampung pas hari raya gitu. Yang ada saya pernah ke kampung halaman ibu bapak saya itu pun gak pada saat hari raya dan karena jauh (sekitar 8 jam perjalanan darat) saya biasanya udah males duluan.

Beberapa hari lalu, di grup chat teman saya bercerita bagaimana perjalanan mudik ala mereka. Walau melelahkan seorang teman bercerita serunya mudik keluarganya ke kampung suaminya di Jogja menggunakan kereta api. Mereka menggunakan berbagai transportasi apa aja sebenarnya, pernah pakai pesawat, bawa mobil juga. Demi memberikan pengalaman baru buat anak-anak dipilihlah tahun lalu menggunakan kereta. Dia cerita dari nyari tiket kereta api mudik, menyiapkan segala macem kebutuhan keluarga sampe ngerasain penuhnya stasiun pada saat mau mudik. Rame tapi tetap menyenangkan katanya. Anak-anak juga tetap bisa happy.
Read More

Kebiasaan Minum Air Putih Dalam Botol

Ini tentang kebiasaan.

Waktu Alaya masih kecil sekitar umur 1 tahun dimulai lah ngasih dia minum air putih dalam botol yang ada pipetnya. Ternyata kebiasaan sampe sekarang. Tapi, bedanya sekarang botolnya udah gak pake pipet lagi, gantian sekarang adeknya yang minum pake botol yang ada pipetnya.

Kalo Bunda dan Ayahnya minum air putih dalam botol bukan karena ikutan anaknya, tapi karena saya sadar akan kebutuhan minum air putih dan saya emang seringnya haus terus sih ya. Dan demi gak bolak balik ngambil air dalam gelas/mug/cangkir maka dipake lah botol (mungkin juga males nyuci gelasnya). Kebiasaan ini dimulai sejak saya masih kerja dan baru nikah kebawa sampe sekarang.

Gemilang yang paling luar biasa, dia baru 2 tahun tapi kira-kira saya udah beliin dia sekitar 6 botol karena kebanyakan anaknya sering banget dengan sengaja melempar itu botolnya jadi deh pecah. Blom lagi pipetnya kadang-kadang digigitin sama dia, sampe akhirnya potek deh tuh pipetnya.
Read More

10 Tahun Pernikahan


Alhamdulilah, 11 Januari 2008 – 11 Januari 2018.
Sampai usia pernikahan 10 tahun, saya akhirnya berusaha untuk menuliskan kembali, karena sudah lama gak menulis banyak peringatan hari ini itu di blog, mungkin karena saya yang males, mungkin juga sekarang agak sungkan menuliskan yang begituan karena udah berasa gak zamannya lagi. Ah, masa bodoh ya, saya ingin mengingat banyak hal dengan tulisan saya sendiri, jadi semoga bertahun-tahun selanjutnya saya akan dengan senyam-senyum membaca tulisannya saya kembali.

Saya dan suami bukan tipe orang yang romantis, ngasih puisi atau menuliskan sesuatu dengan kata-kata manis, tertulis, rasanya aneh sekali. Tapi perjalanan 10 tahun ini membuat saya selalu bersyukur dengan semua yang kami jalani bersama. Segala suka dan duka. Saya senang kami masih selalu bisa berdiskusi tentang apa saja bersama, mulai dari drama Korea yang saya tonton, apa yang dikerjakan masing-masing, hingga soal politik tanah air. Saya bahagia, suami mengerti sekali bagaimana saya, seorang istri yang kadang banyakan malesnya, masih jarang ngajinya, masih sering kurang sabar sama anak (balita yang gak bisa diem itu) dan kekurangan lainnya.

foto jepretan Alaya

Saya bersyukur Allah menitipkan kami dua anak yang insya Allah bisa membanggakan kami, bisa menjadi anak-anak yang baik dan Allah peluk mimpi-mimpinya. Semoga kami bisa menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak kami, memberikan hak yang seharusnya mereka dapat dari kami sebagai orangtuanya. Semoga kami bisa mengajarkan banyak hal baik yang bisa mereka bawa hingga mereka dewasa. Saya dan suami juga merasa belum sempurna menjadi satu sama lain, tapi kami berhasil melewati 10 tahun ini dengan bahagia. Alhamdulilah. Semoga begitu selalu hingga berpuluh tahun nanti. Amin.

Bingung Buat Kado? Belanja Online Aja!

Ya, saya ibu-ibu yang suka belanja online.
Hampir setiap saya perlu apa gitu, belanja online adalah solusinya kalo emang gak buru-buru. Coba sebutin barang apa yang gak bisa dibeli online? Hampir semuanya ada jualannya kan ya. Dari beli keperluan anak, keperluan rumah tangga, pernak pernik kerajinan tangan, sampe pernah saya beli obeng aja, online gitu. Saking semuanya bisa dibeli secara online.

Nah, kebingungan juga kadang mampir kalo kita keinget bentar lagi ulang tahun temen, keluarga atau kelahiran ponakan, anaknya temen, atau pas nyari kado pernikahan, bersyukur banget lah dengan belanja online semuanya jadi gampang, tinggal pilah pilih deh mau beli hadiah apa, trus tinggal kirim langsung ke alamat si penerima, udah deh, yang nerima senang, kita pun senang.

Menjelang September ada Alaya yang tahun ini ulang tahun ke delapan tahun, dia sih udah minta sesuatu. Trus beberapa hari setelah Alaya ulang tahun, Mama juga berulang tahun, jadi saya bingung juga sih mau cari kado apa buat mama. Mama sih biasa gak minta apa-apa selain doa dari anak-anaknya, tapi seneng aja gitu kan ya kalo bisa ngasih kado apa gitu. Pilihannya kalo gak beliin alat-alat dapur, alat masak gitu ya produk fashion wanita gitu, ya kayak baju, tas, sepatu gitu lah. Kalo yang kayak gitu sih pasti gak susah nyarinya kan ya. Cuma, karena gak memungkinkan muter mall beli ini itu, maka yang paling tepat belanja online.

Read More

Sudah Saatnya Ngomongin Surga dan Neraka

Pagi ini Alaya bikin pertanyaan tentang agama yang ditujukan kepada Ayah Bunda karena dia merasa dia pengen tau apa jawabannya.
Sebelumnya Alaya memang sudah banyak nanya tentang Tuhan dan segala macem soal agama, biasanya pas lagi nguncir rambutnya, atau pas lagi main. Kali ini dia langsung nulis apa aja yang dia mau tanyain.

Alhamdulilah, Alaya udah bisa sholat dengan hafal semua hafalannya, walau belum sholat 5 waktu, tapi dia udah mulai sering sholatnya. Alhamdulilahnya lagi Alaya udah selesai Iqronya, dan sekarang lanjut ngaji Alquran sama ayahnya tiap abis maghrib.

Pagi ini abis sekolah, makan dan menuliskan pertanyaan itu, Alaya liat adeknya tidur, jadi memutuskan untuk ngambil ular tangga dan ngajak saya main. Oke, ini saatnya saya pikir.

Saya merasa paling enak menceritakan soal agama tuh pas lagi dapet waktunya, yang pas dia merhatiin kita sebagai orangtua walau sambil main. Sambil main, sambil saya cerita soal kenapa kita harus mendengarkan Allah. Siapa itu Allah, sesuai apa yang ditulis Alaya tadi.

Read More