Ponsel Pintar untuk Perempuan

Perempuan juga ingin selalu belajar

Saya rasa semua perempuan dimana pun berada akan selalu ingin belajar. Entah itu belajar hal baru ataupun mengasah bakat yang mungkin sebenernya udah dimiliki. Kalo di kota besar, hampir semua perempuannya gak kalah sama laki-laki untuk urusan ponsel. Penggunaannya ponsel pintar malah semakin banyak diminati banyak perempuan. Tapi bagaimana dengan daerah-daerah lain? Ternyata ponsel juga udah jadi kebutuhan para perempuan di daerah.

Sebut saja tante saya yang bekerja sebagai bidan di daerah Muara Dua, Oku Selatan (kira-kira 8 jam dari Palembang) yang boleh dibilang update banget soal ponsel. Entah sudah berapa kali dia ganti ponsel. Awalnya kebutuhan biasa ponsel ya, semacam telpon dan sms. Semakin kesini, sinyal semakin baik di daerah, maka semakin banyak pula kebutuhannya. Gak lagi hanya butuh sms dan telpon, tapi juga akses internet. Internet? sebutuh itu kah?

Saya pikir nantinya semua orang akan dimudahkan dengan kepintaran ponsel. Apalagi ponsel adalah alat paling mungkin yang bisa digunakan banyak orang dimana-mana untuk memudahkan tak hanya komunikasi tapi juga bersentuhan dengan internet. Saya sempat bengong liat tante saya ikut-ikutan buat akun di Facebook. Tapi ya, ambil positifnya aja kan ya, dari sana si tante jadi belajar gimana internetan, buka browser, walo yang diliat baru halaman Facebook doang.

Kemudahan mengakses internet dengan ponsel semakin menarik banyak orang untuk berkenalan dengan kemajuan teknologi, tak terkecuali perempuan. Kalo udah kenalan sama internet, bisa jadi candu buat tahu lebih banyak lagi soal ini itu. Kejadian sama tante saya itu. Abis tahu Facebook, entar lagi dia udah bisa searching obat-obat yang dia perluin untuk pasiennya. Pelan-pelan jadi makin banyak tahu banyak hal, pelan-pelan diajarin email-emailan juga kali ya

Kalo ngomongin kepintaran ponsel ya erat ya kaitannya sama provider. Saya merasa beberapa provider sudah memperbaiki kualitas sinyal hingga ke daerah-daerah. Begitu juga dengan Indosat, apalagi sekarang Indosat punya paket yang namanya paket hebat keluarga. Cocok banget nih buat para perempuan khususnya para ibu. Karena dari ibu yang hebat lahirlah keluarga yang juga heibad

Gak cuma ada paket ngobrol dengan tarif hemat, tapi juga ada info soal perempuan dan…. yang paling penting juga bisa dengan mudah mengakses internet. Kalo mau punya ponsel yang gak mahal, gak ribet tapi juga pinter, bisa coba deh Nokia Asha. Sederhana dan juga pintar. *bagus banget nih buat Mamaku yang cuma bisa pake ponsel Nokia* :p

Bertemu dengan Emak2Blogger

Siapa bilang blogger perempuan itu biasa aja? Mereka itu luar biasa!

Saya pernah cerita kan ya, kalo saya bantuin para ibu-ibu (perempuan dalam arti lebih luas) untuk sama-sama nulis di emak2blogger.web.id. Karena saya tau dari awal para perempuan yang tergabung dalam Kumpulan Emak Blogger (KEB) ini semua pada nulis. Januari akhir lalu saya, Mbak Mira, Mbak Sary dan Mbak Indah sepakat untuk mengajak para ibu-ibu itu untuk menulis reramean di web, gak cuma nulis di blognya masing-masing. Dan ternyata, responnya baik sekali.

Makmin istilahnya

Di bulan Februari lalu kita coba buat kontes nulis di KEB, hadiahnya bisa dibilang kecil lah ya cuma barang-barang gitu, tapi amazing saya ngeliat responnya, ternyata ada 62 tulisan gitu cuma dalam waktu 1 minggu. Saya kaget campur seneng banget, ternyata semangat para ibu-ibu untuk berbagi itu luar biasa besar.

Karena itu, saya ngajak untuk bisa bikin kopdar gitu dibalut namanya gathering  gitu deh. Minggu (29/04) kemaren akhirnya dibuatlah acara ini. Awalnya kita mengajak banyak para emak untuk bisa hadir, tapi ternyata yang hadir hanya sekitar 25-an orang saja. Tapi tak mengapa, saya senang melihat para ibu-ibu yang hadir hari itu semangat banget, serius mendengarkan sharing dari para blogger hebat kayak Mbak Eka dan Mbak Isnuansa.

Mbak Eka & Mbak Isnuansa

Acara emak-emak hari itu, kia dibolehin pake lantai 3nya IDC 3D. IDC ini Internet-Indo Data Centre, tapi ternyata pas sampe tempatnya, gak kayak tempat server yang ada dalam pikiran saya, penuh lemari server gitu. Tempatnya enak banget, berasa di rumah gitu deh, warna warni pula. Nyaman sekali. Mas Vega (orang IDCnya) mengenalkan apa itu IDC dan para emak juga diajakin jalan-jalan liat ruangan servernya sampe dijelasin kabel UTP segala, gak tau deh tuh ngerti kagak  Di lantai 3 IDC 3D itu asyik banget lho, wifi, ac dingin, toiletnya bersih, boleh ngopi ambil sendiri, ada mushola ada tv gede juga. Komplit deh.

Read More

Review Buku Maryam

Maryam

Judul Buku : Maryam
Penulis : Okky Madasari
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Jumlah Halaman : 275 Halaman
Harga : Rp. 78.000
ISBN : 9789792280098

Ini bukan masalah setuju atau tidak setuju dengan ahmadiyah, tapi persoalan nurani.

Setelah menyukai kedua buku Okky Madasari sebelumnya yaitu Entrok dan 86, saya gak perlu banyak mikir untuk membawa buku yang berjudul Maryam ini ke kasir. Buku Okky termasuk dalam kategori buku yang saya tunggu-tunggu kehadirannya.

Dari dua buku sebelumnya saya bisa menggambarkan bahwa Okky adalah penulis bagus yang paling tidak menjadi favorit saya. Gak hanya dia menuliskan ceritanya dengan baik, tapi juga tema cerita yang diangkat itu beda dari biasanya. Kalo penulis lain biasa nulis soal cinta, Okky lebih banyak membuat cerita cinta dengan sentuhan berbeda dan bisa dibilang sangat perempuan.

Jika dibuku Entrok, si penulis mengangkat cerita perempuan desa yang berpikir maju, 86 sangat menarik dengan cerita bagaimana korupsi di Indonesia, kali ini Maryam mengupas tentang kepercayaan di Indonesia. Kalo boleh pake tagar nih (ala Twitter), saya akan buat tagar #Perempuan dan #Indonesiabanget untuk menggambarkan buku-buku Okky Madasari. Karena itulah rasanya buku-buku Okky ini adalah buku wajib buat saya punyai dan saya baca lebih dulu.

Read More

Cerita Workshop Palembang : Perempuan & Internet

Walau labelnya Perempuan & Internet, workshopnya masih diikuti laki-laki juga kok

Workshop Perempuan & Internet

Dua hari lalu temen-temen Wongkito ngadain workshop yang dikasih judul Perempuan & Internet : Peluang Usaha Terbuka!. Sebenarnya acara ini emang dilabel ‘ict 4 women’ jadi emang ditujukan untuk para perempuan, tapi karena beberapa nanya boleh gak laki-lakinya ikut, ya saya rasa gak masalah ya, toh pembicaranya juga ada yang laki-laki. Dan, terbukti kira-kira ada 20% dari hampir 80 orang peserta workshopnya itu laki-laki dan mereka menyimak dengan serius acaranya.

para pembicara #ict4wplb

Hari pertama, Selasa 20 Maret 2012 ada kelas sharing soal blog, socmed, internet sehat dan juga bagaimana memulai bisnis di internet. Setelah pembukaan (gak tau juga ya kenapa harus dibuka secara formal gitu) oleh Pak Yulizar yang adalah Pembantu Ketua 1 STIE MDP dan sedikit cuap-cuap dari saya, mbak Ira memulai sesi sharing hari itu dengan ngobrolin soal Pemanfaatan Blog dan Media Sosial.

peserta yang hadir #ict4wplb

Abis sesinya Mbak Ira langsung dilanjutkan sharing dari Mas Acep dengan tema ‘Perempuan Melek TI’ tapi juga dilengkapi dengan sharing Internet Sehat. Sesinya Mas Acep ini seharusnya emang yang ngisi itu Mbak Dewi, tapi karena adanya kesibukan riset Mbak Dewi akhirnya digantikan Mas Acep. Banyak juga yang nanya soal blog dan Internet Sehat ke Mbak ira dan Mas Acep, malah ada yang masih mikirnya blog itu dipake atau diisi kalo lagi gak ada kerjaan ajalah, kurang penting katanya

Read More

Diskusi Fellow : mau ngapain aja?

Seperti yang sudah saya tulis disini, saya akan coba ceritakan apa aja yang saya diskusikan dengan para petinggi dan penasehat ICT Watch akhir Januari lalu, sebelum perjalanan ke Singapura.

Saya bersama Asmarie dipilih menjadi fellow Internet Sehat tahun ini. Mungkin ada yang nanya, kenapa saya dan Asmarie bisa kepilih? Jawabannya ada di posting blog Internet Sehat ini temen-temen. Jika ada yang masih ingin bertanya tentang fellow ini, boleh kok ditulis dibagian komentar . Karena itu, ada diskusi fellow guna mengetahui kira-kira bagaimana program yang akan dijalankan saya dan Asmarie.

Asmarie duluan diajak untuk diskusi di ruang meetingnya Rumah Internet Sehat sore itu, baru setelah sekitar 1 jam, saya yang masuk. Berhadapan dengan Kang Onno sebagai penasehat, ada Mas Rapin, Mas Indriyatno dan ada Mbak Dewi yang bertanya banyak soal apa dan bagaimana program yang akan dijalankan sebagai fellow. Tadinya saya kira, saya bisa dengerin diskusinya Asmarie juga, ternyata gak. Harapan saya bisa saling bantu dan melengkapi program yang sama-sama dijalankan, kalo ada yang kurang bisa saling kasih saran, tapi ya emang waktunya gak banyak kali ya.

*mengingat apa aja yang didiskusikan kemarenan*

Sebelum ada diskusi fellow ini saya bingung kira-kira mau buat program kayak apa ya. Lalu kembali baca beberapa hal yang jadi kewajiban fellow ini :

Read More