Haruskah Berlangganan Aplikasi Baca dan Nonton? 

Masuk ke dunia digital begini, apa apa udah banyak berubah. Dari kebiasaan baca koran tiap pagi bisa digantikan dengan baca media online. Begitu juga dengan nonton. Kebanyakan mungkin udah gak takut lagi ketinggalan serial kesayangan yang mungkin ditayangkan malam hari, sekarang udah bisa nonton tayangan ulangnya dengan nonton online. Gak punya tv pun Atau lagi di jalan pun bisa nonton club bola kesayangan lagi tanding melalui smartphone. 

Nah, kebiasaan itu juga saya lakukan. Membaca buku udah banyak juga yang saya merasa lebih enak baca ebook. Walau punya Kindle, saya juga gak jarang baca ebook lainnya dengan hp atau tablet. Ditambah lagi sekarang banyak banget apps yang memberikan fasilitas baca buku digital baik yang lokal maupun yang luar. Buku fisik sekarang makin mahal, saya merasakan banget sih dan membaca ebook agak lebih ringan dikantong memang. 

Gitu juga nonton. Saya mah memang suka nonton serial apalagi K-Drama, rasanya suka gimanaaaa gitu kalo gak nonton K-Drama yang baru dengan aktor favorit itu. Kayak Apps yang memberikan fasilitas membaca buku, Apps yang memberikan fasilitas nonton juga banyak.

Apps yang memberikan banyak fasilitas baca dan nonton itu juga gak memberikan kita gratis baca seluruh buku dan film yang mereka punya, kita diminta untuk berlangganan setelah beberapa hari trial. Setelah mendaftar dan nyobain pake apps tersebut kita bisa baca banyak buku, nonton banyak film yang kita mau, setelah masa trial habis ya kita diminta untuk berlangganan dengan membayar sekian rupiah per bulan atau per tahun agar bisa baca dan nonton semua yang ada di apps tersebut.

Read More

Sudah Saatnya Ngomongin Surga dan Neraka

Pagi ini Alaya bikin pertanyaan tentang agama yang ditujukan kepada Ayah Bunda karena dia merasa dia pengen tau apa jawabannya.
Sebelumnya Alaya memang sudah banyak nanya tentang Tuhan dan segala macem soal agama, biasanya pas lagi nguncir rambutnya, atau pas lagi main. Kali ini dia langsung nulis apa aja yang dia mau tanyain.

Alhamdulilah, Alaya udah bisa sholat dengan hafal semua hafalannya, walau belum sholat 5 waktu, tapi dia udah mulai sering sholatnya. Alhamdulilahnya lagi Alaya udah selesai Iqronya, dan sekarang lanjut ngaji Alquran sama ayahnya tiap abis maghrib.

Pagi ini abis sekolah, makan dan menuliskan pertanyaan itu, Alaya liat adeknya tidur, jadi memutuskan untuk ngambil ular tangga dan ngajak saya main. Oke, ini saatnya saya pikir.

Saya merasa paling enak menceritakan soal agama tuh pas lagi dapet waktunya, yang pas dia merhatiin kita sebagai orangtua walau sambil main. Sambil main, sambil saya cerita soal kenapa kita harus mendengarkan Allah. Siapa itu Allah, sesuai apa yang ditulis Alaya tadi.

Read More

Berikan Perlindungan Untuk Si Kecil dan Biarkan Ia Bereksplorasi

Siapa yang tidak ingin anaknya bertumbuh kembang secara optimal?
Rasanya setiap orangtua ingin anaknya optimal bertumbuh kembang, begitu juga saya. Setelah anak kedua saya, Gemilang lahir Oktober tahun lalu, saya merasa banyak Pe-eR yang harus saya usahakan agar Gemilang bertumbuh kembang dengan optimal, termasuk ikut seminar parenting.

Jika tahun lalu, saya ikut juga seminar parenting dari Dancow, tahun ini Dancow Parenting Center kembali menyelenggarakan seminar parenting yang diberi tema “Tumbuh Kembang Si Kecil, Berawal Dari Perlindungan Yang Optimal”, dan seperti biasa juga seminar parenting selalu membawa banyak ilmu buat saya dan para orangtua lainnya.

Sama seperti tahun lalu, Mbak Shahnaz Haque juga memandu acara seminar tahun ini, tapi kali ini ditemani oleh tiga orang expert yaitu dr. Bernie Endyarni Medise, SpA(K), MPH yng ngobrolin soal anak dan tumbuh kembangnya dari sisi kesehatan, terus ada Mbak Psikolog Vera Itabiliana, Psi yang ngobrolin tentang tumbuh kembang anak secara psikologi dan terakhir ada Mbak Sari Sunda Bulan, AMG yang ngasih ilmu banyak tentang bagaimana memenuhi kelengkapan nutrisi si kecil.

Seorang anak punya kebutuhan dasar yang harus kita penuhi sebagai orangtua yaitu cinta dari ayah dan bunda, nutrisi untuk perlindungan si kecil dan stimulasi. Nah kalo ketiga hal itu terpenuhi dengan baik, anak kita pasti bakal jadi anak yang tumbuh kembangnya baik. Cinta dari orangtua tidak bisa digantikan memang, Mbak Vera juga menjelaskan tentang berbagai pola asuhan yang biasanya terjadi dalam keluarga, seperti pola asuh otoriter, permisif dan demokratis. Mbak Vera juga memberi banyak contoh dari beberapa kliennya terkait dengan pola asuh yang kurang baik. Misalnya, memberi semua yang anak mau (permisif) hingga ada anak yang gak mau ngomong sama orangtuanya yang ternyata itu pola asuh yang salah, anaknya dikasih gadget dan maen games terus gitu. Main gadget boleh kok, tapi tetap harus dikasih atur waktunya dan kalo bisa didampingi juga.
Read More

Beda Alfamart dan Indomaret Dari Harga dan Keragaman Produk Hingga Pelayanan

Sebagai ibu yang juga menteri keuangan dalam keluarga, ibu itu wajib pinter dalam mengelola keuangan.

Entah kenapa, mungkin memang sudah kodratnya seorang istri, ibu itu biasanya cerewet dalam segala hal, diantaranya dalam hal perbelanjaan kebutuhan rumah tangga, groceries. Untuk kebutuhan masak-masak, sayur-mayur, lauk-pauk biasanya saya beli di pasar tradisional, alasannya dekat rumah, lebih murah (pastinya!), segar, pilihannya banyak dan ikut membantu perekonomian rakyat lah ya walaupun seringkali masih becek (jadi biasanya saya belanja pagi hari tanpa mandi dulu sebelumnya😁.

Nah, untuk belanja kebutuhan rumah lainnya kayak deterjen, pembersih lantai, sabun cuci piring, sosis, teh/kopi, gula dsb, saya biasa belanja bulanan di supermarket besar kayak Hypermart dengan alasan kenyamanan belanja aja sih, pilihannya banyak dan juga segala macem ada gitu.

Tapi, sejak minimarket dimana-mana ada itu sekarang banyak bener, saya rasa kebanyakan orang akan belanja kebutuhan rumahnya disana dengan berbagai alasan. Entah sudah berapa lama sejak Alfamart, Indomaret itu ada rasanya walaupun mereka ada dimana-mana tetap aja gak pernah sepi yang beli, ada aja gitu yang beli. Malah gak jarang Alfamart dan Indomaret ini sebelahan.

Read More

Mas-Mas JNE Yang Rajin

Belanja online memang sudah menjadi hal yang biasa saat ini, gak perlu capek kemana-mana, pilih barang, selesaikan pembayaran dan tinggal nunggu barang dateng di rumah.

Jika ditanya soal jasa pengiriman barang, saya tentu saja akan memilih JNE sebagai pilihan pertama, kenapa? Jawabannya cuma satu, karena kurirnya rajin.

Saya gak tau kalo di daerah lain ya, tapi semenjak saya tinggal di tempat tinggal saya sekarang, 8 tahun yang lalu, saya hitung kurir JNE yang biasa mengantar ke rumah sudah berganti sebanyak 3 kali. Saya kenal mereka, karena seringnya saya belanja online. Ketiga dari mereka semuanya rajin, hampir gak pernah saya merasa kiriman saya telat sampe, bahkan ketika libur dihari minggu mereka tetap mengantar barang, ketika ditanya kenapa minggu juga kerja, jawabannya ‘lagi banyak barang yang harus diantar, bu. ‘ Saya terkesan.

Read More